• July 20, 2024
Ana Julaton memenangkan debut MMA di One FC Rise of Heroes

Ana Julaton memenangkan debut MMA di One FC Rise of Heroes

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan juara tinju Ana Julaton berhasil melakukan transisi dari ring ke kandang, menghentikan kickboxer Mesir itu pada ronde ketiga di OneFC Rise of Heroes

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Mantan juara dunia tinju Ana Julaton membuktikan bahwa para petinju bisa sukses di dalam ring ketika ia mengalahkan Aya Saeid Sabre dalam debut seni bela diri campuran (MMA) di undercard ONE FC: Rise of Heroes di SM Mall of Asia Arena pada Jumat malam. Kota Pasay.

Atlet Filipina berusia 33 tahun yang lahir dan besar di San Francisco, California ini menjatuhkan serangan keras ke arah praktisi kickboxing asal Mesir tersebut untuk meraih penyelesaian pada menit 0:59 ronde ketiga.

(DALAM FOTO: Ana Julaton memenangkan debut MMA dengan KO)

Penampilan pertama Julaton sebagai petarung MMA bukanlah hal yang mudah saat Sabre setinggi 5 kaki 7 inci berhadapan dengan petinju Pinay yang berukuran dua inci lebih kecil di salvo pembuka.

Sabre menggabungkan serangan kakinya yang khas dan upaya takedown untuk menangkis lawannya, namun Julaton mengandalkan pengetahuan tinju miliknya dan mengulurkan lengan kirinya untuk melakukan pukulan keras.

Tapi “Sheklesa” menyelinap untuk menenangkan perdagangan dengan menyeret Julaton ke matras dan menempatkan dirinya di kontrol samping sambil mencari salib.

Karena tidak adanya aktivitas di atas kanvas, wasit Oliver Coste memulai kembali dan mengembalikan mereka ke posisi berdiri, di mana Julaton melakukan pukulan dengan kombinasi dan takedown cepat untuk mengakhiri frame pertama.

Sementara Julaton dengan cepat meraih keunggulan dengan memukul lawannya dengan jab di awal stanza kedua, Sabre mengayunkan pukulan double leg takedown dan menyarangkan guillotine choke yang dalam.

Wanita yang dikenal sebagai “Hurricane” mampu menemukan pintu keluar dengan menjatuhkan Sabre ke lantai dan mendaratkan beberapa tembakan pembenar ke wajah untuk menyelesaikan ronde tersebut.

Sabre jelas tidak ingin bertukar pukulan dengan Julaton karena ia menggunakan tendangan untuk mendapatkan jarak yang tepat untuk meraih kepala agar dapat ditarik kembali ke matras.

Namun, Julaton dengan bijak membalikkan pertahanan untuk mendapatkan pukulan penuh dan menghajar Sabre dengan ground-and-pound yang memaksa orang ketiga di dalam kandang untuk menghentikan pertandingan dan memberikan TKO.

Meskipun ia menampilkan penampilan luar biasa dalam perkenalan pertamanya di MMA, Julaton menekankan bahwa ia masih ragu mengenai masa depannya.

“Sampai sekarang, saya masih belum tahu. Saya harus mencerna apa yang terjadi. Saya masih hidup pada saat ini,” katanya dalam wawancara pasca-pertarungan.

Sebelum pertemuannya dengan Sabre dalam pertandingan MMA, Julaton menegaskan bahwa ia tidak akan meninggalkan olahraga yang telah melambungkannya ke puncak kesuksesan.

Dipromosikan sebagai petinju oleh Allan Tremblay dari Orion Sports Management di Kanada, dia dipesan untuk bertarung pada 29 Mei dan berharap untuk menantang gelar juara dunia lagi tahun ini.

Di sisi lain, Sabre kembali ke zona kekalahan dan menurunkan rekor profesionalnya menjadi 2-4.

Bersamaan dengan kemenangan Julaton di MMA, dua petarung Filipina mampu meraih kemenangan mengesankan atas kesulitan mereka masing-masing di kartu pendahuluan ONE FC: Rise of Heroes.

Eugene Toquero mengalahkan prospek Malaysia Gianni Subba dengan serangan ganas di divisi stand-up dan ground clearance-nya yang belum pernah dilihat sebelumnya dalam tiga ronde untuk mendapatkan keputusan bulat dari ofisial arena.

Perwakilan Submission Sports Filipina setinggi 5 kaki 5 kaki ini mengungkapkan bahwa rencana permainannya berfokus pada mencetak takedown sambil menetralisir rekannya di kandang yang berada di lantai dengan pukulan keras.

“Dalam laga terakhir saya (di ONE FC melawan Geje Eustaquio Desember lalu) saya kecewa karena lawan saya terus berlari. Kali ini saya memastikan bahwa saya akan mendapatkan pertarungan yang saya inginkan,’” Toquero berbagi dalam bahasa Filipina.

Sementara itu, Jujeath Nagaowa mengalahkan juara kickboxing India tujuh kali Jeet Toshi dengan kehebatan serangannya untuk memaksa perantara veteran Oliver Coste menghentikan pertarungan pada menit 1:17 ronde kedua. – Rappler.com

Keluaran Sydney