• June 20, 2024
Anggota keluarga Ampatuan ditempatkan di bawah perlindungan saksi

Anggota keluarga Ampatuan ditempatkan di bawah perlindungan saksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Wali Kota Akmad Ampatuan, yang dikatakan sebagai orang kepercayaan terdakwa utama Andal Ampatuan Jr., adalah ‘saksi penting’ dalam kasus tersebut, kata Menteri Kehakiman.

MANILA, Filipina – Mantan Walikota Maguindanao Akmad Ampatuan telah ditempatkan di bawah Program Perlindungan Saksi (WPP) setelah dia selamat dari penyergapan, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengkonfirmasi pada hari Jumat.

De Lima mengatakan Akmad mengeksekusi pernyataan mengenai partisipasi 50 tersangka baru dalam pembantaian Maguindanao tahun 2009, kasus kekerasan terkait pemilu paling mematikan di Filipina dalam sejarah baru-baru ini. Filipina juga disebut sebagai negara dengan serangan tunggal terburuk terhadap jurnalis di dunia. (BACA: Dunia menunggu tindakan pemerintah atas kasus pembantaian Ampatuan)

198 tersangka yang didakwa dalam kasus ini termasuk mantan Walikota Datu Unsay Andal Jr. dan mantan Gubernur Daerah Otonomi Muslim Mindanao Zaldy Ampatuan. . . . Semakin banyak warga Ampatuan yang terlibat dalam gelombang kedua kasus yang saat ini sedang diselidiki. (BACA: DOJ selidiki 50 tersangka baru pembantaian Maguindanao)

De Lima mengatakan mantan walikota Datu Salibo adalah “saksi penting” dalam kasus tersebut.

Dia dikatakan sebagai kerabat dekat dan orang kepercayaan Andal Jr, tersangka utama pembantaian tersebut.

Pada tanggal 18 November, Akmad disergap oleh sekitar 10 orang di Guindulunga, Maguindanao. Meski selamat dari serangan tersebut, rekannya, Denix Sakal, dikabarkan telah membunuh Andal Jr. bantuan itu, dan Sukarno Saudagal meninggal.

Kantor WPP akan mengajukan mosi ke Pengadilan Negeri Cotabato untuk memberitahukan bahwa Akmad telah ditempatkan di bawah perlindungan saksi. Pengadilan yang sama baru-baru ini mengeluarkan surat perintah penangkapan Akmad atas tuduhan pembakaran dan pembunuhan.

Sementara itu, Gubernur Maguindanao Esmael Mangudadatu ingin agar 50 tersangka pembantaian baru yang sedang diselidiki dimasukkan dalam kasus utama.

Pada tanggal 23 November 2009, 58 orang, termasuk 32 jurnalis, dikuburkan dengan backhoe setelah orang-orang bersenjata – diduga dipimpin oleh Andal jr. – membantai mereka dalam upaya untuk menghentikan istri saingan politiknya, Mangudadatu, untuk menyerahkan sertifikat pencalonannya. untuk Gubernur Maguindanao. Mangudadatu menang dan masih memegang jabatan tersebut. (INFOGRAFI: Kasus Pembantaian Maguindanao, 5 Tahun Kemudian)

Pengacara Mangudadatu, Nena Santos, mengatakan mereka akan meminta Departemen Kehakiman untuk menempatkan tersangka baru di bawah pengawasan Biro Imigrasi. – Rappler.com

Pengeluaran SGP