• June 21, 2024
ADB mendorong dana bencana regional

ADB mendorong dana bencana regional

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemberi pinjaman mengatakan Asia telah menanggung hampir setengah dari perkiraan kerugian ekonomi global akibat bencana alam selama 20 tahun terakhir

MANILA, Filipina – Asia lebih rentan terhadap bencana dibandingkan wilayah lain di dunia. Bagaimana cara menanganinya dengan lebih baik?

Iwan Azis, kepala kantor integrasi ekonomi regional Bank Pembangunan Asia (ADB), mengatakan salah satu caranya adalah dengan menciptakan dana yang dapat digunakan untuk pengurangan risiko dan tanggap bencana.

Dalam jumpa pers pada Selasa, 22 April, Azis mengatakan gugus tugas regional “sedang merumuskan mekanisme seperti apa yang kita perlukan untuk menangani bencana.”

Dia mengatakan mekanismenya bisa serupa dengan Inisiatif Chang Mai, sebuah dana yang dibentuk oleh ASEAN+3 (Tiongkok, Jepang dan Korea Selatan) untuk mengelola masalah likuiditas setelah krisis keuangan Asia tahun 1997.

Ia menekankan pentingnya “mengumpulkan sumber daya” untuk memitigasi dampak bencana, yang diperkirakan akan meningkat baik frekuensi maupun intensitasnya selama bertahun-tahun.

Azis menyampaikan hal-hal penting dalam Monitor Integrasi Ekonomi Asia yang diselenggarakan ADB pada hari Selasa.

Menurut laporan tersebut, Asia telah menanggung hampir setengah dari perkiraan kerugian ekonomi global akibat bencana dalam 20 tahun terakhir – sekitar $53 miliar per tahun. Selama 4 dekade terakhir, kerugian fisik akibat bencana di kawasan ini telah jauh melebihi pertumbuhan produk domestik bruto.

“Ini merupakan masalah yang cukup serius. Oleh karena itu kami meminta daerah untuk bekerja sama lebih baik lagi,” kata Azis.

“Anda mungkin memiliki kebijakan makroekonomi yang bagus, kebijakan industri dan perdagangan yang bagus, namun jika terjadi bencana, hal ini dapat menghapus banyak kinerja yang Anda miliki.”

Pembiayaan, asuransi

Dalam laporannya, ADB mengatakan negara-negara di kawasan ini dapat mengurangi paparan terhadap kerugian akibat bencana dengan mentransfer atau berbagi risiko melalui instrumen keuangan yang dirancang khusus seperti asuransi.

“Asia tertinggal dibandingkan negara-negara lain di dunia dalam mengembangkan solusi asuransi dan pasar modal yang memungkinkan pasar transfer risiko yang dapat diterapkan yang melayani pemerintah daerah, dunia usaha, dan pemilik rumah. Hal ini mengurangi ketahanan kawasan,” jelasnya.

Sebelumnya, kelompok reasuransi Swiss Re melaporkan bahwa bencana alam dan bencana akibat ulah manusia menyebabkan kerugian sebesar $140 miliar di seluruh dunia pada tahun lalu, namun kerugian yang diasuransikan hanya berjumlah sekitar $45 miliar. (BACA: Bencana menyebabkan kerugian $140 miliar di seluruh dunia pada tahun 2013)

Bencana yang paling merugikan bagi perusahaan asuransi adalah banjir besar di Eropa Tengah dan Timur, dengan Jerman, Republik Ceko, Hungaria dan Polandia yang paling parah terkena dampaknya.

Namun, meskipun negara-negara kaya mengalami bencana yang paling besar kerugiannya dalam hal klaim asuransi – sebuah hal yang biasa, mengingat perekonomian mereka yang lebih kaya dan penetrasi asuransi yang luas – namun Asialah yang terus menderita korban jiwa dan kerusakan ekonomi yang paling besar secara keseluruhan.

Sebagian besar dari 26.000 kematian akibat bencana tahun lalu – naik dari 14.000 pada tahun 2012 – terjadi di negara-negara berkembang.

Topan Yolanda (Haiyan) di Filipina pada bulan November membawa angin terkuat yang pernah tercatat, disertai hujan lebat dan gelombang badai.

Sekitar 7.500 orang meninggal atau hilang, dan lebih dari 4 juta orang kehilangan tempat tinggal.

Yolanda menyebabkan kerugian ekonomi sebesar $12,5 miliar, dan kerugian yang diasuransikan hanya berjumlah $1,5 miliar, kata Swiss Re.

Pemerintah Filipina kini menghabiskan miliaran peso untuk merehabilitasi daerah yang terkena bencana Yolanda. – Rappler.com

Hongkong Pools