• April 23, 2024
Alat untuk memeriksa kesiapsiagaan gempa pada rumah-rumah PH diluncurkan

Alat untuk memeriksa kesiapsiagaan gempa pada rumah-rumah PH diluncurkan

Dengan alat ini, pemilik rumah bisa mengecek kesiapsiagaan gempa di rumahnya sendiri

MANILA, Filipina – Apakah rumah Anda siap menghadapi gempa besar berikutnya?

Alat baru untuk menilai kesiapan rumah-rumah di Filipina terhadap gempa diluncurkan pada Rabu, 19 Februari, oleh Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina (Phivolcs), Departemen Sains dan Teknologi (DOST) dan Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA).

Alat tersebut merupakan daftar periksa yang dapat digunakan sendiri oleh pemilik rumah untuk mengetahui apakah rumahnya akan runtuh jika terjadi gempa bumi.

Panduan tersebut bertajuk “Seberapa amankah rumah saya? Periksa Sendiri Keamanan Gempa Bumi pada Rumah Balok Beton Berongga di Filipina,” secara khusus membahas karakteristik rumah balok berongga beton (CHB), salah satu jenis rumah paling umum di Filipina karena biaya konstruksinya yang terjangkau. Baca daftar periksa di sini.

Tim di balik daftar periksa keselamatan gempa pergi ke seluruh negeri untuk menilai kinerja rumah CHB selama gempa bumi baru-baru ini seperti gempa berkekuatan 7,2 skala Richter yang terjadi pada tanggal 15 Oktober di Bohol.

Mereka menemukan bahwa banyak dari rumah-rumah tersebut tidak dirancang sesuai dengan Kode Bangunan dan Kode Struktural Filipina, yang menetapkan pedoman untuk membangun rumah tahan gempa. Seringkali, terutama di komunitas termiskin di negara ini, rumah-rumah ini dibangun oleh tukang kayu atau tukang bangunan desa yang terkadang tidak mengetahui standar bangunan yang ditetapkan pemerintah.

Bangunan dan struktur di bawah standar merupakan penyebab utama kematian selama gempa bumi, kata Direktur Phivolcs Renato Solidum.

“Jika kita dapat mengurangi runtuhnya rumah atau kerusakan rumah, kita akan mengurangi kematian akibat gempa secara signifikan.”

Periksa kesiapan

Rumah tahan gempa adalah rumah yang tidak akan roboh saat terjadi gempa berintensitas 8, kata Solidum. (BACA: PETA: Gempa bumi terkuat di Filipina)

Daftar Periksa Buatan Sendiri mencantumkan fitur-fitur yang harus dimiliki rumah CHB agar tahan gempa. Ciri-ciri ini bersifat spesifik – mulai dari ketebalan balok beton berlubang yang digunakan hingga jenis tanah di mana rumah harus dibangun.

Karakteristik Dibangun dengan benar Dibangun dengan tidak benar
Dinding balok beton berongga Tebal 6 inci (400 x 200 150 mm) Tebal 4 inci (400 x 200 x 100 mm)
Batang baja vertikal Diameter 10 mm dengan jarak 40 cm Diameter 6 mm dengan jarak 90 cm
Batang baja horisontal Diameter 10 mm diberi jarak 60 cm atau diletakkan setiap 3 lapis Diameter 6mm dengan jarak 60cm atau diletakkan setiap 3 lapis
Campuran mortar (semen: pasir) 1:4 dipadatkan 1:4 Tidak dipadatkan
Penutup jendela atap/atap Lembaran besi kayu/galvanis Lembaran besi kayu/galvanis

Daftar periksa tersebut meminta pemilik rumah untuk memeriksa apakah rumah mereka memiliki semua fitur yang tepat. Satu poin diberikan untuk setiap fitur tahan gempa di dalam rumah. Jika fitur tersebut hilang atau pemilik rumah tidak mengetahui apakah fitur tersebut ada, skor nol diberikan untuk item tersebut.

Semakin tinggi skor totalnya, maka semakin tinggi tingkat kesiapsiagaan gempa.

Untuk menguji lebih lanjut fitur-fitur yang direkomendasikan, para ahli Filipina dan Jepang melakukan percobaan meja goyang skala penuh di Jepang menggunakan balok beton berlubang dan bahan bangunan lainnya dari Filipina.

Benar saja, rumah dengan semua fitur yang disyaratkan oleh Kode Bangunan dan Kode Struktural (Model A) memiliki kinerja lebih baik daripada rumah (Model B) yang tidak memenuhi standar.

Tonton video percobaannya di sini:

Namun rumah dengan semua komponen yang tepat tidak sepenuhnya aman dari kerusakan apa pun, tegas Solidum.

Pemilik rumah tetap harus bersiap menghadapi puing-puing yang berjatuhan. Mereka tetap perlu melindungi kepala dan lehernya atau bersembunyi di bawah meja yang kokoh. Jika memungkinkan, akan lebih aman untuk berlari keluar di area yang bebas dari benda atau bangunan tinggi.

Dibocorkan

Sebagai upaya untuk “lekmanisasi” kesiapsiagaan bencana, alat pemeriksaan mandiri ini bertujuan untuk menghubungkan masyarakat Filipina dengan ilmu ketahanan gempa.

Namun apakah alat ini terlalu menyederhanakan masalah dan membuat masyarakat Filipina berpuas diri terhadap rumah mereka? Bagaimana jika human error dalam pengecekan fitur berujung pada kesalahan fatal?

Solidum menekankan, berapa pun skornya, pemilik rumah diinstruksikan untuk berkonsultasi dengan insinyur sipil atau arsitek. Ia menghilangkan kekhawatiran bahwa hal tersebut akan memakan biaya yang besar bagi pemilik rumah karena warga dapat meminta teknisi pemerintah setempat untuk memberikan keahliannya.

PHIVOLCS juga bermitra dengan Society of Structural Engineers of the Philippines (ASEP) untuk menyelenggarakan lokakarya dua hari di berbagai wilayah di negara ini yang terbuka untuk semua pemilik rumah. Lokakarya ini akan mengajarkan peserta bagaimana menggunakan daftar periksa keselamatan gempa dan memungkinkan mereka berkonsultasi dengan para insinyur tentang cara memperbaiki rumah mereka jika ditemukan tidak aman.

Kenyataannya adalah banyak warga miskin Filipina yang membangun rumah sendiri, katanya. Daftar periksa ini adalah salah satu cara masyarakat Filipina dapat memastikan bahwa rumah yang mereka bangun sendiri atau dengan tukang kayu atau tukang di desa memenuhi standar aman.

Solidum berharap dapat menjangkau seluruh rumah tangga Filipina dengan bantuan Departemen Dalam Negeri Pemerintah Daerah (DILG) yang berkomitmen selama peluncuran untuk mendistribusikan surat edaran ke semua unit pemerintah daerah yang ada dalam daftar periksa.

“Kami juga akan mengembangkan kuesioner 12 poin untuk rumah kayu dan kami juga akan menyiapkan versi Tagalog. Kita harus sangat berhati-hati dalam menggunakan kata-kata Tagalog yang benar karena beberapa di antaranya adalah istilah teknis,” kata Solidum.

Perangkat lunak simulasi komputer yang memungkinkan para insinyur menguji desain mereka dalam berbagai skenario gempa juga sedang dikerjakan. Perangkat lunak ini didasarkan pada data lapangan, eksperimen dan kode struktural dan bangunan. – Rappler.com

Togel Hongkong