• July 24, 2024
Antiqueña Bar jempolan kehilangan ibu, saudara laki-laki Tyfoon Frank

Antiqueña Bar jempolan kehilangan ibu, saudara laki-laki Tyfoon Frank

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Insiden itu “membuatnya semakin kuat… (untuk) memutuskan bahwa dia akan membantu dirinya sendiri meski mengalami kemunduran,” kata profesor Western Visayas State University, Irene Mae Alcobilla.

ANTIK, Filipina – Ketika profesor kampusnya menggambarkannya sebagai “Feisty,” jagoan Bar 2014 Irene Mae Alcobilla juga dikenang di almamaternya sebagai magna cum laude yang melampaui tragedi topan Frank.

Alcobilla adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Western Visayas State University (WVSU) pada tahun 2009 ketika topan menghanyutkan rumahnya di kota San Remigio, Antique. Ibu dan saudara laki-lakinya tidak selamat.

Profesor Departemen Ilmu Sosial WVSU Ephraim AreAo ingat bagaimana Alcobilla harus melewatkan sekitar 5 minggu kelas selama tahun terakhirnya karena bencana tersebut.

Rumah Alcobilla terbawa banjir dari desanya hingga Sibalom yang berjarak sekitar 26 kilometer. Salah satu jenazah anggota keluarganya tidak ditemukan bersama beberapa tetangganya.

Ayahnya, yang menempel di pohon selama berjam-jam saat topan terjadi, sudah berada di rumah sakit ketika siswa senior tersebut akhirnya kembali ke provinsinya, kata Areño.

“(Insiden itu) membuatnya semakin kuat. Hal ini membuatnya memutuskan bahwa meskipun mengalami kemunduran, dia akan membantu dirinya sendiri,” kata sang profesor.

Areño adalah penasihat Organisasi Mahasiswa Ilmu Politik, salah satu organisasi mahasiswa paling berprestasi di universitas tersebut, ketika Alcobilla menjadi ketuanya pada tahun 2009.

“Dia sangat vokal dan langsung pada intinya. Dia memiliki kepribadian yang sangat kuat,” katanya.

Alcobilla juga menjadi pendebat sejak tahun pertamanya. Pada tahun 2008, ia menjadi bagian dari tim yang memenangkan kejuaraan WVSU dalam kompetisi debat seratus tahun yang diikuti oleh beberapa sekolah dari Visayas Barat.

Sementara itu, Asisten Profesor Voltaire Jacinto, Departemen Ilmu Sosial WVSU, yang mengajar Alcobilla di kelas ilmu politik selama 3 tahun, menggambarkannya sebagai orang yang “sangat rajin belajar”, “konservatif”, dan “formal”.

Namun Jacinto menjelaskan bahwa Alcobilla bukanlah seorang nerd atau mahasiswa populer.

“Dia pantas mendapatkannya karena sejak saat itu dia sangat rajin dan sangat fokus pada studinya. Dia bukan tipe orang yang mau menyia-nyiakan waktunya,” katanya dalam campuran bahasa Hiligaynon dan Inggris.

Dari 3 program magna cum laude pada program ilmu politik tahun 2009, Alcobilla menyatakan program tersebut memiliki IPK tertinggi.

Pada ujian pengacara tahun 2014, Alcobilla mendapat nilai 85,5% dan merupakan salah satu dari 3 lulusan Sekolah Tinggi Hukum San Beda yang berhasil masuk 10 besar.

Dari 5.984 pengambil, total 1.126 lulus. (Lihat daftar lengkap orang yang lewat di sini.)

Kedua profesor tersebut mengungkapkan kebanggaan dan kegembiraan karena untuk pertama kalinya lulusan WVSU berhasil masuk 10 besar – dan menjadi pencetak gol terbanyak – dalam salah satu ujian lisensi terberat dan paling bergengsi di negeri ini.

Mereka berharap siswa lainnya terinspirasi dengan kisah Alcobilla – a provinsi dan seorang penyintas yang sedang dalam perjalanan untuk menjadi salah satu pengacara paling dicari di Filipina. – Rappler.com


SGP Prize