• June 23, 2024
Agenda APEC PH didukung penuh oleh negara lain

Agenda APEC PH didukung penuh oleh negara lain

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Agenda ini akan fokus pada investasi dalam pengembangan sumber daya manusia, membangun komunitas yang berkelanjutan dan tangguh, meningkatkan integrasi ekonomi regional dan mendorong partisipasi UKM dalam perekonomian regional dan global.

MANILA, Filipina – Pejabat senior Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik yang beranggotakan 21 negara menyepakati prioritas yang harus dicapai APEC pada tahun 2015.

Pada hari terakhir Pertemuan Pejabat Senior Informal APEC (ISOM) pada hari Selasa, 9 Desember, penyelenggara Filipina mengatakan bahwa negara-negara anggota APEC mendukung usulan agenda Filipina untuk KTT APEC 2015 di Manila.

“Tema kami tentang pertumbuhan inklusif sejalan dengan mereka. Ini adalah tujuan yang mereka anggap penting bagi perekonomian mereka sendiri,” kata Menteri Luar Negeri Laura del Rosario pada hari Selasa.

Del Rosario, ketua Pertemuan Pejabat Senior (SOM) APEC, mengatakan para peserta pertemuan pertama di Manila menyepakati 4 poin untuk mencapai tujuan pertumbuhan inklusif: berinvestasi dalam pengembangan sumber daya manusia, membangun komunitas yang berkelanjutan dan berketahanan, meningkatkan kualitas lokal. integrasi ekonomi, dan mendorong partisipasi usaha kecil dan menengah dalam perekonomian regional dan global.

Ia juga menyebutkan poin-poin penting yang ingin dicapai bersama oleh APEC di masa depan, yang ia gambarkan sebagai inti dari apa yang sedang mereka kerjakan, termasuk:

  • 1 juta warga negara APEC untuk pendidikan lintas batas pada tahun 2020
  • Pengurangan 10% dalam biaya konektivitas rantai pasokan
  • Peningkatan kemudahan berusaha sebesar 25% pada tahun 2015 dengan fokus pada memulai usaha, mendapatkan kredit, perdagangan lintas negara, penegakan kontrak dan izin perdagangan.
  • Konvergensi atau keseragaman prosedur persetujuan peraturan untuk proyek medis pada tahun 2020
  • Konservasi 10% wilayah pesisir dan laut
  • Dua kali lipat pangsa energi terbarukan di kawasan ini pada tahun 2030, dibandingkan tingkat pada tahun 2010

ISOM adalah pertemuan pertama dari serangkaian pertemuan yang akan diselenggarakan Filipina menjelang KTT APEC 2015.

Langkah-langkah menuju tujuan

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu, 10 Desember, APEC Filipina berbicara tentang cara-cara yang telah disepakati oleh perekonomian APEC untuk mencapai tujuan mereka.

Untuk meningkatkan integrasi regional, perekonomian APEC telah sepakat untuk:

  • Mengorganisir dan memimpin satuan tugas untuk melakukan studi strategis kolektif selama dua tahun mengenai isu-isu yang berkaitan dengan realisasi Kawasan Perdagangan Bebas Asia Pasifik (FTAAP)
  • Membuka inisiatif peningkatan kapasitas teknis baru dalam mewujudkan FTAAP
  • Mengurangi hambatan bea cukai untuk barang di perbatasan
  • Melonggarkan hambatan perdagangan jasa dan memperkuat lembaga keuangan

Dalam mengembangkan UKM, APEC berencana untuk mengatasi hambatan dalam “memulai usaha, mendapatkan kredit, pengurusan izin, penegakan kontrak dan perdagangan lintas batas” dan melalui “kerjasama yang lebih mendalam di bidang-bidang seperti reformasi struktural dan pemberantasan korupsi”.

“Selain itu, tindakan ini akan fokus pada peningkatan modernisasi sektor UKM, kepatuhan standar, inovasi komersial, integrasi rantai produksi global, dan peningkatan perdagangan bernilai tambah,” kata pernyataan itu.

Dalam hal pengembangan sumber daya manusia, selain mendorong pertukaran pendidikan melalui beasiswa APEC dan inisiatif magang, fokus APEC juga adalah “menumbuhkan jaringan kewirausahaan perempuan di seluruh APEC untuk mendorong pertumbuhan bisnis yang dipimpin perempuan; pelatihan di berbagai bidang seperti jasa keuangan dan penggunaan internet; dan menyelesaikan perpanjangan Perjanjian Teknologi Informasi untuk memperluas akses terhadap produk-produk yang mendukung pengembangan akademik dan profesional.”

Untuk membangun komunitas yang berkelanjutan dan berketahanan, “APEC akan berupaya menurunkan tarif terhadap 54 barang ramah lingkungan menjadi 5% atau kurang pada akhir tahun 2015 dan mengambil langkah lebih lanjut untuk menggandakan energi terbarukan di kawasan ini pada tahun 2030 dari tingkat tahun 2010, mengurangi dan meningkatkan emisi karbon.” efisiensi energi.”

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa inisiatif-inisiatif tersebut juga akan “berpusat pada peningkatan pengurangan risiko bencana alam, ketahanan pangan dan pengelolaan ancaman kesehatan, serta penerapan cetak biru konektivitas APEC dan rencana multi-tahun mengenai investasi dan pembangunan infrastruktur.”

Dalam arahannya, Del Rosario mengatakan tindakan yang lebih konkrit mengenai bagaimana hal ini dapat dicapai masih harus dilakukan.

“Mereka (negara-negara APEC) akan memperkenalkan inisiatif sendiri untuk menjadikannya lebih konkrit… tentang bagaimana hal itu akan dilakukan,” katanya.

Pertemuan berikutnya akan diadakan dari tanggal 26 Januari hingga 7 Februari 2015 di Clark Freeport di Pampanga. – Rappler.com

sbobet mobile