• June 20, 2024
Almazan, orang Belgia kagum dengan ukuran Ramos yang berukuran 7 kaki 3 inci, besar

Almazan, orang Belgia kagum dengan ukuran Ramos yang berukuran 7 kaki 3 inci, besar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bahkan anak-anak paling nakal di PBA hampir tidak bisa bergerak, mendorong, atau sekadar menyamai raksasa KIA, PJ Ramos, yang tingginya 7 kaki 3 inci.

MANILA, Filipina – Bahkan pemain paling nakal di PBA hampir tidak bisa bergerak, mendorong, atau sekadar menyamai raksasa KIA, PJ Ramos, yang tingginya 7 kaki 3 inci.

Baik veteran Beau Belga maupun mahasiswa tahun kedua Raymond Almazan, mengakui bahwa mengawal impor terbesar Piala Komisaris PBA 2015 bukanlah hal yang mudah.

Dan setelah mengalahkan unggulan teratas Rain or Shine dua kali dalam kemenangan 119-99 atas KIA pada hari Minggu, 22 Maret, mereka berdua terkagum-kagum.

“Itu sangat sulit. Mungkin beratnya sekitar 50 pon lebih berat dari saya,” kata pria Belgia setinggi 6 kaki 5 inci itu.

(Ini sangat sulit. Beratnya mungkin sekitar 50 pon lebih berat dari saya.)

“Dan dia tahu cara bermain, dia tahu cara menggunakan tubuhnya. Dulu aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku bisa mengantarnya jauh, aku baik-baik saja. Jika dia bisa menembakku, tidak apa-apa.”

(Saya berkata pada diri sendiri jika saya bisa mendorongnya menjauh sebentar, saya baik-baik saja. Jika dia menembaki saya, tidak apa-apa.)

“Ini terlalu berat, itu mengerikan. Sepertinya orang-orang itu sekaliber NBA,” kata Almazan dengan mata terbelalak setinggi 6 kaki 8 inci. (Sungguh, sangat berat. Ini seperti kaliber NBA.)

Untuk pertandingan ini, Belga ditugaskan untuk mencoba menahan center dominan Puerto Rico, sementara Almazan, yang memainkan menit-menit penting atas JR Quiñahan, ditugaskan untuk membantu pertahanan.

Namun, tidak ada bedanya.

Ramos terus mendominasi, sendirian memikul Karnaval di pundaknya dengan performa 45 poin, 21 rebound yang hampir cukup untuk kebangkitan KIA di babak kedua.

“Di NCAA atau di sini (PBA) saya belum pernah bertemu orang seperti itu, besar sekali,” kata Almazan takjub dengan pria besar itu. “Sangat berat. Apa pun yang kamu lakukan, kamu tidak bisa didorong.”

(Saya belum pernah bertanding dengan orang seperti itu di NCAA atau di sini di PBA, dia sangat besar. Dia sangat berat. Tidak peduli seberapa keras saya mendorong, saya tidak bisa menggerakkannya.)

Bagi Belga dan para Painter lainnya, performa eksplosif Ramos adalah segalanya yang mereka harapkan dan rencanakan. Rencana permainannya adalah menghentikan penduduk setempat lainnya dan membiarkan Ramos melakukan apa yang diinginkannya.

Itu membuat perbedaan besar.

“Karena kalau digandakan pun gede banget,” imbuh Belga yang meraih 8 poin dan 3 rebound dalam kemenangan tersebut.

“Kami sudah ambil dua kali, padahal dia memang ingin impor, tidak ada yang bisa dilakukan.”

(Karena meskipun kami menggandakannya, dia terlalu besar. Kami menggandakannya dengan impor kami, tetapi ketika Ramos benar-benar ingin melakukan sesuatu, Anda tidak dapat melakukan apa pun.)

(BACA: Pelatih Alaska Compton meminta maaf atas konfrontasi impor Talk ‘N Text)

Hal ini juga membantu Almazan mengambil alih keunggulan pada pertengahan kuarter keempat saat KIA semakin mendekat setelah memotong keunggulan Rain or Shine dari 27 poin menjadi 9 poin.

Almazan mengatur lari 8 poin solo untuk mendorong Painters kembali dengan dua digit, yang cukup untuk membalikkan karnaval yang melonjak dan menyelesaikan eliminasi dengan skor keseluruhan 8-3.

Almazan, yang kesulitan dari luar sebelum tembakan 9 poinnya pada kuarter keempat, mengatakan ia menjadi hidup setelah pelatih kepala Yeng Guiao memberinya pemahaman.

“Saya sedikit terbangun setelah pelatih meneriaki saya,” kata Almazan, yang menyelesaikan dengan 16 poin dan 9 rebound.

“Karena dua tembakan lompatku terlalu banyak. Dia berkata, ‘bahkan aku pun bisa melakukannya!’ Jadi itu sebabnya saya bilang saya tidak akan bertahan, saya akan bermain di dalam.”

(Dua pukulan lompat saya terlalu kuat. Dia berkata, ‘bahkan saya pun bisa menembaknya!’ Jadi saya berkata pada diri sendiri bahwa saya tidak akan menembak lagi dan saya hanya akan bermain di dalam.)

The Painters menunggu lawannya di perempat final saat babak penyisihan berlangsung pada Rabu, 25 Maret. — Rappler.com

Data Pengeluaran Sidney Hari Ini