• May 22, 2024
AirAsia membeli 49% saham Zest Air

AirAsia membeli 49% saham Zest Air

Perusahaan-perusahaan tersebut menandatangani ‘kemitraan aliansi strategis’ yang memberikan AirAsia Phils saham di Zest Air

MANILA, Filipina (2Kedua UPDATE ) – Unit AirAsia Malaysia di Filipina mengambil saham signifikan di maskapai penerbangan bertarif rendah Zest Air melalui kesepakatan pertukaran saham dengan mantan duta besar dan taipan jus grup tersebut, Alfredo Yao.

Para pihak menandatangani “perjanjian aliansi strategis” pada hari Senin, 11 Maret, di mana Yao akan memiliki 49% saham Zest Airways Inc. akan menjual ke Filipina AirAsia, yang memungkinkan Filipina terbang keluar dari ibu kota negara tersebut.

Sebagai imbalannya, Yao akan mendapatkan 15% saham Filipina AirAsia, kata Marianne Hontiveros, CEO maskapai tersebut. Saat ini CEO Grup AirAsia Tony Fernandes memiliki 40% saham maskapai ini; dan pemegang saham Filipina Hontiveros, Antonio “Tony Boy” Cojuangco Jr. dan Michael Romero masing-masing memiliki 20%.

“Semua pemegang saham Filipina akan mendapatkan masing-masing 15% (dari AirAsia Filipina setelah kesepakatan itu),” kata Hontiveros.

Artinya, pemegang saham Filipina, termasuk Yao, akan mendapatkan total 60% saham maskapai tersebut. Berdasarkan Konstitusi Filipina, orang asing hanya dapat memiliki hingga 40% perusahaan di bidang real estat, utilitas, dan transportasi.

“Perjanjian tersebut mencakup berbagai persetujuan peraturan yang harus diperoleh sebelum penyelesaian transaksi,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Philippines AirAsia.

Kesepakatan ini berdampak positif bagi kedua grup – ini akan memungkinkan AirAsia terbang keluar dari Manila dan meningkatkan pangsa pasar, sehingga memberikan dukungan yang dibutuhkan Zest Air untuk ekspansi. Sebelum kesepakatan tersebut, Zest Air sedang melakukan pembicaraan dengan beberapa kelompok yang tertarik untuk mengambil saham di perusahaan tersebut guna membantunya bersaing di sektor maskapai penerbangan berbiaya rendah.

“Pasar Filipina sangat kecil dibandingkan seharusnya. Kita harus mencari pasar yang lebih besar. Pariwisata inbound hampir 10 kali lebih besar, jadi kita tidak membicarakan pasar yang ada. Kemitraan ini adalah tentang menumbuhkan pasar,” kata Fernandes.

Perjanjian tersebut juga terjadi ketika sektor penerbangan bersiap untuk pencabutan larangan yang diberlakukan oleh AS dan Eropa terhadap maskapai penerbangan Filipina karena masalah keselamatan.

“Dengan pencabutan Kategori 2 yang akan datang, potensinya meningkat secara dramatis seiring dengan kemakmuran di Filipina dan banyaknya orang yang ingin datang ke sini. Kategori 2 sangat mempengaruhi kami. Kami pada dasarnya adalah pesawat internasional non-akses. Namun hal itu akan berubah sekarang,” kata Fernandes.

AIR ASIA DAN ZEST AIRWAYS INK PARTNERSHIP Marianne Hontiveros, CEO PAA dan Duta Besar Alfredo Yao pemegang saham mayoritas Zest Air Group menandatangani Aliansi Strategis antara kedua perusahaan penerbangan

Pangsa pasar yang lebih besar

CEO AirAsia Filipina Marianne Hontiveros mengatakan investasi di Zest Air melengkapi strategi pertumbuhan mereka.

AirAsia beroperasi dari Bandara Clark di Pampanga, sementara Zest Air beroperasi dari Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang padat, yang merupakan pintu gerbang internasional utama Filipina.

“Hal ini akan memungkinkan kami untuk memanfaatkan kekuatan kami masing-masing, yang dalam kasus Zest Air mencakup operasinya di luar NAIA, yang mencakup sebagian besar lalu lintas udara di Filipina, dan jaringan domestik yang kuat yang mencakup rute internasionalnya saat ini. , “kata Hontiveros.

Yao memiliki tujuan yang sama. “Investasi kami (akan) meningkatkan armada kami dengan cepat dan memperluas pangsa pasar Zest Air.”

Hontiveros mengatakan mereka ingin menarik pasar OFW yang kembali ke Luzon tengah dan utara.

“Ada potensi luar biasa yang dapat dimanfaatkan oleh kedua perusahaan kami. OFW mempunyai lebih banyak uang untuk bepergian pulang dan sebagian besar berasal dari Luzon tengah dan utara. Saya kira tidak terlalu padat, saya kira ada potensi yang luar biasa dan itulah mengapa kami membuat aliansi ini,” kata Hontiveros.

Dia juga mengatakan mereka sedang mencari destinasi baru di Korea yang sebelumnya tertutup bagi mereka. “Kami adalah layanan point-to-point dan akan menggunakan airbus A320, jadi kami mencari tujuan dalam waktu 4 jam atau kurang. Ini semua adalah rencana ke depan yang harus kami kerjakan.”

Zest Air memiliki jaringan hampir 30 tujuan domestik dan 10 tujuan internasional, termasuk kota-kota di Korea Selatan, Tiongkok, Taiwan, dan Malaysia. Maskapai penerbangan ini adalah salah satu dari beberapa bisnis yang dimiliki oleh keluarga Yao; keluarga ini juga terlibat dalam perbankan, manufaktur makanan dan minuman, distribusi farmasi dan pengembangan properti.

Grup AirAsia adalah maskapai penerbangan bertarif rendah terbesar di kawasan ini, yang beroperasi di 18 negara. Ia memiliki armada lebih dari 120 pesawat dan tambahan 350 pesawat yang akan dikirimkan.

Di Filipina, unitnya mengoperasikan penerbangan antara Clark dan titik pedalaman lainnya seperti Davao, Puerto Princesa, dan Kalibo. Tujuan internasionalnya meliputi Hong Kong, Makau, dan Kuala Lumpur. – dengan laporan dari Aya Lowe/Rappler.com

Data HK Hari Ini