• May 27, 2024
Apa peran perusahaan telekomunikasi dalam penjualan tiket kereta api?

Apa peran perusahaan telekomunikasi dalam penjualan tiket kereta api?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Globe Telecom dan Smart Communications adalah mitra dari grup yang bersaing untuk sistem tiket terpadu untuk MRT dan LRT

MANILA, Filipina – Perusahaan telekomunikasi, seperti Globe Telecom yang dipimpin Ayala dan Smart Communications yang dipimpin Pangilinan, dapat menyediakan layanan dan aset untuk sistem tiket kereta api baru yang ditawarkan pemerintah, kata CEO Globe Ernest Cu.

Cu, yang perusahaannya Globe adalah bagian dari konsorsium AF yang menawar sistem tiket umum untuk 3 sistem kereta api Metro Manila, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Selasa, 16 April, bahwa perusahaan telekomunikasi akan memberikan dukungan melalui distribusi dan infrastruktur.

Ini adalah layanan yang sudah ditawarkan oleh telekomunikasi kepada pelanggan seluler dan broadband mereka, kata Cu, mengutip kasus G-Cash, layanan perdagangan elektronik berbasis seluler.

“Jika dibayangkan tender tiketnya seperti produk G-Cash yang tersedia di ribuan lokasi di Filipina, maka masalah antrian di loket tiket akan berkurang,” ujarnya.

“Nah kedepannya kalau kita bisa menggunakan kartu di ponsel NFC, otomatis terpotong. Kerjasama perusahaan-perusahaan telekomunikasi ini merupakan peluang unik untuk meningkatkan distribusi tender tiket khusus ini,” kata Cu.

Sistem Near Field Communication atau NFC pada kartu SIM memungkinkan transaksi uang, tiket, pertukaran atau informasi dan pembelian secara nirkabel dan tanpa kertas dari mesin penjual otomatis.

Aplikasi seluler

Melalui jaringan dan basis pelanggan mereka saat ini, Cu juga mengatakan bahwa perusahaan telekomunikasi juga dapat menawarkan aplikasi seluler, yang dapat memberi informasi kepada penumpang tentang waktu kereta atau seberapa ramai kereta tersebut.

“Ada banyak hal yang masuk akal untuk bisnis kami saat ini dan sistem tiketnya,” katanya.

Menurut Cu, kemungkinan besar hasil dari sistem tiket baru ini akan bersifat hybrid.

“Saat ini tidak semua ponsel berkemampuan NFC, jadi kemungkinan besar ini adalah opsi kartu hybrid yang sangat mirip dengan kartu Octopus yang Anda lihat di Hong Kong,” katanya.

KOLEKSI HARGA.  Pemerintah pusat bermaksud untuk meningkatkan pengumpulan tarif di LRT dan MRT melalui proyek Sistem Pengumpulan Tarif Otomatis senilai P1,72 miliar.  Foto bersumber dari PPP Center

Sistem tiket

Proyek KPS AFCS Tanpa Kontak bertujuan untuk memodernisasi dan meningkatkan pengalaman penumpang secara keseluruhan pada sistem Light Rail Transit (LRT) dan Metro Rail Transit (MRT) dengan memperkenalkan teknologi berbasis kartu pintar pada awalnya untuk 3 sistem kereta ringan, dan pada akhirnya ke moda lainnya. transportasi massal.

Sistem tiket baru ini bertujuan agar serupa dengan kartu pintar Octopus yang digunakan di sistem transportasi umum dan toko serba ada di Hong Kong, menggantikan sistem tiket terpisah dan tidak kompatibel yang saat ini digunakan di LRT Jalur 1, LRT Jalur 2, dan MRT3.

Sistem tap-and-go ini akan meningkatkan efisiensi pengumpulan tarif dengan mengurangi kebocoran dan penipuan.

Kemitraan Smart-Globe

Kelompok Ayala dan Pangilinan adalah rival di bidang telekomunikasi namun bersekutu dalam tender proyek kereta api di Metro Manila.

Konsorsium mereka termasuk Metro Pacific Investments Corp. (MPIC), Bank Kepulauan Filipina (BPI), dan BPI Card Finance Corp.

Smart dikendalikan oleh Metro Pacific Investments Corp yang dipimpin Pangilinan. (MPIC), sedangkan Globe, BPI dan BPI Card merupakan bagian dari Ayala Group.

Menurut Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC), ada 9 kelompok yang mengajukan penawaran untuk sistem tersebut.

Konsorsium lain yang menyerahkan dokumen penawarannya antara lain Konsorsium Cromworks; Konsorsium SM; Konsorsium Lamco; Solusi E-Trans JV Inc.; Konsorsium MTD-PRLM; San Miguel transportasi solusi Corp Konsorsium; Konsorsium Mega Lucky United dan Konsorsium Megawide-Suyen-Eurolink.

Proyek AFCS disetujui pada bulan November 2012 oleh Presiden Benigno Aqunio ke-3 dan Dewan Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional.

Sebelumnya, DOTC mengatakan bahwa hanya pemrakarsa yang memenuhi persyaratan kelayakan yang akan memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam penawaran sebenarnya proyek tersebut, yang dijadwalkan akan diadakan pada kuartal ke-3 tahun 2013. – Rappler.com

Data Hongkong