• June 12, 2024
89 senjata api disita;  serangan pertanyaan taruhan

89 senjata api disita; serangan pertanyaan taruhan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Polisi menemukan total 89 pucuk senjata api di rumah Peña di Pulupandan, Negros Occidental

KOTA BACOLOD, Filipina – Wakil Gubernur Negros Occidental Genaro Alvarez mempertanyakan dasar penggerebekan pada tanggal 2 Mei di rumah leluhur kerabat dan sekutunya, Wali Kota Pulupandan, Magdaleno Peña, dan mengatakan bahwa hal tersebut merupakan pelecehan politik.

“Apa dasar penggerebekan itu?” tanya Alvarez, yang mencalonkan diri sebagai gubernur Negros Occidental melawan Alfredo Maranon Jr yang terpilih kembali.

Alvarez mengatakan Peña tampaknya menjadi sasaran pelecehan karena Peña sebelumnya mengungkap anomali di bawah pemerintahan Marañon.

Peña antara lain menuduh pemerintah provinsi membeli domba dengan harga mahal dari Australia. Ia juga menantang Kepala Staf Gubernur Marañon untuk adu jotos di Balai Sosial Capitol Provinsi.

Marañon adalah bagian dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), sementara Alvarez mencalonkan diri di bawah NPC Eduardo “Danding” Cojuangco, patriark politik di sini dan paman Presiden Benigno Aquino III.

Marañon dan Alvarez adalah mantan sekutu.

Penggerebekan di rumah leluhur Peña pada Kamis, 2 Mei, menghasilkan 89 pucuk senjata api, ribuan butir amunisi, dan bahan peledak bermutu tinggi. Dua polisi, seorang penjaga keamanan dan 5 warga sipil, yang hadir di lokasi penggerebekan, juga ditahan untuk penyelidikan.

AMAN.  Seorang anggota Pasukan Aksi Khusus elit polisi memeriksa apakah pengendara pergi ke Brgy.  Ubay, Pulupandan.  Foto oleh Rappler/Gilbert Bayoran

Semua berlisensi

Peña bersikeras bahwa senjata api tersebut dilindungi dengan izin, dan bahan peledaknya ditanam.

Penggerebekan tersebut dilakukan oleh petugas dari Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal yang berbasis di Kamp Crame, yang didukung oleh pasukan Pasukan Aksi Khusus elit polisi, bekerja sama dengan Kantor Polisi Provinsi Negros Barat. Penggerebekan tersebut berdasarkan surat perintah penggeledahan yang dikeluarkan oleh Hakim Ma di Pengadilan Negeri Kota Quezon. Filomena Singh dari ibu kota negara.

Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas membela penggerebekan tersebut. “Perilaku kasar yang dilakukan pejabat pemerintah tidak akan ditoleransi. Pulupandan, seperti wilayah lain di negara ini, adalah ‘zona larangan wang-wang’,” katanya kepada wartawan di Manila.

Kepala Sup. Agrimero Cruz, direktur polisi Visayas Barat, membantah tuduhan bahwa penggerebekan itu bermotif politik. “Itu hanya pekerjaan, bukan masalah pribadi (Ini hanya pekerjaan, bukan masalah pribadi),” tegas Cruz, yang mengawasi penggerebekan tersebut.

“Kami di sini untuk mengikuti perintah pengadilan, dan kami apolitis… Kami akan menerapkan hukum tanpa rasa takut atau bantuan,” tambah Cruz.

Cengkeraman Cojuangco di provinsi tersebut akan diukur dari keberhasilan atau kegagalan Alvarez, kandidat pilihannya. Marañon, mantan sekutu Cojuangco, berpikir ia telah mengembangkan jaringan politiknya sendiri yang mampu mengalahkan jaringan politik pendukungnya. (Baca: Bisakah Anda menentang Danding dan menang dalam jajak pendapat Negros?) – Rappler.com

HK Hari Ini