• June 16, 2024
9 Tips Cerdas Finansial untuk Hadiah Natal

9 Tips Cerdas Finansial untuk Hadiah Natal

Musim liburan kini sedang berjalan lancar.

Ada pesta Natal yang harus dihadiri, hadiah untuk dibeli, dan rumah untuk didekorasi. Sebagian besar bisnis, terutama ritel, akan memperoleh sebagian besar pendapatan tahunannya pada kuartal terakhir ini.

Secara individu, hal ini berarti rata-rata masyarakat Filipina akan membelanjakan lebih banyak uang pada bulan Desember dibandingkan 11 bulan sebelumnya.

Dengan pemikiran ini, saya pikir akan lebih tepat jika saya meminta saran dari beberapa pakar keuangan pribadi di Filipina untuk melewati musim Natal tanpa mengeluarkan banyak uang.

Bagaimanapun, semangat Natal tidak serta merta bergantung pada seberapa banyak seseorang membelanjakan uangnya – dengan kata lain, Anda bisa merayakannya tanpa harus boros.

Berikut kata-kata bijak mereka:

1. Berlatih memberi hadiah ulang. Blogger dan pengusaha Fitz Villafuerte merekomendasikan agar pemberi hadiah Natal mencobanya penyerahan kembali – untuk memberikan hadiah yang tidak diinginkan yang mereka terima kepada orang lain. “Barang itu tidak hanya akan menemukan pemilik yang lebih cocok, tapi Anda juga bisa menghemat uang,” ujarnya.

Menyerah bisa dilakukan dengan selera yang baik. “Ingatlah untuk bersikap baik dan tulus dengan niat Anda,” tegas Villafuerte. “Hanya berikan barang yang Anda yakini akan disukai dan dihargai oleh penerimanya. Barang yang dikirim kembali dalam keadaan lengkap dan dalam kondisi berfungsi baik. Barang yang belum dibuka dan tidak terpakai adalah barang yang ideal.”

Villafuerte menyarankan agar tidak mereproduksi apa pun yang dibuat secara pribadi oleh pemberi asli atau barang promosi seperti hadiah perusahaan. “Lagipula, jujur ​​juga bisa berhasil,” ujarnya. “Beri tahu teman Anda tentang hadiah yang Anda dapatkan dan tanyakan apakah dia lebih suka menerimanya sebagai hadiah dari Anda. Jika mereka benar-benar menyukai barang tersebut, mereka tidak akan keberatan jika itu adalah barang bekas.”

2. Beli oleh-oleh lokal. Investor dan penasihat keuangan Merk Gutierrez sorot tip ini untuk kembali ke pedesaan secara khusus. “Sebagian besar barang ‘di Amerika Serikat’ yang akan Anda beli di luar negeri kemungkinan besar tersedia di Filipina,” katanya.

“Atau kenapa tidak pergi Pinoy alih-alih?” dia menyarankan. “Banyak sekali produk produksi lokal yang setara atau bahkan jauh lebih baik dan lebih murah dibandingkan produk impor.”

Gutierrez mengatakan Anda bahkan dapat menciptakan peluang untuk menjalin ikatan dari pengalaman tersebut. “Sebaliknya, ajaklah keluarga Anda ke supermarket atau department store dan nikmati memilih merek dengan kualitas termurah yang Anda butuhkan dari rak bersama mereka,” katanya. “Tapi jangan lupa untuk membuat daftar ‘kebutuhan’ Natal itu dulu!”

3. Jadikan hadiah Anda atau berikan waktu Anda sebagai hadiah. Penulis buku terlaris dan pengusaha Ardi Roberto sarankan Anda mencoba membuat hadiah buatan tangan.

“Buatlah hadiah yang dibuat dengan perhatian penuh kasih sayang dari dapur atau meja kerja Anda. Kartu buatan sendiri, kemeja buatan tangan (seseorang memberi saya kemeja yang diwarnai dengan tangan dengan cetakan tangannya dan saya menghargainya) atau makanan buatan sendiri dari dapur Anda akan sangat dihargai,” katanya.

Sebagai alternatif, Roberto juga menyarankan agar Anda bisa memberikan “jasa” sebagai hadiah. “Anda juga bisa menawarkan untuk menghabiskan waktu bersama anggota keluarga atau teman dan membawakan masakan rumahan – itu akan menjadi hadiah Anda,” katanya. “Atau kamu bisa memberikan kartu hadiah kepada orang tuamu diadopsi (anak baptis) yang menawarkan satu atau dua hari ‘mengasuh anak’ ketika Anda akan menjaga Anda diadopsijadi mereka bisa pergi berkencan atau berlibur.”

4. Hindari pembelian impulsif. Natal sudah matang dengan peluang untuk melakukan pembelian impulsif. Anda memiliki gaji bulan ke-13 di saku Anda, ada banyak penjualan Natal yang terjadi di mal, dan ada banyak orang terkasih yang ingin Anda belikan hadiah.

Penasihat dan perencana keuangan Argel Tiburcio mendorong masyarakat Filipina untuk mengendalikan emosi mereka. “Ingatlah selalu bahwa orang membeli dengan emosinya lalu membenarkan apa yang dibelinya dengan logika,” ujarnya. “Saat Anda tergoda untuk membeli sesuatu dengan diskon besar, tetap tenang dan tanyakan dulu pada diri Anda apakah Anda benar-benar membutuhkannya.”

5. Jadilah ‘Sinterklas Rahasia’. Membeli hadiah untuk semua orang di lingkaran sosial bisa jadi mahal, begitu pula para pendidik keuangan pribadi J3 Pribadi disarankan untuk memberikan hadiah Rahasia Santa.

Dia menjelaskannya secara detail. “Tulis nama semua orang di kertas terpisah, lalu tinggal undian siapa yang memberi hadiah kepada siapa,” kata Patino. “Jadi misalnya, Anda mempunyai a teman-teman (grup) yang terdiri dari 5 orang, dan Anda biasanya membelanjakan P200 ($4,47) per hadiah sebesar P1000 ($22,35).

Selain mendorong hadiah yang lebih baik dan lebih personal, Secret Santa dapat menghemat pengeluaran secara signifikan. “Saat Anda melakukan Secret Santa, Anda dapat menetapkan anggaran untuk hadiah sebesar P500 ($11,17). Sehingga secara instan memotong setengah biaya hadiah semua orang!” kata Patino.

6. Sadarilah: hadiah terbaik tidak selalu yang termahal. Blogger literasi keuangan Jill Sabs memiliki filosofi pribadi yang tajam dalam hal pemberian hadiah. “Satu hal yang selalu memandu saya dalam belanja Natal adalah mengetahui bahwa tidak ada hadiah yang sempurna, jadi saya tidak stres untuk mendapatkan satu hadiah cemerlang yang akan menaikkan status saya menjadi dewi di mata penerima atau apa pun. tidak pulih. perbedaan yang kita miliki,” katanya.

“Hadiah adalah tanda cinta atau penghargaan, dan tidak pernah identik dengan harga yang mahal,” lanjut Sabs. “Misalnya, saya tahu keponakan saya suka duduk-duduk di dapur, jadi saya membelikannya cetakan coklat untuk mendorong minatnya. Ini mungkin basi, tetapi pemikiran di balik hadiah itulah yang penting.”

Pelatih keuangan pribadi Randell Tiongson menggemakan sentimen ini dalam postingannya baru-baru ini postingan blog. Di dalamnya, ia menyerukan kepada masyarakat Filipina untuk berhenti menyamakan harga sebuah hadiah dengan nilai yang kita miliki untuk orang yang kita berikan. Baginya, hal ini memerlukan perjuangan melawan tekanan budaya dan upaya melakukan pembelian yang lebih berdasarkan logika.

7. Berlatih memberi hadiah sepanjang tahun. Mungkin salah satu tekanan untuk memberikan hadiah mewah seperti gadget terletak pada kenyataan bahwa musim Natal adalah salah satu dari sedikit waktu yang “diizinkan” untuk melakukannya. Penasihat investasi dan penulis buku terlaris Efren Cruz ingin menantang pemikiran ini, sehingga dorongan budaya untuk membeli hadiah mahal akan berkurang.

“Natal bukanlah waktu untuk memberi; sepanjang tahun,” kata Cruz. “Sangat sulit untuk memberi ketika tindakan memberi belum tertanam dalam sistem Anda. Dan satu-satunya cara untuk menjadi bagian dari diri Anda adalah dengan melakukannya secara teratur dalam porsi kecil (sehingga tidak menguras tenaga Anda juga).”

8. Berhemat, meskipun itu Natal. Usai memberikan ceramah kepada sekitar seribu petugas polisi di Kota Cebu, pembicara motivasi Jayson Lo Saya terkejut saat mengetahui bahwa sebagian besar dari mereka masih belum memiliki rekening tabungan. Oleh karena itu, dia menantang mereka untuk menyetorkan minimal P5,000 ($111,73) dari gaji bulan ke-13 mereka ke rekening tabungan yang baru dibuat.

Dia kemudian menggeneralisasi tip ini untuk semua orang Filipina. “Saran saya di musim Natal ini: simpan setidaknya 20% dari bonus Anda di bank. Jika Anda dapat memasukkan 50% dari bonus Anda – bagus! Jika Anda bisa menyimpan semuanya di bank 100%, saya akan menyebutnya sebuah keajaiban,” kata Lo, sebelum menambahkan: “Tapi ingat, saya percaya pada keajaiban, dan saya yakin Anda bisa melakukannya.”

9. Mulailah berinvestasi. Blogger literasi keuangan Kristine Licuanan berpendapat bahwa tidak ada waktu yang lebih baik untuk mulai berinvestasi selain selama musim Natal – akhir kalender keuangan.

“Pikirkan: Sepanjang tahun kami secara aktif bekerja untuk mendapatkan upah,” katanya. “Mengapa kali ini tidak membuat uang kita bekerja untuk kita? Coba baca artikel terkait investasi reksa dana dan pasar saham. Hanya dengan P5.000 ($111,73) Anda sudah bisa memulainya.”

Konsultan keuangan dan pengusaha Marvin Germo setuju. “Kami harus mempertimbangkan bahwa uang bonus kami adalah pembayaran ekstra dan kami dapat menjalani kehidupan normal sepanjang tahun tanpa uang tersebut,” katanya. “Sebaliknya, itu harus digunakan untuk membangun kekayaan dalam jangka panjang. Ini tidak berarti kita tidak menikmati uang kita, tapi itu berarti kita berinvestasi pada aset terlebih dahulu dan kemudian membelanjakannya pada barang-barang yang nilainya terdepresiasi.”

Sebagai contoh, Germo mengatakan dia memikirkan tujuan keuangan jangka panjangnya sebelum melakukan pembelian apa pun, seperti menabung untuk masa pensiun dan pendidikan perguruan tinggi anak-anaknya. “Setelah tujuan jangka panjang saya, saya kemudian akan melihat anggaran saya dan melihat apakah ada ‘tujuan jangka pendek’ yang perlu saya tambahkan atau penuhi secara finansial terlebih dahulu,” kata Germo. “Setelah melalui semua kebutuhan dan tujuan keuangan jangka panjang saya, saat itulah saya membelanjakan kebutuhan saya.”

Germo percaya bahwa menabung dan berinvestasi adalah hal yang dapat dicapai oleh semua orang Filipina. “Saya ingin melihat lebih banyak masyarakat Filipina memasuki tahun 2015 dengan lebih banyak tabungan dan investasi yang belum pernah ada sebelumnya,” katanya. – Rappler.com


Kolumnis Rappler Business Ezra Ferraz juga menjabat sebagai Chief Content Officer di Pertandingan Zipsebuah perusahaan teknologi yang didukung oleh Yayasan Ruang Ide, Hatchd Digital, Mitra Investasi IMJDan 500 Startup. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Terhubung dengan dia di Twitter: @EzraFerraz

*($1 = Rp44,75)

Kartu kredit dan gambar terminal dari Shutterstock


Keluaran SGP