• February 23, 2024
Ana Julaton dan perjalanan MMA-nya

Ana Julaton dan perjalanan MMA-nya

MANILA, Filipina – Selama enam tahun terakhir, seni bela diri campuran (MMA) wanita telah meningkat dari yang relatif tidak dikenal ke tingkat yang luar biasa yang tidak dapat dipahami oleh banyak orang dalam waktu singkat.

Liga yang tadinya didominasi laki-laki kini telah disusupi oleh perempuan yang memiliki kecakapan setara untuk terlibat dalam aksi-aksi dengan kadar testosteron tinggi, bahkan terkadang dengan semangat yang lebih besar dibandingkan rekan-rekan laki-laki mereka.

Tahun 2013 adalah momen monumental bagi kemunculan Hawa. Setelah bertahun-tahun diberi tahu bahwa mereka “tidak cukup baik” dan bahwa “tidak cukup banyak gadis untuk membentuk kelompok yang sah”, para wanita akhirnya menghiasi Octagon yang terkenal di Ultimate Fighting Championship (UFC) dan semuanya mengejutkannya dalam prosesnya.

Juara kelas bantam wanita UFC Ronda Rousey meruntuhkan batasan ketika perpaduan luar biasa antara latar belakang judo tingkat Olimpiade dan antusiasmenya untuk mematahkan senjata memikat penggemar di seluruh dunia.

Keputusan perusahaan untuk menambah divisi wanita berfungsi sebagai pemicu bagi seluruh dunia untuk memberikan kepercayaan pada kelas wanita.

Selain UFC, banyak promosi menyusul. Saat ini, sudah tidak asing lagi melihat kartu pertarungan yang bertajuk petarung wanita. Preseden ini juga membuka jalan bagi organisasi MMA yang semuanya perempuan di Invicta Fighting Championship.

Pada tanggal 18 Oktober 2013, ONE Fighting Championship (ONE FC) mengadakan pertandingan wanita kedua di markasnya di Singapura ketika Sherilyn Lim berhadapan dengan Ann Osman.

Kedua wanita itu bangkit dan bertukar kulit tebal yang membuat kerumunan orang menjadi heboh. Pada akhirnya, Lim pulang dengan kemenangan split-decision.

Karena hasil luar biasa dari pertandingan besar mereka, keduanya akan saling berhadapan lagi di ONE FC: War of Nations pada 14 Maret lalu. Sayangnya, pertandingan ulang yang sangat dinanti-nantikan itu dibatalkan ketika Lim menaikkan berat badannya tiga kilogram di atas batas berat yang dikontrak, yang setara dengan hampir tujuh pon di atas batas 115 pon.

Pengunduran diri di menit-menit terakhir dari pertandingan ulang yang telah lama ditunggu-tunggu membuat kesal para hooligan pertarungan saat mereka mengungkapkan kekecewaan mereka selama siaran ONE FC: War of Nations. Namun sebuah cuitan tak terduga di media sosial menarik perhatian semua orang dan akhirnya membuahkan hasil dua minggu kemudian.

Setelah serangkaian spekulasi dan gebrakan, mantan juara dunia tinju Ana Julaton telah menandatangani kontrak eksklusif dengan ONE FC dan akan melakukan debut MMA pada 2 Mei melawan lawan yang belum diketahui di ONE FC: Rise of Heroes di Manila. .

Julaton mulai menjadi berita utama pada September 2009 ketika ia menjadi juara dunia tinju Filipina pertama dan merebut sabuk kosong kelas bulu super IBA melawan Kelsey Jeffries.

“The Hurricane” menggandakan prestasinya dengan merebut sabuk kelas bantam super wanita WBO pertama ketika dia mengalahkan Maria Elena Villalobos pada bulan Juni 2010.

Dia berhasil mempertahankan perhiasan seberat 122 pon itu tiga kali sebelum menyerahkannya kepada Yesica Patricia Marcos pada Maret 2012.

Sejak kemundurannya yang mengecewakan melawan Marcos, Julaton telah memenangkan tiga dari empat pertandingannya, mengalahkan Yolanda Segura, Abigail Ramos dan Perla Hernandez.

Pengaruh seni bela diri

Meskipun memiliki rekor tinju profesional 13-4-1 dengan 2 KO, Julaton tidak ragu mengikuti jejak ratu tinju 18 kali dan tiga divisi Holly Holmes dalam transisi ke MMA.

Menurut slugger setinggi 5 kaki 5 inci yang lahir dan besar di San Francisco, California ini, ia sudah tidak asing lagi dengan bidang seni bela diri, karena telah berlatih taekwondo hingga kenpo karate sejak usia dini.

“Saya memulai taekwondo pada usia 10 tahun dan memenangkan beberapa penghargaan, termasuk medali emas Olimpiade Junior pada usia 16 tahun. Saya dan saudara laki-laki saya pergi ke Korea Selatan untuk berlatih di sana bersama beberapa pemain terbaik mereka. Saya segera memulai kenpo karate, dan pada saat itu sensei sayalah yang membawa saya ke dunia tinju,” kenangnya.

Julaton mengakui unsur sensasi olahraga adalah faktor terpenting dalam keputusannya untuk beralih dari tinju ke MMA.

“Yang membuat MMA seru adalah banyaknya cara untuk mengalahkan lawan. Pilihannya tidak terbatas dan itulah yang membuat olahraga ini begitu menarik,” katanya.

Pukulan berusia 33 tahun ini mengungkapkan bahwa dia telah mempersiapkan transisinya ke MMA sejak lama dan telah berbicara dengan ketua ONE FC Victor Cui dalam beberapa kesempatan.

“Victor telah berbicara dengan saya tentang MMA selama dua tahun. Dia selalu membuat saya merasa diterima dan dihormati. Dia menghormati saya tidak hanya sebagai seorang petarung namun juga sebagai pribadi,” ungkapnya.

Untuk penampilan pertamanya di ONE FC, dia bekerja sama dengan Chris Ben-Tchavtchavadze, pelatih petarung MMA wanita terkenal Gina Carano.

“Saat saya di Bay mempelajari kenpo karate, saya berlatih dengan beberapa praktisi MMA. Saya juga melakukan permainan darat di sebuah sekolah dekat Universitas Berkeley California. Saat ini saya sedang berlatih dengan pelatih Gina Carano. Kami melakukan latihan bersama meskipun dia jauh lebih besar dari saya saat kami bergulat. Tapi menurut saya itu bagus untuk latihan,” tegasnya.

PERMAINAN DASAR.  Ana Julaton memegang erat rekan latihannya.  Foto dari AnaJulaton.com

Meski lebih mudah diakses oleh promosi terkemuka di Amerika Serikat, Julaton mengungkapkan bahwa ONE FC menjadi produk yang lebih menarik karena penerapan aturan pertarungan yang dinamis.

Organisasi MMA terbesar di Asia menggunakan peraturan internasional yang menggabungkan kombinasi praktik pertarungan terbaik dari seluruh dunia, yang memungkinkan tendangan sepak bola, pukulan ke tubuh dan kaki, dan serangan lutut untuk lawan yang berdiri atau membumi.

Apabila terjadi pertarungan jarak jauh, keputusan akan ditentukan oleh juri, karena ketiga petugas kandang akan menilai pertarungan secara keseluruhan, bukan ronde demi ronde.

“Saya menyukai ONE FC karena mereka memiliki peraturan otentik. Sistem penilaian mereka tentang bagaimana sebuah pertarungan dinilai adalah sebagaimana seharusnya. Saat Anda sedang bertarung, pertarungan tersebut memiliki cerita yang utuh dan Anda tidak dapat mengindividualisasikan apa yang terjadi setiap rondenya. Ada gambaran keseluruhan tentang apa yang terjadi dalam pertempuran tersebut,” Julaton menekankan.

Julaton membenarkan bahwa pertarungan MMA pertamanya akan diperebutkan di divisi kelas terbang yang memiliki batasan berat 125 pon.

“Saya merasa terhormat mereka memilih saya untuk memulai divisi kelas terbang putri pertama mereka pada tahun 2014. Merupakan tanggung jawab saya untuk terus tampil baik sehingga banyak remaja putri yang ingin berkompetisi di MMA dapat memiliki kesempatan yang sama di masa depan,” ungkapnya. .

Tidak ada kata mundur dari tinju

Julaton menekankan bahwa meski memilih untuk menjadi kompetitor ONE FC, ia tidak meninggalkan olahraga yang telah mendorongnya mencapai puncak kesuksesan.

Dipromosikan sebagai petinju oleh Allan Tremblay dari Orion Sports Management di Kanada, dia dipesan untuk bertarung pada 29 Mei dan berharap untuk menantang gelar juara dunia lagi tahun ini.

HURRICA MELALUI.  Mantan juara tinju Ana Julaton telah mengukir namanya di dunia tinju.  Sekarang dia membawa keahliannya ke segi delapan.  Foto dari Facebook Julaton

“Saya belum selesai dengan tinju. Baik Victor Cui maupun Allan Tremblay memiliki kesepakatan bahwa saya diperbolehkan berkompetisi di kedua cabang olahraga tersebut, yang merupakan kesempatan dan tanggung jawab besar bagi saya,” kata Julaton.

Saat ini, Julaton mengincar laga MMA pertamanya di hadapan 20.000 penonton Filipina di SM Mall of Asia Arena.

“Fokus saya adalah melakukan debut MMA bersama ONE FC dan menampilkan yang terbaik di hadapan rekan senegara saya. Saya akan melakukan yang terbaik dan berharap dapat membuat orang senang dengan penampilan saya,” pujinya.

Lebih jauh lagi, ia berusaha untuk berperan penting dalam meruntuhkan tembok perselisihan yang berbeda antara tinju dan MMA.

“Saya menyukai kedua olahraga tersebut, dan jika Anda adalah penggemar olahraga tarung, Anda tidak harus memilih salah satu dari yang lain. Saya ingin membantu menjadi bagian dari mempromosikan olahraga ini dan keindahan seni bela diri sehingga lebih banyak orang ingin berbagi pengalaman yang saya cukup beruntung bisa menjadi bagiannya sepanjang hidup saya,” tutup Julaton. – Rappler.com

Keluaran Sidney