• June 21, 2024
Apakah Aquino mengadu pada masyarakat adat?

Apakah Aquino mengadu pada masyarakat adat?

MANILA, Filipina – OhPada tanggal 9 Agustus 2010, tak lama setelah Presiden Benigno Aquino III mengambil alih kekuasaan, 65 organisasi dan aktivis adat menyampaikan Agenda Masyarakat Adat (IP) kepadanya melalui saudara perempuannya, Viel Aquino-Dy.

Masyarakat adat senang bertemu dengan adik presiden tersebut dan mengharapkan perhatian dan tindakan segera darinya. Namun menurut pemimpin Ibaloi Jill Carino, ketua Satuan Tugas Hak-Hak Masyarakat Adat (TFIP), dua tahun kemudian, Aquino masih belum memberikan tanggapan.

Pada Hari Masyarakat Adat Sedunia Internasional, anggota jaringan TFIP mengungkapkan kekecewaannya terhadap Presiden melalui surat terbuka.

“Bapak Presiden, hingga saat ini kami belum menerima tanggapan apa pun dari Anda mengenai agenda IP, juga belum ada perkembangan signifikan yang berpihak pada masyarakat adat,” demikian bunyi surat yang kini beredar di Facebook.

Agenda masyarakat adat

Agenda IP yang disampaikan kepada Aquino pada tahun 2010 terdiri dari 6 isu:

(1) Tentang Komisi Nasional Masyarakat Adat (NCIP), hak milik atas tanah dan wilayah leluhur, persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan (FPIC), dan Rencana Pembangunan dan Perlindungan Wilayah Leluhur (ADSDPP)

(2) Tentang Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) dan masyarakat adat

(3) Tentang negosiasi perdamaian dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) dan Front Demokrasi Nasional Filipina

(4) Tentang pelanggaran hak asasi manusia

(5) Pada proyek pertambangan dan pembangunan lainnya

(6) Tentang peraturan perundang-undangan yang bertentangan dengan hak masyarakat hukum adat

Pertambangan adalah masalah yang paling mendesak

Dari 6 kekhawatiran tersebut, TFIP menganggap dampak operasi penambangan skala besar di banyak komunitas masyarakat adat adalah yang paling mendesak.

“Permohonan dan perjanjian pertambangan meningkat meskipun ada tentangan dari masyarakat di semua lini,” kata surat itu.

“Bagi masyarakat adat, penambangan skala besar berarti ‘kematian’ dan hilangnya mata pencaharian mereka, selain hilangnya wilayah leluhur yang diwariskan oleh nenek moyang mereka,” kata surat itu.

TFIP menentang kebijakan pertambangan baru (Perintah Eksekutif 79) yang baru-baru ini diumumkan oleh Aquino, dengan mengatakan bahwa kebijakan tersebut hanyalah pengulangan dari Undang-Undang Pertambangan Filipina tahun 1995, yang ingin dicabut oleh kelompok tersebut.

“Mengingat perjanjian pertambangan yang telah disetujui sebelumnya sebagai perjanjian yang sah tanpa adanya peninjauan kembali meski terus mendapat tentangan dari masyarakat, dan menciptakan one-stop shop untuk aplikasi pertambangan sangat berbahaya bagi kesejahteraan masyarakat adat. Ini merupakan pelanggaran langsung terhadap hak mereka untuk menentukan nasib sendiri, persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan (FPIC) dan hak untuk mengontrol wilayah leluhur mereka,” kata surat itu.

UU Pertambangan Rakyat

Mengutip data pemerintah, Aliansi Nasional Organisasi Masyarakat Adat di Filipina melaporkan bahwa setidaknya 184 permohonan pertambangan yang disetujui pada bulan Juni 2012 mencakup sekitar 595.058,11 hektar tanah leluhur di 28 provinsi.

Kelompok masyarakat adat juga mencatat bahwa 5 dari 6 Perjanjian Bantuan Teknis Keuangan (FTAA), 118 dari 338 Perjanjian Bagi Hasil Mineral (MPSA) yang disetujui, 39 dari 89 Izin Eksplorasi (OP), dan delapan dari 49 Izin Pengolahan Mineral ( MPP) mempengaruhi wilayah adat di seluruh negeri.

TFIP menekankan bahwa pengesahan Undang-Undang Pertambangan Rakyat yang baru yang menerapkan standar lingkungan dan sosial yang lebih ketat untuk operasi pertambangan sangat diperlukan.

Laporan tersebut meminta presiden untuk mencabut dan meninjau kembali perjanjian yang telah disetujui sebelumnya dengan perusahaan pertambangan yang tidak memiliki FPIC yang tepat dan studi dampak lingkungan. Hal ini juga mendorong Aquino untuk mendeklarasikan moratorium persetujuan permohonan pertambangan baru di tanah masyarakat adat.

Kebijakan pertambangan kontroversial Aquino menghormati semua kontrak yang disetujui sebelum EO berlaku efektif. Hal ini juga membentuk Dewan Koordinasi Industri Pertambangan (MICC) yang akan melaksanakan EO dan reformasi industri pertambangan lainnya, melakukan dialog dengan para pemangku kepentingan, dan meninjau semua undang-undang dan peraturan terkait pertambangan yang ada.

Memberdayakan Suara Masyarakat Adat

Carino mengatakan TFIP akan mengirimkan surat tersebut melalui email ke Kantor Presiden, seraya menambahkan bahwa kelompoknya memaksimalkan platform lain seperti media sosial untuk menyampaikan pesan mereka kepada Aquino. Kali ini kelompok masyarakat adat menginginkan tindakan segera.

“Bapak Presiden, tanggapan dan tindakan Anda terhadap agenda IP sudah lama tertunda. Kami menantang Anda untuk mengutamakan kepentingan masyarakat adat Filipina dan kami mengharapkan tindakan yang lebih tegas dari Anda,” akhir surat itu.

Dalam pesan Hari Kekayaan Intelektual, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Ban Ki-moon mencatat bahwa masyarakat dan individu telah memperoleh manfaat dari jangkauan media tradisional dan media baru untuk menceritakan kisah mereka dan membuat suara mereka didengar sejak penerapan Konvensi ini. Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat Lima tahun yang lalu.

“Suara masyarakat adat menceritakan kisah menarik tentang bagaimana mereka melawan ketidakadilan dan diskriminasi selama berabad-abad, mengadvokasi sumber daya dan hak yang dapat melestarikan budaya, bahasa, spiritualitas dan tradisi mereka,” kata Ban Ki-moon.

Sekretaris Jenderal PBB meminta negara-negara dan media arus utama untuk menciptakan dan memelihara peluang bagi masyarakat adat untuk mengartikulasikan perspektif, prioritas dan aspirasi mereka.

Menurut data PBB, terdapat sekitar 370 juta masyarakat adat yang tersebar di 70 negara. Di Filipina, masyarakat adat berjumlah sekitar 17% dari populasi. — Rappler.com

Keluaran SDY