• February 26, 2024
Apacible Ateneo akan menghadapi pertandingan, berlatih suspensi setelah insiden ‘mengemudi dalam keadaan mabuk’

Apacible Ateneo akan menghadapi pertandingan, berlatih suspensi setelah insiden ‘mengemudi dalam keadaan mabuk’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Meski tidak ditangkap, John Apacible dari Ateneo Blue Eagles menghadapi skorsing pertandingan dan latihan selama sisa putaran kedua UAAP

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – John Apacible dari tim bola basket putra Ateneo Blue Eagles akan menghadapi sanksi disiplin berupa skorsing permainan dan latihan, menurut manajer tim Epok Quimpo. Hal ini telah dilaporkan untuk pertama kalinya di halaman Facebook GUIDON.

John melakukan kesalahan dan itu tidak akan ditoleransi. Perbuatannya sendirilah yang akan mengakibatkan tindakan disiplin: 1. Dia akan menghadapi skorsing pertandingan. 2. Dia tidak akan diizinkan berlatih,” kata Ateneo publikasi siswa resmi diposting Senin malam, 19 Oktober.

Dalam pesan teks kepada Rappler pada Selasa pagi, 20 Oktober, Quimpo mengonfirmasi bahwa Apacible, 19, tidak akan berpartisipasi dalam permainan atau latihan Blue Eagles selama sisa babak penyisihan kedua UAAP Musim 78.

Ateneo yang saat ini memegang rekor menang-kalah 5-4, memiliki sisa 5 pertandingan.

Quimpo belum menjawab pertanyaan apakah sekolah sedang mempertimbangkan kemungkinan sanksi lain untuk Apacible atau tidak.

Pernyataan Quimpo tentang sanksi muncul hanya beberapa jam setelah Kantor Atletik Universitas sekolah tersebut mengeluarkan memo bersumpah akan mengambil tindakan yang “tepat” dan “cepat” terhadap insiden “mengemudi dalam keadaan mabuk” yang melibatkan Apacible pada Minggu dini hari, 18 Oktober, di sepanjang Timog Avenue di Kota Quezon. (BACA: Mengemudi dalam keadaan mabuk? Ateneo akan menghadapi pemain John Apacible)

John meminta maaf kepada seluruh tim, termasuk staf pelatih dan manajemen. Rekan satu timnya akan mendukungnya melewati masa sulit ini, terlebih lagi dengan keyakinan bahwa ia akan menjadi Atene yang lebih baik. CURA PERSONALIS (merawat manusia seutuhnya),Quimpo menambahkan.

Dalam video yang diposting oleh Top Gear Filipina di nya akun Facebook, seorang pria yang tampaknya, dan kemudian dikonfirmasi, Apacible rupanya terlihat mabuk ketika mencoba mengejar dan menantang orang yang merekam video tersebut untuk adu jotos. Dia juga berteriak sepanjang video berdurasi lebih dari 3 menit itu ketika polisi berusaha menjauhkannya dari orang yang merekam.

Orang di belakang kamera menuduh Apacible menendang mobilnya beberapa kali di akhir pengambilan gambar. Orang tersebut juga terus bertanya mengapa Apacible diizinkan mengemudi dalam keadaan mabuk.

Menurut postingan Top Gear, orang yang mengirimkan video tersebut mengklaim Apacible menyerang seorang pengemudi van pengiriman dan menabrak mobil yang lewat. Apacible juga terlihat mengacungkan tanda “Dewan” di bagian awal video.

Apacible tidak ditangkap meskipun ada kehadiran polisi dan kehadirannya UU Republik No.10586 atau Undang-Undang Anti-Minuman dan Mengemudi Narkoba tahun 2013 yang menyatakan pada Pasal 5 bahwa: “Setiap orang dilarang mengemudikan kendaraan bermotor dalam keadaan di bawah pengaruh alkohol, obat-obatan berbahaya dan/atau zat lain yang sejenis.”

Hukumannya bervariasi – tergantung pada konsekuensi dari tindakan tersebut – mulai dari denda paling rendah P20,000 hingga paling tinggi P500,000. Tiga (3) bulan penjara juga bisa menjadi hukuman, begitu juga dengan penyitaan, penangguhan atau pencabutan hak milik. surat izin mengemudi.

Apacible adalah penyerang setinggi 6 kaki 4 inci yang memiliki menit bermain terbatas untuk Blue Eagles dan sedang bermain di tahun keduanya. – Rappler.com


slot gacor