• February 22, 2024
Air21 terus bergulir, mengejutkan San Mig di Game 1

Air21 terus bergulir, mengejutkan San Mig di Game 1

Air21 Express tidak pernah menyerah di semifinal, melawan dengan ledakan dahsyat di kuarter keempat yang mengejutkan San Mig Coffee

MANILA, Filipina – Dalam pertarungan semifinal PBA yang sengit, tidak ada keunggulan yang aman, terutama bagi tim Air21 yang gigih dan tahu cara bertarung mati-matian.

Air21 Express pantang menyerah di pertandingan pembuka semifinalnya, melawan balik dengan ledakan dahsyat di kuarter keempat yang mengejutkan San Mig Coffee, 103-100 di Piala Komisaris PBA PLDT Home Tvolution 2014 pada Selasa, 29 April di Mall of Asia Arena.

(DALAM FOTO: Air21 mengambil Game 1 dari San Mig Coffee)

Tim underdog mengejar hampir sepanjang permainan dan mengandalkan pertahanan mereka yang mencekik di periode terakhir, memberikan tekanan dan menyulitkan lawan mereka dengan skema pertahanan yang berbeda sambil melepaskan 37 poin.

Unggul dengan nyaman 74-66 di awal kuarter keempat, Mixers tercengang oleh pertahanan Express, tidak dapat menemukan jawaban saat Air21 memasukkan keranjang kunci ke kawat.

Layup Aldrech Ramos memberi Air21 keunggulan 88-87 dengan waktu tersisa 3:43, diikuti oleh satu-satu Joseph Yeo yang datang dengan turnover untuk memangkas keunggulan menjadi 91-87 untuk bangkit.

San Mig melakukan pelanggaran, tidak mampu menemukan field goal selama rentang tiga menit, menyebabkan permainan yang mengubah permainan yang menambah ketegangan pada permainan yang sudah memanas.

Asi Taulava menekan kunci dari atas dan tampak mengambil terlalu banyak langkah sebelum membuat lingkaran; namun, wasit tidak melihat kesalahan tersebut, mendorong mentor Mixers yang terguncang, Tim Cone, menyerbu lapangan.

Cone dikeluarkan dengan dua teknis, dan Sean Anthony dan Wesley Witherspoon menyelesaikan perputaran dengan lebih banyak poin dari garis untuk menjadikannya permainan 98-90 di final 1:17.

James Mays mencoba melakukan keajaiban ketika dia sendirian membawa Mixers dalam upaya terakhirnya, menghasilkan 12 poin berturut-turut, ditandai dengan dua angka tiga dan satu putback yang membuat San Mig tertinggal tiga, 100-103 hanya dalam waktu tiga detik. kiri.

Anthony, di sisi lain, dilanggar setelah time-out tetapi gagal mengenai kedua badan amal tersebut. Namun, Mixers kehabisan waktu tunggu, saat Pingris bergegas memasukkan bola basket dan menemui Mays untuk tembakan putus asa yang meleset saat bel berbunyi.

Express yang diunggulkan ketujuh memimpin 1-0 dalam pertandingan semifinal best-of-5 mereka dan mendekatkan dua kemenangan ke babak kejuaraan.

“Apa yang bisa saya katakan. Ini adalah upaya tim. Kami tidak ingin berhenti. Ada saat-saat ketika kami sudah besar, tapi kami hanya berkumpul kembali dan melakukan apa yang seharusnya kami lakukan,” kata pelatih kepala Air21 Franz Pumaren yang dilansir dari Antara. mengingatkan bangsanya untuk tetap lapar.

“Kami di sini untuk memanfaatkan momen ini. Kami adalah tamu tak diundang di semifinal. Kami masih membutuhkan dua pertandingan. Itu hanya sebuah langkah kecil dalam seri ini.”

Sean Anthony mengungguli semuanya dengan 29 poin, tertinggi dalam kariernya, termasuk 13 poin pada kuarter keempat melalui 5 dari 6 tembakannya dari luar garis busur. Wesley Witherspoon menambahkan 25 poin untuk Express, yang mencatatkan 13 steal sebagai sebuah tim dan memaksa 20 turnover dari Mixers.

Pertandingan 2 akan dimainkan pada Kamis, 1 Mei. (Jadwal Lengkap Semifinal PBA)

Skor

Air21 (103) – Anthony 29, Witherspoon 25, Taulava 14, Yeo 11, Ramos 9, Poligrates 7, Cardona 4, Borboran 2, Villanueva 2, Burtscher 0, Camson 0.

San Mig (100) – 27 Mei, Barroca 11, Simon 11, Devance 10, Sangalang 10, Melton 8, Pingris 7, Mallari 7, Reavis 6, Yap 3, De Ocampo 0.

Skor kuarter: 23-24, 48-51, 66-74 103-100.

Rappler.com

Pengeluaran Sydney