• July 17, 2024
Apa yang Anda ketahui tentang Darurat Militer?

Apa yang Anda ketahui tentang Darurat Militer?

Untuk memberitahu generasi muda saat ini seperti apa darurat militer sebenarnya, saya bergabung dengan tim yang terdiri dari mantan aktivis dan aktivis saat ini, yang, di bawah kampanye “RememberML@40,” mengunjungi sekolah menengah dan universitas untuk membicarakan kehidupan kita di bawah darurat militer. sekitar 40 tahun yang lalu

April lalu, saya dan saudara laki-laki saya Ryan, teman Unica, dan saya membuat video amatir pendek berjudul, “Apa yang Anda ketahui tentang Darurat Militer??” Di dalamnya, kami secara acak bertanya kepada siswa sekolah menengah tentang Ferdinand Marcos dan darurat militer. Jawaban mereka berkisar dari serius hingga lucu.

Favoritku adalah sepasang anak laki-laki yang terlihat seperti kembar. Jawaban mereka: Darurat militer? Mereka saling memandang, tersenyum malu-malu, memutar mata, dan akhirnya menjawab, “TIDAK.”

Seorang siswa SMA yang cantik berkata: “Marcos adalah salah satu presiden terbaik Filipina karena Filipina menjadi kaya (saat itu).”

Ketika ditanya apa yang dilakukan Marcos selama darurat militer, sekelompok gadis saling berdesak-desakan, bertukar pandangan tidak yakin hingga akhirnya ada yang berteriak, “kerentanan!” Ketika diminta untuk menjelaskan, dia melanjutkan, “Bagi banyak orang, dia (Marcos) tidak pantas menjadi Presiden karena kepribadiannya!”

Sangat disayangkan bahwa masa darurat militer hampir tidak tercakup dalam buku pelajaran sekolah dasar dan menengah yang dibaca anak-anak kita saat ini. Penjelasan singkat ini seringkali terbatas pada lamanya Marcos tinggal di Malacañang dan infrastruktur yang dibangunnya—jalan, jembatan, dan kumpulan pusat kesehatan yang diberi nama berdasarkan bagian tubuh. Sebagian besar guru, yang lahir pada pertengahan hingga akhir tahun 1980an, mengabadikan mitos Marcos tentang perekonomian seperti Singapura selama darurat militer dengan menggembar-gemborkan buku-buku pelajaran ini.

Dalam upaya untuk memberi tahu generasi muda masa kini seperti apa darurat militer sebenarnya, saya bergabung dengan tim yang terdiri dari mantan aktivis dan aktivis saat ini, yang, di bawah kampanye “RememberML@40,” mengunjungi sekolah menengah dan universitas untuk membicarakan kehidupan kami di bawah darurat militer sekitar 40 bertahun-tahun lalu.

Anehnya, pengalaman ini menyenangkan dan bermanfaat.

Berbohong

Pada “pembicaraan” pertama saya di UP School of Economics, para siswa menyeret diri mereka ke dalam ruang kelas yang besar. Mereka harus mendengarkan pembicara kami karena profesor mereka meminta mereka untuk menulis dan menyerahkan makalah tanggapan setelahnya. Selama 10 menit pertama, mahasiswa junior-senior berbicara satu sama lain, bukan mendengarkan. Namun ketika saya dan rekan pembicara terus berbagi pengalaman kami, ruangan segera menjadi sunyi, dan mata para siswa tertuju pada kami.

Seorang pria muda benar-benar terjatuh dari tempat duduknya ketika dia mendengar saya mengatakan bahwa para penculik saudara laki-laki saya yang berasal dari militer menyiram kakinya dengan air, lalu mengikatkan kabel listrik ke penisnya untuk menyetrumnya selama dia dikurung di bawah darurat militer. Di tengah pembicaraan saya, seorang wanita muda, keponakan seorang panglima perang politik yang mapan di Ilocos, mengirim pesan kepada pamannya dan berkata, “Kamu bilang padaku bahwa Marcos adalah pria yang baik. Anda berbohong. Banyak orang disiksa dan meninggal di bawah darurat militer!” Masih tampak kesal, dia menunjukkan pesan teksnya kepada pamannya tak lama setelah presentasi kami.

Pada tanggal 8 September lalu, Sekolah Menengah Sains Filipina (PSHS, juga dijuluki Pisay) memberikan penghargaan kepada 21 alumni yang disiksa di bawah darurat militer. Pihak sekolah mengadakan ritual dan mengundang keluarga alumni tersebut untuk berbincang dengan siswanya saat ini.

Di antara mereka yang diundang adalah Siena Sontillano-Villasis dan putrinya Lexley Maree. Saudara laki-laki Siena yang berusia 15 tahun, Francis Sontillano, tewas seketika ketika seorang penjaga keamanan melemparkan bom rakitan ke arah mahasiswa pengunjuk rasa dalam demonstrasi tahun 1970. Bom itu mendarat di kepala Francis. Baru-baru ini, saya menemukan halaman Facebook dengan nama akun: “Ingat Francis Sontillano,” sebuah penghormatan kecil kepada martir muda tersebut. Halaman FB ini dibuat oleh dan dikelola oleh Lexley yang berusia 11 tahun, yang hanya menunjukkan halaman tersebut kepada orang tuanya setelah dia mengunggah materi tersebut. Lexley mengatakan dia membuat halaman itu karena dia tumbuh besar dengan mendengar cerita tentang Paman Francis dan dia ingin dia dikenang.

Satu jam setelah saya selesai berpidato di kelas PSHS junior dan senior yang ditugaskan kepada saya, seorang anggota fakultas memberi saya sebuah map berisi catatan ucapan terima kasih yang ditulis tangan dari para siswa. Salah satunya berbunyi: “Terima kasih telah datang ke Pisay hari ini. Terima kasih karena tidak ragu untuk membagikan pengalaman Anda… Saya berharap suatu hari nanti saya bisa melakukan apa yang Anda lakukan dalam menghadapi penindasan dan kekejaman..” Saya sangat senang dengan pesan lain yang hanya mengatakan, “Kamu keren.”

Marcos dan Hitler

Namun menurut saya pengalaman yang paling berharga sejauh ini dalam tugas memberi tahu generasi muda tentang darurat militer terjadi di meja makan keluarga saya. Di sela-sela suapan, putri saya yang berusia 16 tahun, Sarita, bertanya kepada saya pada suatu malam: “Bunda, apa maksud dari semboyan Marcos, Hitler, Diktador, Tuta?”

Terkejut karena dia mengetahui slogan tersebut dari tahun 1970-an, saya bertanya di mana dia pernah melihat atau mendengarnya. Ia mengatakan bahwa mereka mempelajarinya di sekolahnya, Sekolah Menengah Seni dan Sains Berea, yang tidak termasuk dalam daftar yang dikunjungi kampanye kami. Sarita mengatakan di kelas mereka mendiskusikan puisi berjudul Prometheus Unbound karya Jose Lacaba. Benar saja, dalam buku pelajarannya, Peradaban, Sejarah dan Pemerintahan Filipina (Vibal Publishing House, Inc., 2006), puisi itu diterbitkan di Majalah Focus pada tahun 1973, hanya setahun setelah diberlakukannya darurat militer.

Buku teks menggambarkan puisi Lacaba: “Tidak diperhatikan oleh editor (majalah) bahwa semua huruf pertama dari setiap baris puisi, jika digabungkan, akan berbunyi: MARCOS, HITLER, DIKTADOR, TUTA, yang merupakan slogan yang umum dilantunkan oleh pengunjuk rasa jalanan untuk mengutuk kediktatoran Marcos yang didukung AS.”

Nah… itu keren.

Saya membayangkan para martir darurat militer menyeringai menyetujui. – Rappler.com

(Minggu ini negara ini memperingati 40 tahun deklarasi darurat militer. Susan F Quimpo adalah co-editor dan penulis Kehidupan Subversif: Memoar Keluarga di Tahun Marcos. Video, “Apa yang Anda Ketahui Tentang Darurat Militer?” dapat dilihat di YouTube.)

Pengeluaran Sydney