• April 13, 2024
Apa peluang yang terlewatkan PH di bawah kepemimpinan Aquino?

Apa peluang yang terlewatkan PH di bawah kepemimpinan Aquino?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peningkatan gaji petani Filipina bisa mengurangi angka kemiskinan di negara kita pada tahun 2014, kata Menteri Anggaran Florencio Abad

MANILA, Filipina – Tidak menerapkan kenaikan upah bagi petani Filipina adalah peluang terbesar yang terlewatkan oleh Filipina di bawah pemerintahan Presiden Benigno Aquino III, menurut Menteri Anggaran Florencio Abad.

Abad mengatakan kepada hadirin pada pameran dan konferensi League of Corporate Foundations (LCF) 2015 pada hari Rabu, 1 Juli, bahwa pemerintah seharusnya meningkatkan gaji petani kecil lokal yang dapat membantu mengembangkan sektor pertanian negara.

“Kalau ditanya kepada saya, meski sebenarnya ini adalah amanah Departemen Pertanian, penyesalan terbesar atau hilangnya peluang adalah tidak mampunya meningkatkan gaji petani kecil; Peluang untuk produktivitas yang lebih besar terletak di daerah pedesaan. Melalui ini, kita bisa mengembangkan sektor pertanian kita dengan lebih efektif,” kata Abad.

Prevalensi kemiskinan di kalangan masyarakat Filipina pada semester pertama tahun 2014 diperkirakan sebesar 25,8%, menurut data terbaru dari Otoritas Statistik Filipina (PSA). Angka ini lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun 2013 sebesar 24,6%.

“Padahal, jika melihat kinerja kita dalam pengentasan kemiskinan sejak tahun 2010 terus mengalami penurunan. Namun pada tahun 2014, angka kemiskinan meningkat. Rata-rata pendapatan per kapita per kelompok penduduk 40% terbawah adalah sekitar 7%, sedangkan kelompok pendapatan atas adalah 4%,” kata Abad.

Prevalensi kemiskinan, kebijakan pangan

Terjadinya kemiskinan pada tahun 2014 menghapus kemajuan yang telah dicapai pemerintah sejak tahun 2010, kata Abad.

Penyebab utama kemiskinan di Filipina adalah tidak meningkatnya gaji para petani Filipina. Hal ini pada gilirannya menurunkan produktivitas petani dan meningkatkan harga pangan.

“Lalu apa faktornya? Inflasi harga pangan. Harga pangan naik 9,5%, namun harga beras naik 12%. Hal ini hampir menghapuskan peningkatan pertumbuhan pendapatan per kapita di 40% sektor termiskin,” jelasnya.

Selain menaikkan gaji petani, Abad mengatakan dia juga bisa membantu menerapkan kebijakan pangan untuk 40% populasi terbawah.

“Untuk juga menghasilkan kebijakan pangan yang benar-benar menyasar masyarakat miskin di negara ini, saya pikir kemiskinan akan berkurang dari 20% pada tahap ini. Jadi saya pikir ini adalah salah satu area yang bisa kita ubah secara radikal,” kata Abad.

Menteri Anggaran mengatakan isu-isu ini “perlu dikhawatirkan oleh pemerintah berikutnya.”

“Kami telah melihat tantangan-tantangan yang ada dalam pemerintahan ini dan tentunya terdapat banyak hikmah yang dapat diambil pelajaran dari pemerintahan berikutnya,” kata Abad.

2016 penting untuk perubahan

Tahun 2016 sangat penting bagi pembangunan Filipina karena masyarakat Filipina akan memilih pemimpin yang tepat yang akan mempertahankan kemajuan ekonomi saat ini, dan bahkan lebih meningkatkannya.

Abad, yang menjabat sebagai manajer kampanye Partai Liberal yang berkuasa pada pemilihan presiden tahun 2010, mengatakan bahwa organisasi publik dan swasta serta komunitas “harus membingkai tahun 2016 sebagai kelanjutan dari kolaborasi yang kami mulai pada tahun 2010.”

“Pada tahun 2010, Anda menempatkan politisi dan partai politik pada posisi yang tepat. Misalnya, saya akui, Partai Liberal bukanlah partai besar yang membawa Presiden Aquino berkuasa. Ini benar-benar sebuah gerakan sosial yang besar,” kata Abad.

Kepala anggaran bersikeras memilih pasangannya, Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II, sebagai kandidat terbaik dalam pemilihan presiden tahun 2016. (BACA: Abad: Pilih ‘pemimpin yang tepat’ untuk mempertahankan pertumbuhan PH)

Para pengusaha yang menghadiri forum baru-baru ini lebih memilih tamu kehormatan mereka, Walikota Davao Rodrigo Duterte, sementara jajak pendapat Bloomberg menunjukkan para pengusaha mendukung Senator Grace Poe.

Abad menegaskan kembali bahwa “karakter” pemerintahan berikutnya akan memainkan peran kunci dalam melanjutkan jalur pembangunan yang sedang dijalankan Filipina saat ini.

“Apa karakter pemimpin yang kita cari di perusahaan lain seperti ini? Berdasarkan hal tersebut, kita harus menentukan pilihan dibandingkan hanya melihat survei terhadap sebagian besar orang yang mendukung prospek tertentu,” kata Abad.

Menteri Anggaran mengakhiri pidatonya dengan nasihat berikut kepada organisasi-organisasi swasta: “Kali ini, jika kita melakukan kolaborasi pemerintah-swasta yang lebih berkelanjutan dan berkelanjutan sejak tahun 2010, saya pikir kita tidak akan membuat kesalahan dengan memilih pemimpin yang tepat pada tahun 2016. .” – Rappler.com

akun demo slot