• April 14, 2024
Angkat Bangsamoro selamanya

Angkat Bangsamoro selamanya

“Otonomi politik tidak diragukan lagi penting, namun ini bukan satu-satunya faktor penentu atau satu-satunya tujuan dalam mewujudkan perdamaian abadi.”

Fase proses politik Bangsamoro berlanjut dengan sangat cepat setelah pertemuan bersejarah antara Al Haj Murad Ebrahim dan Pres. BS Aquino di Tokyo pada bulan Agustus 2011. Tekanan yang besar terjadi pada kedua belah pihak yang memiliki perpecahan politik, dan memang demikian adanya. Ada tekanan yang sangat besar untuk berhasil, tenggat waktu yang sangat singkat untuk mencapainya, dan konsekuensi politik yang sangat besar jika gagal.

Penandatanganan terakhir dari empat Lampiran Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro (FAB) baru-baru ini membuka jalan bagi penandatanganan perjanjian perdamaian yang komprehensif dan menginspirasi banyak harapan bahwa perdamaian pada akhirnya akan terlihat, dan bahwa pembangunan nyata yang akan dicapai oleh rakyat. hal-hal yang telah luput dari perhatian selama berpuluh-puluh tahun kini bisa lepas landas.

Namun dari semua yang telah dicapai sejauh ini oleh kedua belah pihak, masih ada pertanyaan mengenai berapa lama hal tersebut akan terjadi jalan hidup akan bertahan kali ini. Optimisme yang dijaga dan umum di antara banyak pengamat yang tajam ini bukannya tanpa dasar. Hal ini terletak pada pemahaman yang cermat terhadap narasi akar permasalahan konflik di Mindanao Selatan.

Narasi yang paling dominan adalah bahwa konflik tersebut merupakan manifestasi lahiriah dari seruan Moro akan kebebasan dan penentuan nasib sendiri. Jika hanya itu yang ada, otonomi politik yang luas bagi bangsa Moro untuk menentukan nasib mereka sendiri pada akhirnya akan mengakhiri permusuhan.

Foto milik Kantor Informasi Publik ARMM

Permainan kekuatan

Namun, jika kita melihat lebih dekat sejarah Bangsamoro, kita akan mengetahui bahwa meskipun kekuasaan politik masih bersifat asimetris—baik dalam kaitannya dengan pemerintah nasional maupun dalam masyarakat Bangsamoro sendiri—hal ini bukanlah tingkat otonomi atau ketiadaan otonomi. , tetap konstan. Mulai dari Undang-undang Jones tahun 1916 yang memberikan kekuasaan legislatif penuh atas Mindanao dan Sulu kepada suku Moro, hingga Undang-Undang Organik (1989) yang sekarang ini yang membentuk Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM), terlihat bahwa sejauh mana konflik politik terjadi. otonomi, betapapun besarnya, tampaknya tidak ada hubungannya dengan intensitas konflik di Bangsamoro.

Otonomi politik tentu saja penting, namun hal ini bukanlah satu-satunya faktor penentu dan juga bukan satu-satunya tujuan dalam mewujudkan perdamaian abadi. Hal ini memunculkan narasi yang sama kuatnya dan juga menarik, yaitu bahwa kesenjangan membatasi pilihan masyarakat miskin. Ketika pilihan sosial untuk memperbaiki nasib seseorang sangat berkurang, dan ketika tidak ada ruang yang setara untuk mengungkapkan ketidakpuasan terhadap kesenjangan, maka tidak ada pilihan selain memihak pihak-pihak yang menentang tatanan tantangan yang ada. bawah tanah, atau begitulah narasinya. Pengecualian politik memang mudah terbakar, namun ketidaksetaraanlah yang membuatnya menjadi bahan peledak yang sangat berbahaya. Di Mindanao, campuran yang kuat ini berlanjut selama lebih dari 4 dekade, merenggut nyawa sekitar 120.000 orang dan membuat sekitar 2 juta warga sipil mengungsi.

Ketidaksamaan

Sejumlah indikator pembangunan menyoroti kesenjangan yang membebani Bangsamoro. Sulu, Maguindanao dan Tawi-tawi – semuanya di ARMM – adalah 3 provinsi di Filipina yang menduduki peringkat terbawah Indeks Pembangunan Manusia PBB tahun 2013, yang merupakan ukuran kesetaraan dalam hal kesehatan, pendidikan dan standar hidup yang layak. Hal ini menempatkan provinsi-provinsi ini dalam peringkat yang paling sulit di dunia seperti Niger, Kongo dan Zimbabwe. ARMM tertinggal dalam tingkat partisipasi angkatan kerja sebesar 58% dibandingkan rata-rata nasional sebesar 64%. Dan bukan hanya jumlah pekerjaan yang penting, jumlah orang yang kehilangan pekerjaan juga sama pentingnya. Pertanian, perikanan dan kehutanan menciptakan lapangan kerja bagi hampir 70 persen penduduk ARMM, namun sektor-sektor inilah yang pendapatannya paling rendah.

Meskipun laki-laki dan perempuan di ARMM sama-sama dirugikan dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di wilayah lain, perempuan berada pada posisi yang lebih dirugikan dibandingkan laki-laki. Bisa dibilang, Filipina telah mengalami beberapa kemajuan dalam indeks kesetaraan gender, namun di Bangsamoro, perempuan memiliki tingkat melek huruf dan pendidikan yang jauh lebih rendah dibandingkan laki-laki. Di bidang pekerjaan di bidang pertanian, perikanan dan kehutanan, jumlah laki-laki lebih banyak dibandingkan perempuan yaitu 6 berbanding 4. ARMM memiliki tingkat kebutuhan tertinggi yang tidak terpenuhi akan layanan antenatal dan postnatal serta layanan keluarga berencana bagi perempuan, sebuah fakta yang juga mempunyai dampak luas terhadap perkembangan anak. Terdapat norma-norma budaya yang membatasi perempuan untuk berkontribusi dalam upaya produktif, apalagi berpartisipasi dalam pengambilan keputusan politik.

Otonomi yang dihasilkan dari proses politik Bangsamoro yang sedang berlangsung berpotensi menjadi mesin yang kuat untuk mendorong pertumbuhan di Mindanao dengan dampak limpahan terhadap perekonomian nasional.

Potensi pertanian

Jelasnya, mengatasi kesenjangan berarti menghidupkan sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan, tempat sebagian besar masyarakat miskin berada. Saat ini, ARMM merupakan produsen utama rumput laut dan produk perikanan lainnya serta singkong, jagung, pisang dan kelapa dan terdapat potensi pertumbuhan yang luar biasa di sektor-sektor ini saja. Potensi untuk halal industri makanan juga sama besarnya.

Reformasi redistribusi baik di wilayah pertanian maupun wilayah leluhur merupakan titik awal yang akan memberikan masyarakat lokal di wilayah Bangsamoro sarana untuk berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi. Investasi besar-besaran di bidang infrastruktur, peningkatan irigasi, teknologi pertanian dan perikanan, serta layanan kredit dan dukungan diperlukan untuk mengeluarkan potensi produktif di daerah pedesaan. Kebijakan dan program yang akan membantu memfasilitasi integrasi horizontal produsen kecil di satu sisi, sekaligus menghubungkan produsen kecil secara vertikal ke rantai nilai, harus disahkan.

Investasi di sektor swasta harus dipandu dengan menghormati hak asasi manusia laki-laki dan perempuan produsen kecil, dan pekerja pertanian dalam rantai pasokan mereka. Investasi perusahaan yang baik pada produsen kecil akan memacu pembangunan lokal, mengurangi kemiskinan dan kelaparan, serta meningkatkan kehidupan dan kesejahteraan masyarakat lokal.

Upaya harus dilakukan untuk memastikan bahwa perempuan tidak hanya mendapatkan manfaat, namun juga mengambil peran kepemimpinan dalam upaya produktif. Studi yang lancar menunjukkan bahwa perempuan berinvestasi lebih banyak dibandingkan laki-laki dalam pendidikan anak, kesehatan keluarga, peningkatan kapasitas produktif ketika kita menyerahkan pendapatan ke tangan mereka. Hal ini akan memungkinkan perempuan, tidak hanya laki-laki, untuk menghadapi masa depan baru yang kini menanti di negara Bangsamoro. – Rappler.com

Dante Dalabajan saat ini menjabat sebagai manajer proyek Membangun Masyarakat dan Lembaga yang Berketahanan dan Adaptif di Mindanao (BINDS) Oxfam. Beliau adalah mantan Pejabat Kebijakan dan Penelitian di Program Keadilan Ekonomi Oxfam. Beliau memiliki pengalaman selama 17 tahun dalam penelitian kebijakan publik, advokasi, dan kampanye.

Togel Sidney