• July 21, 2024
Ada harapan baru untuk peninjauan kembali MA atas putusan kejahatan dunia maya

Ada harapan baru untuk peninjauan kembali MA atas putusan kejahatan dunia maya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim Roberto Abad, yang menulis keputusan Mahkamah Agung (SC), akan pensiun pada tanggal 22 Mei, sehingga kecil kemungkinannya dia akan menulis keputusan baru.

Manila, Filipina – Hakim Pengadilan Tinggi lainnya akan menulis keputusan baru mengenai Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 – jika permohonan peninjauan kembali dikabulkan, hal ini meningkatkan harapan bagi pihak-pihak tertentu yang terus melakukan pelanggaran terhadap undang-undang tersebut.

Hakim Roberto Abad menulis keputusan Mahkamah Agung (SC) yang dikeluarkan pada bulan Februari 2014 yang menyatakan sebagian besar ketentuan undang-undang kejahatan dunia maya bersifat konstitusional. (MEMBACA: SC mengatur pencemaran nama baik secara online konstitusional)

Abad disetel ke meninggalkan pengadilan tinggi pada tanggal 22 Mei ketika ia mencapai usia pensiun 70 tahun, sehingga kecil kemungkinannya ia akan menulis keputusan baru jika tawaran untuk mempertimbangkan kembali dikabulkan.

“Kami berharap yang baru Barat (penulis) akan menganjurkan kebebasan internet yang lebih besar dan perlindungan bagi pengguna internet,” kata perwakilan Partai Kabataan Terry Ridon pada Kamis, 13 Maret.

Dalam keputusan bulan Februari yang ditulis oleh Abad, MA memutuskan dengan perbandingan 12-2-1 yang mendukung kriminalisasi pencemaran nama baik secara online jika menyangkut penulis asli sebuah postingan online.

Dalam waktu 3 hari pada pertengahan bulan Maret, berbagai kelompok – termasuk pemimpin pemuda, pengacara, blogger dan netizen, jurnalis dan aktivis sayap kiri – mengajukan banding kepada MA agar keputusannya ditinjau ulang.

“Pencemaran nama baik secara pidana tidak mempunyai tempat di dunia modern, dan kami jelas mengharapkan tempat baru Barat akan menghadapi pukulan hukum yang fatal sementara MA mempertimbangkan kembali keputusan kejahatan sibernya,” tambah Ridon, yang kelompoknya merupakan pihak pertama yang mengajukan mosi peninjauan kembali (MR).

MR diserahkan

Pada hari Kamis, Pusat Hukum Internasional (Centerlaw) juga mengajukan mosi untuk mempertimbangkan kembali sebagian yang menantang konstitusionalitas pencemaran nama baik secara online dan sifat pidana pencemaran nama baik di Filipina.

“Kami berharap MR yang baru ini bisa kami berikan Barat wawasan baru mengenai seluk-beluk argumen kami,” kata pengacara Harry Roque, ketua Centerlaw, setelah pengajuan.

Persatuan Jurnalis Nasional Filipina, Partai Bayan Muna dan Partai Aliansi Patriotik Baru (Bayan)Blogger dan Netizen untuk Demokrasi (BAND) dan Asosiasi Pengacara Filipina mengajukan MR pada Rabu, 12 Maret.

Mereka yang menginginkan agar putusan kejahatan dunia maya dibatalkan baik seluruhnya atau sebagian, para pembuat petisi mengutip “ketidakjelasan dan keluasan” dari putusan bulan Februari tersebut sebagai dasar dari MR mereka.

Perwakilan Bayan Muna Neri Colmenares mengatakan pada hari Kamis bahwa dia berharap keputusan yang lebih menguntungkan dapat diberikan reaksi “meluas” “terhadap keputusan kejahatan dunia maya SC.”

“…Saya berharap hakim MA lebih peka terhadap seruan masyarakat atas kebebasan berekspresi di dunia maya,” ujarnya.

Menginspirasi mayoritas baru

Aktivis Nato Reyes dari Bayan mengakui sulit untuk menggantungkan harapan seseorang akan hasil yang menguntungkan bagi siapa yang akan menjadi presiden baru. Barat akan menjadi” karena “kasus tersebut tidak akan diputuskan oleh satu hakim.”

“Kami hanya bisa berharap untuk mempertahankan penolakan masyarakat terhadap undang-undang kejahatan dunia maya dan dengan demikian melemahkan posisi mayoritas yang mendukung bagian-bagian undang-undang tersebut,” katanya.

Hasil pemungutan suara yang terbagi 12-2-1 oleh MA mengenai isu pencemaran nama baik secara online merupakan salah satu titik frustrasi bagi para pembuat petisi, yang menginginkan hasil pemungutan suara sebaliknya.

Hakim Marvic Leonen, satu-satunya yang tidak setuju dengan masalah ini, mengambil pandangan paling liberal. Itu keadilan yang blak-blakan menginginkan pencemaran nama baik didekriminalisasi sepenuhnyamemutuskan mendukung “alternatif yang tidak terlalu kejam” seperti tindakan sipil.

Hakim Antonio Carpio dan Arturo Brion juga berbeda pendapat dengan mayoritas terkait isu pencemaran nama baik. pada membalikkan “dugaan aturan jahat” yang diterapkan dalam kasus pencemaran nama baik di Filipina dan mengalihkan beban hukum pembuktian kejahatan dari terdakwa ke pejabat publik.

Aturan 8 dekade yang tertuang dalam Revisi KUHP, yaitu “dugaan aturan jahat” terakhir tterdakwa yang seringkali berprofesi sebagai jurnalis untuk membuktikan bahwa dirinya mempunyai “niat baik” dan motif yang “adil” dalam mengungkap materi yang diduga mencemarkan nama baik. Seperti disebutkan, unsur kebencian diasumsikan. (MEMBACA: Mengalihkan beban kasus pencemaran nama baik kepada pejabat publik, kata 2 hakim)

Carpio dan Brion menginginkan aturan tersebut dihapuskan jika menyangkut kasus pencemaran nama baik yang melibatkan pejabat publik atau tokoh masyarakat. Mereka ingin mempertahankannya melainkan doktrin “kebencian yang sebenarnya”, yang membebani penggugat untuk membuktikan bahwa konten yang diduga mencemarkan nama baik diungkapkan oleh tergugat dengan mengabaikan kebenaran atau dengan pengetahuan bahwa konten tersebut salah.

Pemohon Tonyo Cruz dari BAND mengatakan mereka “berharap dapat menginspirasi mayoritas hakim baru untuk mengambil keputusan baru.” – Rappler.com

judi bola terpercaya