• June 16, 2024
Angkatan Udara akan memperkuat Angkatan Laut dengan jet buatan Korea Selatan

Angkatan Udara akan memperkuat Angkatan Laut dengan jet buatan Korea Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagai bagian dari modernisasi Angkatan Udara Filipina, militer berencana mengakuisisi selusin jet tempur buatan Korea Selatan dalam beberapa bulan mendatang.

MANILA, Filipina – Sebagai bagian dari modernisasi Angkatan Udara Filipina (PAF), militer berencana mengakuisisi selusin jet tempur buatan Korea Selatan dalam beberapa bulan mendatang.

Dua belas jet tempur TA-50 dari Korea Selatan, masing-masing berharga P1.25-B, akan tiba di Filipina pada tahun 2013dilansir ABS-CBN News pada Rabu, 20 Juni.

Total biayanya adalah P25 miliar atau sekitar US$591 juta.

Pesawat TA-50 didasarkan pada jet latih supersonik T-50, dan, menurut Berita Yonhapadalah “platform serangan lengkap” yang mampu membawa senjata berpemandu presisi.

Pesawat tempur itu bagian dari keluarga pesawat T-50dikembangkan oleh Korea Aerospace Industries Ltd. Keluarga T-50 disebut-sebut sebagai “satu-satunya jet latih supersonik canggih dan serang ringan abad ke-21”.

TA-50 memiliki radar bawaan dan kapasitas senjata yang ditingkatkan dibandingkan dengan model T-50 asli, dan dikatakan dilengkapi dengan senapan mesin dan senjata AIM-9 Sidewinder, serta dapat membawa bom dan memakai rudal AGM-65 Maverick. . Ini dibangun pertama kali pada tahun lalu.

Akuisisi jet tempur tersebut merupakan bagian dari rencana modernisasi Angkatan Bersenjata Filipina senilai P70 miliar di bawah pemerintahan saat ini.

Pesawat-pesawat tersebut akan menjadi bagian dari armada PAF yang menua dan minim, yang saat ini hanya memiliki 2 pesawat latih S-211 berusia 25 tahun dan sebuah pesawat tempur F-5 yang tidak dapat digunakan lagi.

Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin mengatakan kepada ABS-CBN News bahwa penguatan kemampuan pertahanan udara negara diperlukan untuk memperkuat tidak hanya angkatan laut tetapi juga citra kita di luar negeri.

Bulan lalu, Presiden Benigno Aquino III mengatakan pemerintah telah melakukan hal tersebut berencana membeli jet tempur yang diproduksi di luar Amerika Serikat.

Pada bulan April, negara tersebut meminta pesawat, kapal patroli dan sistem radar dari militer AS untuk membantu mencapai “pertahanan minimum yang kredibel”.

Salah satu pilihan yang dimiliki pemerintah, kata Aquino pada bulan Mei, adalah membeli F-16 bekas dari AS, namun biaya pemeliharaannya mungkin mahal karena usianya.

Sebelumnya mengandalkan sistem pertahanan udara Amerika yang sudah ketinggalan zaman, negara ini saat ini tidak memiliki pertahanan udara yang efektif.

Kabar tersebut juga muncul saat pertempuran antara Filipina dan Tiongkok memasuki bulan ke-3 – Rappler.com

Di tempat lain di Rappler:

Sdy siang ini