• April 13, 2024
Apa arti penghinaan Tiongkok terhadap kasus arbitrase PH

Apa arti penghinaan Tiongkok terhadap kasus arbitrase PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tiongkok menolak tenggat waktu untuk menanggapi kasus arbitrase Filipina. Apa dampaknya bagi Manila?

WASHINGTON DC, Amerika Serikat – Tiongkok mengabaikan tenggat waktu 15 Desember untuk menanggapi kasus arbitrase Laut Cina Selatan yang bersejarah di Filipina.

Apa arti penolakan Beijing untuk berpartisipasi dalam strategi Manila untuk menantang klaim ekspansif dan agresi negara adidaya tersebut?

Ayee Macaraig melaporkan.

Itu adalah Daud melawan Goliat.

Filipina menuntut Tiongkok ke pengadilan untuk menyelesaikan perselisihan mengenai Laut Cina Selatan yang strategis. Namun negara adidaya Asia tersebut menolak untuk berpartisipasi, mengabaikan batas waktu sidang PBB pada tanggal 15 Desember.

ANCHOR BERITA CCTV: “Pemerintah Tiongkok tidak akan menerima atau berpartisipasi dalam arbitrase.”

Manila mengatakan arbitrase adalah pilihan terakhirnya setelah puluhan tahun sikap diam diplomatik dan agresi angkatan laut Tiongkok.

Filipina meminta pengadilan tersebut untuk menghapuskan 9 garis putus-putus Tiongkok yang kontroversial dengan mengutip Konvensi Hukum Laut PBB. Para analis meragukan Tiongkok akan mematuhi keputusan yang merugikan tersebut.

CLARK ALEJANDRINO, MANTAN DIREKTUR, PROGRAM STUDI ATENEO CINA: Ini mungkin cara untuk mengatasinya, tapi apakah ini akan menguntungkan kita? Jadi di sini kita mencoba untuk mencapai kejelasan, tapi apakah kita akan mendapatkan hasil yang kita inginkan? Jika badan PBB memberikan keputusan yang menguntungkan kita, siapa yang akan menegakkannya?

Pemerintahan Aquino sedang mencari dukungan global untuk arbitrase guna menekan Tiongkok agar patuh. Amerika Serikat adalah salah satu negara yang paling bersuara mendukung sekutu perjanjiannya.

ERNEST BOWER, PUSAT STUDI STRATEGIS DAN INTERNASIONAL: Presiden Obama relatif konsisten mengenai Laut Cina Selatan. Menurut pendapat saya, ia berpegang pada argumen yang benar, yaitu bahwa Amerika Serikat berkepentingan untuk melihat perselisihan ini diselesaikan melalui supremasi hukum, dan berdasarkan pada penggunaan lembaga-lembaga internasional.

Namun pakar hukum Filipina mempertanyakan apakah perjanjian militer dengan AS berlaku di wilayah yang disengketakan.

BARACK OBAMA, PRESIDEN AMERIKA SERIKAT: Tujuan kami bukan untuk melawan Tiongkok. Tujuan kami bukan untuk membendung Tiongkok. Tujuan kami adalah memastikan bahwa peraturan dan norma internasional dipatuhi.

Para pakar juga mengatakan krisis di Timur Tengah dan Ukraina serta kekalahan Obama dalam pemilu sela bulan November melemahkan porosnya ke Asia.

Profesor hukum internasional Julian Ku mengatakan menggambarkan Tiongkok sebagai negara nakal tidak akan menjamin kepatuhan. Beijing mengutip masalah teknis mengenai yurisdiksi untuk membenarkan pengabaian arbitrase. Selain kasus hukum, Ku mengatakan Filipina perlu meningkatkan strategi diplomatik dan militernya.

JULIAN KU, PROFESOR HUKUM INTERNASIONAL, UNIVERSITAS HOFSTRA: Anda mengakui bahwa Anda tidak memiliki pengaruh terhadap Tiongkok karena Anda tidak memiliki pengaruh ekonomi atau militer terhadap Tiongkok, itulah sebabnya Anda mengajukan kasus ini sejak awal. Itu bagus, tapi itu berarti jika Anda mendapat hibah, Anda masih belum punya pengaruh terhadap Tiongkok untuk menerapkannya.

Dengan atau tanpa tanggapan Tiongkok, kasus ini terus berlanjut dan keputusan diperkirakan akan diambil pada awal tahun 2016. Strategi yang komprehensif akan memberi Manila lebih banyak pengaruh dalam permainan catur geopolitik ini.

Ayee Macaraig, Rappler, Washington DC. – Rappler.com

Result SDY