• February 26, 2024
Apa yang tidak mereka beritahukan kepada Anda saat Anda meninggalkan Filipina

Apa yang tidak mereka beritahukan kepada Anda saat Anda meninggalkan Filipina

Mereka tidak memberi tahu Anda ketika Anda meninggalkan tanah air, apa yang sebenarnya akan Anda rindukan. Anda diberitahu apa yang seharusnya Anda dapatkan – kehidupan yang lebih baik, lebih banyak kebebasan dan kemampuan untuk membeli barang-barang bagus. Ruang terbuka yang luas, keandalan pelayanan, keterbukaan jalan kota.

Kamar mandi lebih bersih, banyak tisu toilet, dan pembilasan yang andal. Saus tomat dan mustard sepuasnya di burger Anda, ditambah semua bahan-bahannya. Gudang bahan makanan berukuran klub dan makanan berukuran pelahap. Pekerjaan bagus, rumah bagus, dan mobil di pinggiran kota yang tenang.

Tidak ada yang memberitahu Anda bahwa Anda akan merindukan suara-suara rumah – klakson jeepney, itu jejak dari penjual rokok yang menjual Winstons secara langsung. Mereka tidak memberi tahu Anda bahwa Anda akan mencari orang-orang yang memanggil tujuan sehari-hari seperti panggilan internasional: Bambang, Arranque, Ongpin, Blumentritt. Bahwa bahasa yang Anda gunakan akan terdengar begitu indah begitu Anda berhenti mengucapkannya. Bahwa Anda akan mencarinya di kereta yang penuh sesak dan dalam kebahagiaan Anda, Anda ingin memberikan tempat duduk Anda kepada sesama orang Filipina.

Anda tidak diberitahu bahwa “dingin” bukan hanya dingin di Baguio, tetapi juga pembekuan yang mustahil dan tidak bisa dihindari. Bahwa tidak ada panduan tentang cara berpakaian untuk musim dingin kecuali untuk musim coba-coba, bahan kulit seperti wol, bulu halus, kasmir, dan bulu domba. Bahwa pertama kali jari-jari kaki Anda mati rasa saat memakai sepatu akan menjadi kali terakhir Anda menganggap remeh sepatu yang tepat. Anda tidak diajari untuk memeriksa cuaca di pagi hari sebelum berangkat hari itu, tetapi Anda mempelajarinya saat pertama kali suhu turun dan Anda tidak membawa jaket.

Anda diberi tahu tentang salju, tetapi tidak diberitahu tentang tindakan fisika magis sebenarnya. Anda diberitahu bahwa itu indah, tetapi Anda tidak harus mengeluarkan satu truk penuh untuk keluar dari rumah Anda. Tidak ada yang memperingatkan Anda tentang terpeleset di es atau lumpur di sepatu Anda. Atau bagaimana di saat paling mematikan dan paling gelap di musim dingin, di balik topi, syal, dan pakaian berlapis, Anda akan merindukan angin hangat tropis.

Tanpa peringatan

Anda tidak diperingatkan tentang hal itu di sana cokelat (cokelat), laporan, atau karamel pisang raja mengambang dalam minyak di jalan. Bahwa Anda harus makan apel hijau daripada mangga hijau dan tidak pernah mendapatkan sosis sarapan yang berbau bawang putin dan manis. Anda akan terkejut ketika sebuah restoran gourmet mempermasalahkan hidangan daging babi mereka – sesuatu yang tidak mengesankan ketika Anda makan renyah pata (tumit babi) sejak kamu masih kecil.

Tidak ada yang memperingatkan Anda bahwa Anda akan mendapat musuh yang menyerang Anda kering (ikan kering) atau untuk menghangatkan makan siang nasi dan ikan. Bahwa makanan sehari-hari Anda dianggap eksotis, dan terkadang bahkan menjijikkan, dibandingkan dengan lembutnya sandwich kalkun.

Anda tidak akan diberitahu bahwa bahasa Inggris Anda yang baik tidak akan dipahami, dan bahwa Anda akan menatap seorang penutur asli yang tidak dapat memahami kombinasi kata-kata yang Anda ketahui tetapi entah bagaimana tidak dapat memahaminya dengan cepat. ucapan mereka, jangan coba-coba menguraikannya. Anda akan berhenti berbicara sama sekali pada suatu saat, takut untuk mengatakan sesuatu yang sangat alami seperti, “Anak tahu!” karena itu tidak akan masuk akal bagaimana pun Anda menerjemahkannya.

Anda diberitahu tentang keajaiban mendapatkan upah yang layak dalam mata uang yang lebih kuat. Anda tidak diberitahu bahwa pendidikan, pengalaman dan keterampilan Anda akan diremehkan, diremehkan dan sering diabaikan di negara asing yang tidak mengakuinya. Mempermudah atau mengabaikan budaya Anda dapat dengan mudah disebut asimilasi. “Selamat datang di Amerika/Inggris/Italia/Dubai/Singapura/UEA!” Anda akan diberi tahu ketika Anda mengetahui sesuatu tentang negara baru Anda.

Anda akan senang dan sedih untuk menyesuaikan diri karena Anda akan kehilangan keunggulan yang membuat Anda menonjol, jadi itu berarti Anda kehilangan apa yang Anda bawa yang akan membuat Anda cocok ketika Anda akhirnya kembali ke Filipina.

rindu

Tidak ada yang memperingatkan Anda tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan di antara kunjungan – bahwa Anda akan terpecah antara menghabiskan uang untuk penerbangan, membayar sewa, atau membeli lebih banyak hadiah untuk keluarga Anda. Dimana kalian ngiler melihat foto lanzones, manggis, rambutan dan atis milik teman. Bahwa Anda akan menukar nampan berisi blackberry dan raspberry Anda dengan mangga matang yang dipetik dari halaman belakang rumah tetangga Anda.

Anda pasti ingin bangun dengan bau makanan yang digoreng danggit, longganisa, keasaman cuka yang dibumbui untuk dicelupkan, dan nasi bawang putih yang terlalu dini di pagi hari di tempat lain. Anda akan menatap kotak sereal dan susu tanpa rasa dan pada saat itu Anda akan bertanya-tanya apakah pergi itu sepadan.

Di tengah semua keinginan Anda untuk meninggalkan Filipina—ketidakpuasan terhadap cara-cara yang dilakukan, bahkan perjuangan untuk memperbaikinya—tidak ada seorang pun yang memberi tahu Anda bahwa di saat-saat terlemah dan paling kalah, Anda akan merindukan negara lain. lalu lintas. Anda akan berjanji untuk tidak peduli dengan pegawai pemerintah yang tidak efisien jika itu berarti pelayanan mereka disertai dengan senyuman dan tawaran makan. Anda akan rindu untuk meninggalkan rumah dan melihat wajah-wajah yang Anda kenal dengan tipe tubuh dan warna kulit yang mirip, yang semuanya akan mengerti saat Anda berteriak, “Itu panas (Itu panas)!”

Keheningan efisiensi

Dalam keheningan efisiensi, udara yang lebih bersih, perilaku yang tertib, dan jalanan yang bebas sampah, Anda akan sedih karena ketidakmungkinan mengunjungi teman masa kecil untuk membicarakan sejarah bersama. Anda akan merindukan pengakuan yang Anda dapatkan di rumah, ketika sesuatu yang sederhana seperti anggukan membuat Anda merasa diterima. Anda akan rindu dikunjungi oleh a tito (paman) atau a tita (bibi), atau bertemu sepupu di mal, atau berbagi mendesis dengan teman-teman di tempat minum favorit Anda.

Bahkan setelah Anda mencari nafkah di negara asing, tidak peduli berapa dekade Anda tinggal di sana. Anda akan selalu ditanya dari mana Anda berasal. Jawaban Anda akan selalu menimbulkan tatapan kosong dari mereka yang tidak tahu asal usul Anda, warisan Anda, atau budaya Anda. Anda dapat mencoba yang terbaik untuk mengasimilasi, berbaur, atau bahkan menyangkal negaramu, tapi orang Filipina di dalam dirimu akan selalu keluar dari persembunyiannya.

Dengan bertambahnya jumlah warga Filipina perantauan setiap tahunnya, sebagian besar warga Filipina tidak meninggalkan negaranya untuk hal lain selain kebutuhan finansial. Jutaan dari kita menemukan kesuksesan kecil dari keterampilan kita yang terbatas dan mampu menafkahi keluarga kita, membawa mereka ke tempat kita berada, atau membangun kehidupan untuk mereka yang tidak akan pernah mampu kita beli jika kita tetap tinggal di sana.

Tapi tidak ada yang berbicara tentang keheningan, ruangan kosong, semua pengalaman baru yang harus kita hadapi dan adaptasi sendiri. Kita diberi tahu tentang hal-hal menakjubkan yang terjadi saat kita berhasil keluar dari negara kita sendiri, namun tidak pernah sekalipun diberi tahu betapa sakitnya kehilangan rumah. Bagaimana kita mencari budaya kita, makanan kita dan masyarakat kita dimanapun kita berpijak, meski hanya sesaat agar tanah air tak terasa begitu jauh jangkauannya, hingga kita lupa sejenak bahwa semua yang kita cintai begitu jauh. Rappler.com

Live Casino