• July 24, 2024
Akankah De Lima menjadi Miriam Santiago berikutnya di Senat?

Akankah De Lima menjadi Miriam Santiago berikutnya di Senat?

MANILA, Filipina – Ia adalah ketua Komisi Hak Asasi Manusia dan Departemen Kehakiman yang tak kenal takut, namun apakah Leila de Lima mampu menjadi Senator Miriam Defensor Santiago berikutnya?

De Lima mengajukan pertanyaan itu ketika dia meresmikan pencalonannya sebagai Senat pada Kamis, 15 Oktober. Pencalonannya pada pemilu Mei 2016 adalah pertama kalinya ia mencalonkan diri untuk jabatan publik.

Mantan menteri kehakiman yang dikenal karena memerintahkan penyelidikan kontroversial terhadap kasus korupsi dan kriminal mengatakan orang-orang membandingkannya dengan Santiago, ahli hukum Senat yang dikenal sebagai Iron Lady of Asia.

Saya sering ditanya apakah saya akan menjadi Miriam Santiago di Senat berikutnya,” kata De Lima. “Betapa aku berharap, tapi aku mohon untuk tidak setuju.”

Pertama-tama, saya belum memenangkan pemilu apa pun. Kedua, hanya ada satu Miriam Defensor Santiago, dan dia tidak dapat digantikan. Tapi saya pasti akan berusaha menjadi murid yang baik, dan belajar dari para veteran dalam banyak pertempuran politik.”

De Lima memberikan penghormatan kepada Santiago ketika dia menyampaikan pidato utama pada konferensi Asosiasi Hakim Filipina di Hotel Marriott di Pasay. City Santiago juga menghadiri acara tersebut, di mana dia dilantik ke dalam Hall of Fame grup. (BACA: Miriam Santiago: Senator bermimpi menjadi presiden)

Mantan Menteri Kehakiman tersebut menyampaikan pidato pada pertemuan tersebut sebelum mengajukan pencalonannya sebagai senator di Kantor Komisi Pemilihan Umum di Manila.

De Lima mengatakan dia merasa terhormat bisa dibandingkan dengan Santiago yang populer dan mendapat banyak penghargaan.

Senator Miriam mungkin adalah panutan pertama dari seorang pegawai negeri wanita yang tak kenal takut di antara 5 orang saat inist Republik Bangsa Filipina. Kita dapat mengatakan bahwa dialah yang memulai tradisi perempuan kuat di pemerintahan ketika dia ‘menerima ancaman pembunuhan saat sarapan’ sebagai komisaris imigrasi,” kata De Lima, mengacu pada pemerintahan Santiago yang terkenal.

Sambil memuji Santiago, De Lima mendukung pencalonan pembawa standar administratif, mantan Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II. Santiago mencalonkan diri sebagai presiden, melawan Roxas, pemimpin oposisi, Wakil Presiden Jejomar Binay, dan senator independen Grace Poe.

De Lima (56) mengundurkan diri dari Departemen Kehakiman pekan lalu untuk mencalonkan diri sebagai senator berdasarkan keputusan tersebut Tiket senator Partai Liberal yang beranggotakan 12 orang.

Dia adalah salah satu pemimpin perempuan penting di pemerintahan Aquino, bersama dengan Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno, Ombudsman Conchita Carpio-Morales, mantan ketua Komisi Audit, Grace Pulido-Tan, dan Komisaris Pendapatan Dalam Negeri, Kim Henares.

Juga ‘naga’

Dalam pidato pertamanya sebagai “warga negara dan kandidat Leila”, De Lima menguraikan rencananya untuk Senat, dengan fokus pada supremasi hukum dan pemberantasan korupsi.

Itu aturan hukum adalah supremasi hukum dan bukan manusia (Negara hukum adalah negara hukum dan bukan orangnya). Kita memerlukan serangan baru terhadap korupsi dan koruptor. Kita perlu memperkuat mekanisme melawan kekayaan yang diperoleh secara tidak sah,” katanya.

‘Bersikap baik kepada koruptor di kota tidak bisa lagi dipaksakan (Kita tidak bisa bersikap baik terhadap koruptor).Orang Filipina pemaaf dan lupa akan suatu kesalahan. Hasilnya adalah impunitas,” tambah De Lima.

Mantan anggota kabinet ini bangga dengan penyelidikan departemennya terhadap penipuan korupsi tong babi yang memenjarakan para anggota parlemen terkemuka, penutupan operasi penambangan ilegal dan penyelidikan terhadap manipulasi harga dan kartel.

Jika menang, De Lima menyatakan akan mendukung dua RUU: KUHP Baru dan UU Reserse Kriminal.

Dia mendapat tepuk tangan meriah dari kerumunan hakim dan hakim ketika dia mengatakan dia akan mendorong undang-undang yang memberi mereka tunjangan bahaya dan rincian keamanan permanen. Hakim dan hakim ditembak mati saat menjalankan tugasnya.

Dalam sebuah wawancara, De Lima mengatakan dia mempertahankan rekam jejaknya sebagai mantan pengacara pemilu, ketua Komisi Hak Asasi Manusia dan sekretaris kehakiman.

Sebagai 4 calon wakil presiden, De Lima terletak di Iriga. Empat calon wakil presiden dari Bicol adalah Senator Francis Escudero, Senator Gregorio Honasan II, Senator Antonio Trillanes IV dan Perwakilan Camarines Selatan Leni Robredo. Suara Bicol yang berharga diperkirakan akan dibagi di antara keempatnya.

De Lima mengatakan ada banyak “uragon,” istilah positif yang mengacu pada Bicolanos.

Merupakan suatu kebanggaan di kalangan Bicolanos bahwa kami memiliki beberapa tokoh yang bersaing untuk posisi wakil presiden. Saya pikir saya dapat mengandalkan mereka dengan cara yang sama seperti mereka mendukung mantan senator yang masih menjabat,” katanya.

De Lima juga mengandalkan dukungan perempuan, pelajar dan kelompok profesional seperti pengacara dan hakim.

Menteri mengatakan penting untuk memilih pemimpin perempuan yang kuat.

Ini pasti bagus untuk negara, pemberdayaan perempuan. Negara kita memang maju dibandingkan negara lain bahkan di Asia. Filipina telah mencapai kemajuan dalam hal kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan dan bukti terbaiknya adalah begitu banyak perempuan yang kini bersaing untuk mendapatkan posisi, bahkan jabatan tertinggi di negara ini,” katanya.

‘INC lihat aku sudah melakukan pekerjaanku’

De Lima mengatakan dia akan menjangkau semua jenis pemilih, termasuk anggota kelompok agama Iglesia ni Cristo (INC).

Dia membuat marah INC yang berpengaruh secara politik ketika dia memerintahkan penyelidikan atas tuduhan penculikan anggota gereja yang diskors. Pada bulan Agustus, ribuan anggota INC melakukan protes selama tiga hari yang membuat lalu lintas Metro Manila terhenti untuk memprotes tindakan tersebut. Kelompok ini memegang kekuasaan dalam pemilu karena adanya block vote dari 1,37 juta anggotanya. (MEMBACA: Mengapa De Lima menjadi sasaran murka Gereja Kristus?)

Saya ingin percaya bahwa mereka memahami sisi saya sekarang. Mereka punya perspektif dan saya juga. Saat itulah kami mempunyai pandangan yang berbeda. Mungkin setelah dua bulan mereka akan melihat bahwa saya hanya melakukan pekerjaan saya,” kata De Lima.

Mantan sekretaris itu mengatakan dia tahu dia telah membuat marah banyak orang karena pekerjaannya.

Hakim utama sebenarnya adalah para pemilih yang berdaulat, jadi saya hanya berpegang pada kepribadian saya sendiri. Tapi apakah saya punya pilihan? Saya seharusnya tidak menerima posisi ini jika saya terus memikirkan konsekuensinya.”

Ia kini sedang menyesuaikan diri untuk menjadi calon senator.

Saya bukan seorang politisi Jadi Saya tidak memikirkan hal-hal seperti itu (Saya bukan politisi jadi saya tidak memikirkan apa yang akan dikatakan orang lain). – Rappler.com

Lihat siapa yang mencalonkan diri untuk jabatan nasional dan lokal:
DAFTAR: Calon Pemilu 2016

demo slot