• April 15, 2024
Antrean peziarah sepanjang 4 km menuju Bandara Tacloban meski Amang

Antrean peziarah sepanjang 4 km menuju Bandara Tacloban meski Amang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para peziarah berani mengantre panjang meski hujan turun dan angin dingin di Kota Tacloban untuk mendengarkan pesan Bapa Suci

KOTA TACLOBAN, Filipina – Menjelang kedatangan Paus Fransiskus ke Leyte yang dilanda topan, peziarah sepanjang 4 kilometer tetap berjalan menuju Bandara Tacloban meskipun cuaca buruk yang disebabkan oleh Topan Amang.

Dengan mengenakan jas hujan plastik kuning yang disediakan oleh keuskupan masing-masing, para peziarah mengikuti saran Kanselir untuk hanya membawa tas transparan agar mudah diperiksa oleh petugas keamanan.

Jalan Bandara San Jose ditutup sementara sehingga memaksa umat harus berjalan kaki minimal 6 kilometer dari Bundaran Fatima menuju tempat Misa Kepausan pada Jumat, 16 Januari.

Para ibu, anak-anak dan orang tua menerima tantangan untuk bertahan dalam perjalanan jauh di bawah hujan yang turun-temurun, cuaca dingin dan malam tanpa tidur hanya untuk memastikan bahwa jemaat mereka terwakili dalam pertemuan keagamaan terbesar yang diadakan di Visayas Timur.

‘Kami selamat dari Yolanda, Amang bukan apa-apa’

Bagi Felicissimo Sanchez, 73 tahun, warga Tacloban dan penyintas Yolanda (Haiyan), Amang bukanlah apa-apa karena ia mampu bertahan menghadapi badai terburuk yang melanda negara itu.

“Yang paling penting adalah kita bisa bersyukur kepada Tuhan karena telah memberikan nyawanya setelah badai besar. Pada saat yang sama, saya berharap dia juga bisa memberi saya umur panjang yang saya minta karena usia saya sekarang, NASA eliminasi itu saya”dia bercanda.

(Yang penting saya bisa bersyukur kepada Tuhan atas anugerah kehidupan setelah badai besar. Sekaligus saya berharap Dia juga mengabulkan keinginan saya untuk hidup lebih lama karena di usia saya saat ini saya sedang dalam tahap eliminasi.)

Honoria Campo dari Laurente, Samar Timur, mengatakan tidak ada jalan untuk kembali meskipun ada badai.

“Tidak ada kata menyerah. Mulai, harus diakhiri (Tidak ada jalan untuk mundur sekarang. Saya memulainya jadi saya harus menyelesaikannya),” ungkapnya penuh keyakinan.

Campo menambahkan bahwa ini adalah hal terbesar yang pernah terjadi dalam hidupnya sejauh ini, dan dia mungkin tidak akan hidup ketika kunjungan kepausan lagi dilakukan ke Filipina.

Julian Cabonbon, peziarah remaja dari Cebu, mengatakan dia mengagumi Paus ini karena dia adalah teladan yang baik bagi generasi muda seperti dia.

“Paus Fransiskus adalah orang yang luar biasa. Senang rasanya melihat Paus berkunjung ke sini setahun setelah Yolanda. Berada di sini berarti berpartisipasi dalam sejarah dan itu sangat keren,” ungkap remaja tersebut.

Tidak ada ID, tidak ada akses untuk jamaah lainnya

Sementara antrean panjang orang sudah mengantri untuk memasuki bandara, lebih dari 100 peziarah tidak yakin apakah mereka dapat menghadiri misa yang akan dipimpin oleh Pontifex di lokasi.

Meski begitu, sebagian besar dari mereka mengatakan bahwa mereka tidak menyesal datang ke Tacloban, karena mereka hanya bisa berdiri untuk iring-iringan yang akan berlangsung sesaat setelah Misa.

Seperti peziarah lainnya, Baby Montero dan Marilou Lamilao, teman-teman dari Mindanao, mengatakan bahwa melihat Paus sekilas saja sudah membuat mereka sangat bahagia.

Kami senang dan merasa di berkati andai saja kita bisa melihatnya. Tapi kalau beruntung, kami tetap berharap bisa ikut misa, karena senang juga mendengar pesan Paus,” mereka berkata.

(Kita akan merasa bahagia dan diberkati hanya dengan melihat Paus Fransiskus. Namun jika kita bahagia, kita tetap berharap bisa menghadiri Misa dan mendengarkan pesan Bapa Suci.)

Dibutuhkan pengorbanan nyata untuk bisa berada di Bandara Tacloban sekarang.

Portal-portal dipenuhi oleh orang-orang sementara pusat kesehatan sibuk melayani kebutuhan medis ringan para jamaah.

Salah satu pasangan asal Kota Tacloban yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan, mereka memutuskan untuk pulang karena kondisi kesehatan mereka tidak mampu menahan hujan gerimis dan angin dingin yang bergantian secara bersamaan. – Rappler.com

Keluaran Sydney