• April 22, 2024
Apakah penipu lebih suka bergabung dengan pemerintah?

Apakah penipu lebih suka bergabung dengan pemerintah?

Dalam artikel saya sebelumnya, yang mengulas kebenaran di balik slogan antikorupsi pemerintah yang terkenal, saya menekankan perlunya menyerang akar korupsi, bukan tindakan korupsi individual saja.

Tapi apa sebenarnya “akar” ini?

Di satu sisi, ada yang mengatakan bahwa korupsi berasal dari keuntungan dan kerugian yang dihadapi pejabat publik.

Misalnya, jika alokasi Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) seorang legislator meningkat, maka ia mungkin cenderung melakukan lebih banyak tindakan ilegal demi keuntungan pribadi (seperti mengantongi sebagian dana tambahan yang dialihkan).

Namun jika dampak yang ditimbulkan dari tindakan tersebut meningkat—misalnya menimbulkan kemarahan masyarakat, atau diawasi secara ketat oleh lembaga pengawas publik dan swasta—maka kecenderungan pembuat undang-undang tersebut untuk melakukan tindakan korupsi tersebut akan berkurang.

Penipu di pemerintahan

Di sisi lain, kemungkinan lainnya adalah bahwa individu yang melakukan kecurangan (juga dikenal sebagai penipu) lebih besar kemungkinannya untuk memasuki layanan publik, terlepas dari struktur insentif yang ada saat ini.

Dalam hal ini, apapun reformasi yang dilakukan di pemerintahan, para penipu akan selalu tertarik pada pelayanan publik, dan mereka akan melakukan tindakan korupsi begitu mereka masuk ke dalam pemerintahan.

Oleh karena itu, dari sudut pandang ini, korupsi tidak dimulai ketika pejabat publik sudah berada di pemerintahan, namun bahkan sebelum mereka memasuki pemerintahan.

Dengan kata lain, para penipu “memilih” untuk berada di pemerintahan, sama wajarnya dengan bagaimana orang kaya memilih untuk berada di akomodasi kelas satu dibandingkan kelas tiga, atau bagaimana siswa dengan IQ dan keterampilan tertentu memilih untuk melanjutkan ke universitas (daripada bekerja). ) setelah sekolah menengah.

Namun di kalangan calon pegawai negeri sipil, bagaimana cara menghilangkan kecurangan yang dilakukan oleh individu (yang relatif) jujur?

Permainan dadu

Sebuah penelitian baru-baru ini yang dilakukan di India merancang permainan sederhana untuk melakukan hal ini.

Para peneliti menggunakan apa yang disebut “permainan dadu” untuk mengungkap ketidakjujuran pada tingkat tertentu pada seseorang. Begini caranya: Seorang kontestan diminta untuk melempar dadu biasa bersisi 6 sebanyak 42 kali berturut-turut, mencatat hasil setiap pelemparan pada selembar kertas.

Jika hasil lemparan adalah 1, kontestan diberikan hadiah uang sebesar 0,5 Rupee India. Jika hasilnya 2 maka ia mendapat tambahan 0,5 rupee, dan seterusnya, sehingga jika hasilnya 6 maka ia diberi tambahan 3 rupee. Setelah 42 putaran, minimum yang dapat diperoleh setiap kontestan adalah 21 rupee, dan maksimum 126 rupee.

Meskipun sederhana, hal yang menarik dari permainan ini adalah peserta melakukan semua ini dalam privasi penuh, jauh dari pengawasan para peneliti dan peserta lain. Akibatnya, kontestan dapat dengan bebas berbohong tentang hasil setiap lemparan, mencetak hasil lebih tinggi dari dadu, dan pergi untuk mendapatkan lebih banyak uang dari tugas tersebut.

Kecerdasan permainan dadu berasal dari kemampuan peneliti untuk “mengamati” bagaimana peserta berbohong dengan mencatat bagaimana peserta menyimpang dari distribusi hasil normal yang akan dihasilkan dari pelemparan yang adil dan acak. Artinya, semakin tinggi skor yang dilaporkan peserta dalam permainan dadu dibandingkan dengan rata-rata hasil yang diharapkan, semakin besar pula ia melakukan kecurangan.

Hasil percobaan

Permainan dadu dimainkan oleh mahasiswa di India. Dan hasilnya menunjukkan bahwa menyontek merajalela di antara mereka: 34,2% siswa melaporkan nilai yang mendekati hasil tertinggi. Dengan kata lain, mereka terlalu sering melaporkan hasil pelemparan dadu.

Hasil para siswa kemudian dibandingkan dengan survei terpisah mengenai rencana karir mereka setelah sekolah, termasuk apakah mereka lebih memilih untuk bekerja di pemerintahan nanti. Kebetulan mereka yang lebih cenderung berbuat curang dalam permainan dadu juga lebih cenderung menunjukkan preferensi pada pekerjaan pemerintah (menganggap hal-hal lain tetap konstan).

Oleh karena itu, kecurangan merupakan salah satu indikator kecenderungan seseorang untuk masuk pemerintahan! Namun apakah kecurangan juga memprediksi terjadinya korupsi ketika seseorang sudah berada di pemerintahan?

Untuk pertanyaan ini, para peneliti juga melakukan permainan dadu pada perawat pemerintah India. Dibandingkan dengan siswa, menyontek lebih jarang terjadi di antara mereka: hanya 9,4% yang melaporkan nilai mendekati bagian atas distribusi nilai.

Namun kinerja perawat juga dibandingkan dengan ketidakhadiran mereka di tempat kerja (absensi merupakan salah satu bentuk korupsi). Dan terbukti bahwa perawat dengan skor yang sangat tinggi memiliki kemungkinan 7,5% lebih besar untuk melakukan ketidakhadiran dibandingkan perawat lainnya. Oleh karena itu, kecurangan juga membantu memprediksi kecenderungan melakukan korupsi di kalangan mereka yang sudah berada di pemerintahan.

Dalam semua hal tersebut, hasil yang diperoleh tetap berlaku terlepas dari kemampuan peserta (yang diukur dengan tes memori dan IQ). Oleh karena itu, baik bagi individu berkemampuan tinggi maupun rendah, orang yang berbuat curang lebih menyukai pelayanan pemerintah, dan orang yang berbuat curang yang sudah berada di pemerintahan lebih cenderung melakukan korupsi.

Akar penipuan

Inti dari eksperimen sederhana namun brilian ini adalah bahwa kecurangan tidak hanya memprediksi tindakan korupsi di pemerintahan, namun kecurangan juga memprediksi apakah seseorang ingin masuk pemerintahan atau tidak.

Jadi kalau ingin memberantas korupsi, kita harus menyingkirkan para penipu dari kalangan calon PNS (baik politisi maupun PNS).

Sayangnya, mengidentifikasi penipu di antara kita lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Lagipula, menyontek itu sendiri bukan hanya soal kehendak bebas, tapi juga faktor seperti sifat bawaan dan lingkungan. Artinya, meskipun beberapa orang secara alami cenderung untuk berbuat curang, hampir semua orang akan berbuat curang jika kondisinya tepat (seperti anonimitas yang diberikan karena pencahayaan yang buruk, kehadiran orang asing, dan kondisi kelelahan fisik atau mental). .

Terlepas dari akar penipuan, penipu mungkin lebih memilih karier di pemerintahan. Dan kehadiran mereka di pemerintahan hanya akan memperburuk korupsi (dan persepsi mengenai korupsi).

Maka yang penting adalah bahwa departemen perekrutan pemerintah tidak hanya mengandalkan tes yang terstandarisasi, namun juga mulai menerapkan teknik-teknik cerdas (seperti permainan dadu) untuk menguji kualitas pelamar selain kemampuan, terutama kejujuran.

Hormatilah dulu

Nasihat ini juga berlaku untuk jabatan pilihan.

Dengan semakin dekatnya tahun 2016, masyarakat sebaiknya memperhatikan ayat Alkitab, yang memperingatkan kita terhadap “nabi-nabi palsu yang datang dengan menyamar seperti domba, namun sebenarnya adalah serigala yang buas”.

Melacak “serigala pencabik” seperti itu, tidak peduli seberapa brilian atau karismatiknya, sangatlah penting sebelum orang-orang seperti itu terlibat terlalu jauh dalam pemerintahan. Bagaimanapun juga, pelayanan publik pada dasarnya adalah tentang kehormatan dan integritas, bukan kecerdasan, kecerdasan atau bakat.

Motto Universitas Filipina merangkumnya dengan sangat baik: Meskipun masyarakat harus selalu berusaha untuk “Martabat dan kualitas” (kehormatan dan keunggulan), “dangal” harus didahulukan setiap saat. Hal ini paling benar terjadi pada saat seseorang melayani masyarakat. – Rappler.com

JC Punongbayan meraih gelar master dari UP School of Economics, dimana beliau juga lulus dengan predikat summa cum laude pada tahun 2009 dan saat ini mengajar paruh waktu. Pandangannya tidak bergantung pada pandangan afiliasinya.

SDY Prize