• July 24, 2024
Ana Julaton mengalahkan Abbas untuk kemenangan kedua ONE FC

Ana Julaton mengalahkan Abbas untuk kemenangan kedua ONE FC

MANILA, Filipina – Setelah menderita kekalahan pertamanya dalam seni bela diri campuran empat bulan lalu, Ana Julation kembali menempatkan dirinya di jalur kemenangan dengan mendominasi Walaa Abbas dalam laga divisi flyweight mereka di undercard ONE FC: Warrior’s Way pada Jumat malam, 5 Desember di SM Mall of Asia Arena di Kota Pasay, Metro Manila.

Baru saja mengikuti kursus kilat selama tiga bulan dengan pelatih gulat terkenal Ricky Lundell, Julaton memamerkan silsilah gulatnya untuk menghancurkan Abbas dengan pukulan pendek dan menyelesaikan takedown resmi MMA untuk mendapatkan keputusan bulat dari juri yang akan menerima.

“Saya merasa luar biasa berkat pelatih Ricky Lundell. Ada banyak hal yang bisa dipelajari dalam olahraga ini, namun saya akan terus berkembang,” katanya dalam wawancara pasca-pertarungan.

Mantan juara dunia tinju ini menjebak lawannya asal Mesir di awal turnbuckle dan mendaratkan hook ke kepala sambil juga memukul bom tubuh dengan lututnya.

Setelah menerima tendangan depan ke bagian tengah tubuh dari Abbas, Julaton memeluk pinggul lawannya dan menyeretnya ke atas matras.

Abbas mencoba untuk bangkit kembali, namun Julaton menjatuhkannya kembali ke lantai dan memukulinya dengan serangkaian pukulan keras.

Di detik-detik terakhir ronde pertama, Abbas mendorong Julaton ke sepanjang pagar, namun usahanya ditanggapi dengan sikutan keras dan sebuah standing guillotine choke dari petinju Pinay setinggi 5 kaki 5 inci itu.

Julaton menunjukkan kehebatan serangannya pada ronde kedua, dimana ia menghajar lawannya dengan sejumlah jab dan hook kiri, yang menyebabkan Abbas tidak bisa berhadapan langsung dengan atlet Filipina itu dan lari untuk membalas pukulannya.

Saat pertarungan mencapai babak ketiga, Julaton menggunakan rencana permainan gulatnya karena dia tidak pernah membiarkan Abbas yang putus asa melakukan takedown.

Julaton menutup pertarungan seberat 125 pon itu dengan membingungkan Abbas ketika dia beralih dari posisi ortodoks ke posisi kidal dan mendaratkan tangan kirinya dengan bersih untuk membuat lawannya pingsan.

Petarung Filipina berusia 34 tahun Julaton (2-1) telah berbicara tentang keinginannya untuk menghadapi petarung Malaysia Ann Osman dalam pertandingan ulang.

Julaton sebelumnya telah berbicara tentang keinginannya untuk bertanding ulang dengan Ann Osman, tetapi tidak memanggilnya setelah pertarungan.

Pemain “Hurricane” berusia 34 tahun itu gagal mengulangi debut suksesnya di MMA saat ia kalah dari Osman melalui keputusan terpisah di ONE FC: Reign of Champions pada bulan Agustus.

Meskipun Julaton memiliki keunggulan serangan yang jelas dengan mengguncang lawannya yang berasal dari Malaysia dalam beberapa kesempatan, Osman dengan mudah membujuk para ofisial ring dengan mencetak dua takedown yang sah dalam laga tersebut dan menenangkan atlet Filipina setinggi 5 kaki 5 inci itu di ground.

“Saya hanya menantikan pertunjukan berikutnya,” katanya.

Di sisi lain, Abbas menurunkan rekor menang-kalahnya menjadi 2-2 dan merasakan kemunduran pertamanya sejak kalah dari Puja Kadian pada November 2012 di bawah bendera Super Fight League.

Bersamaan dengan kemenangan Julaton, sesama petinju Jujeath Nagaowa (2-0) menggagalkan petinju kelas atom Kamboja Tharoth Sam (2-1) melalui teknik KO ronde kedua di ronde kedua.

Berbeda dengan penampilan perdananya di ONE FC, Nagaowa tidak pernah menunjukkan sedikit pun latar belakang tinju miliknya karena ia tidak terlibat dalam pertukaran stand-up dengan lawannya di dalam kandang dan menenangkan Sam dengan clinch-nya saat ia mencoba mendapatkan diskon pada ronde pembuka. .

Pada stanza kedua, pria berusia 27 tahun asal Baguio City ini melakukan beberapa upaya untuk menyingkirkan Sam dan mampu mempertahankan pengaruhnya dengan tidak membiarkan praktisi Kun Khmer itu kembali berdiri.

Di posisi ground, Nagaowa mencoba melakukan kuncian rear-naked choke, namun ia berakhir di posisi mount, di mana ia memukul Sam dengan serangkaian pukulan hammerfist dan siku untuk memaksa wasit Joey Lepiten menghentikan aksinya pada menit ke 1:26. – notch to memukul. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney