• February 23, 2024
Apa yang harus dilakukan PH Volcanoes untuk menjaga impian rugby tetap hidup

Apa yang harus dilakukan PH Volcanoes untuk menjaga impian rugby tetap hidup

Badan pengatur rugbi dunia, International Rugby Board (IRR), telah memastikan adanya jalur yang jelas dan pasti bagi semua negara untuk mencapai pentas dunia.

Saat ini HSBC Sevens World Series terdiri dari 15 tim inti.

Negara dengan kinerja yang kuat secara konsisten adalah Selandia Baru, Afrika Selatan, Fiji, Inggris, Australia dan Samoa. Di level berikutnya adalah Wales, Argentina, Kenya, Prancis, Kanada, Skotlandia, dan Amerika Serikat. Tim yang berkutat di posisi terbawah adalah Portugal dan Spanyol.

Ada 9 turnamen yang dimainkan sepanjang tahun. Sejauh ini tujuh proyek telah selesai dibangun di Australia, UEA, Afrika Selatan, AS, Selandia Baru, Jepang, dan Hong Kong. Dua sisanya akan diadakan di Skotlandia dan Inggris.

Tim terbawah setelah putaran final di Inggris akan terdegradasi ke kualifikasi regional. Kemungkinan besar, Spanyollah yang akan memberi jalan bagi Jepang. Di sisi lain, sepertinya pertarungan antara Selandia Baru, Afrika Selatan dan Fiji akan berakhir ketat untuk memperebutkan mahkota World Sevens.

Turnamen kualifikasi diadakan setiap tahun di babak tur Hong Kong. Terdiri dari 12 tim, dua tim teratas kualifikasi dari masing-masing wilayah.

Berikut perwakilan pada turnamen terakhir: Afrika (Tunisia dan Zimbabwe), Asia (Hong Kong dan Jepang), Eropa (Italia dan Rusia), Oseania (Samoa Amerika dan Kepulauan Cook), Amerika Utara dan Karibia (Barbados dan Trinidad dan Tobago). ) dan Amerika Selatan (Chili dan Uruguay).

Hal ini menempatkan besarnya kemenangan Jepang dalam perspektif. Untuk maju di panggung dunia melawan oposisi berkualitas bukanlah hal yang mudah. Hal ini juga menunjukkan sulitnya jalur yang dihadapi gunung berapi untuk mencapai puncak.

Singkatnya, Vulcan harus menempati posisi dua teratas di seri Asian 7s, diikuti dengan kemenangan di turnamen Hong Kong melawan sebelas negara lain yang mewakili wilayah lain.

Tahun 2014 merupakan kesempatan terbaik bagi Vulcan untuk lolos ke Hong Kong dan akhirnya tampil di panggung dunia. Namun beberapa perubahan harus dilakukan jika impian tersebut ingin terus berlanjut.

Masalah gunung berapi

Pertama adalah soal konsistensi. Vulcan tersingkir di babak perempat final di setiap turnamen tahun lalu. Dua kemenangan Divisi Plate tidak terlalu menghibur karena mereka tidak pernah menjadi pesaing serius untuk melaju ke tahap berikutnya. Tim ini brilian dalam hal batubara. Finis dua teratas secara keseluruhan hanya dapat terjadi dengan kerja keras di seluruh rentang.

Pemain individu juga gagal tampil konsisten. Banyak pemain tidak lagi bermain rugby tingkat atas dari minggu ke minggu. Beberapa tidak bisa mendapatkan kontrak baru; beberapa terlibat dalam pekerjaan profesional lainnya. Namun apa pun alasannya, jelas bahwa tekel-tekelnya meleset, pemain setengah langkah lebih lambat, dan umpan-umpannya tidak menemui sasaran.

Semua negara yang serius dengan Rugby Sevens telah menyiapkan program spesialis untuk melatih atlet mereka secara penuh waktu. Mereka sering dikaitkan dengan Komite Olimpiade di masing-masing negara, karena rugby tujuh kini kembali menjadi olahraga Olimpiade.

PSC patut diapresiasi karena telah memberikan otomatis masuknya PRFU ke Asian Games mendatang. Sekembalinya mereka, penting bagi kedua organisasi untuk bekerja sama untuk membentuk program Rugby Sevens penuh waktu untuk memastikan bahwa Vulcan tidak tertinggal.

Ini akan menyelesaikan masalah kedua: kebugaran dan daya tahan. Volcanoes kalah dalam sejumlah pertandingan kematian tahun lalu, termasuk perempat final melawan Korea Selatan (26-21) dan Sri Lanka (12-5). Pada turnamen terakhir tahun ini, mereka hanya berjarak beberapa detik setelah mengalahkan Sri Lanka hingga pemain tertua mereka berlari melewati empat gunung berapi untuk mencetak gol penentu kemenangan.

Kebugaran adalah komponen besar dari Rugby Sevens. Program khusus penuh waktu akan memastikan bahwa Gunung Berapi lebih tangguh di bagian belakang permainan. Tidak ada keraguan bahwa Vulcan adalah pemain paling terampil dan paham rugbi di tur ini. Mereka dikalahkan oleh pemain-pemain yang kurang bertalenta, namun tim-tim yang lebih kompak dan bugar.

Hal ini membawa kita pada isu ketiga mengenai pemilihan pemain dan masalah manajemen. Saat ini sepertinya kreativitas tim masih kurang. Ukuran dan kecepatannya memang tidak kalah, tapi Vulcan membutuhkan playmaker di tengah lapangan yang bisa menciptakan lebih banyak peluang menyerang.

Absennya master coach Al Caravelli pun dirasakan para pemain. Sesi latihan yang kerap dijalankan oleh pemain yang sebelumnya pernah bermain di bawahnya kurang efektif dengan kehadirannya. Ketajaman taktis dan analitisnya sangat penting dalam turnamen ketika para pelatih hanya punya waktu beberapa jam untuk memikirkan rencana permainan. Pelatih saat ini, Matt Cullen, melakukan tugasnya dengan baik meski ada tantangan.

Kapten Volcanoes 7s Jake Letts mengakui bahwa musim 2013 membuat frustrasi karena tidak beruntung dalam banyak hasil imbang. Dia menambahkan, “beberapa cedera pada pemain tidak membantu tujuan kami dan dengan Andrew Wolff dan Chris Hitch tidak tersedia untuk beberapa turnamen, kami tidak begitu kompetitif saat ini.”

Letts bersikap positif tentang masa depan Rugby Sevens. Ia memprediksikan performa yang kuat di Asian Games dan finis dua besar di seri Asian 7s untuk lolos ke Hong Kong.

Simak video berikut yang berisi aksi dari Turnamen Kualifikasi HSBC Sevens World Series baru-baru ini di Hong Kong. Gunung berapi mempunyai bakat untuk tampil di pentas dunia.

Togel Hongkong Hari Ini