• February 22, 2024
Amerika tidak lama lagi menjadi ‘tanah peluang’

Amerika tidak lama lagi menjadi ‘tanah peluang’




Stiglitz: Amerika bukan lagi ‘tanah peluang’















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam buku terbarunya, The Price of Inequality, profesor Columbia dan peraih Nobel Joseph Stiglitz meneliti penyebab ketimpangan pendapatan dan mencapai kesimpulan yang mengejutkan, termasuk bahwa Amerika “bukan lagi lahan peluang” dan “‘Impian Amerika” tidak lagi sebuah mitos. Dia mencatat bahwa janji mendasar selama 250 tahun terakhir – bahwa kerja keras, pendidikan, keputusan yang baik dapat meningkatkan mobilitas sosial dan kondisi ekonomi – terancam jika keadaan ekonomi Amerika terus tertekan. Dengan kata lain, jika orang Amerika terlahir miskin, kemungkinan besar mereka akan tetap miskin. Ia menyebutkan bagaimana porsi pendapatan nasional yang dimiliki oleh 1% orang Amerika teratas telah meningkat dua kali lipat dalam 30 tahun terakhir, namun pendapatan rata-rata pekerja Amerika mengalami stagnasi. Ia juga mencatat bahwa hanya 8% mahasiswa di universitas elit Amerika berasal dari rumah tangga dengan pendapatan 50% terbawah. Ia mengatakan bahwa karena anak-anak dari kelompok masyarakat atas cenderung memiliki prestasi yang lebih baik dibandingkan anak-anak dari kelompok bawah – sebagian karena pendidikan, layanan kesehatan dan gizi yang lebih baik – maka ketimpangan pendapatan yang perlahan-lahan muncul selama 30 tahun terakhir semakin membesar di tahun-tahun mendatang. 10 hingga 20 tahun ke depan.

Baca selengkapnya Orang Dalam Bisnis.







Angka Sdy