• July 17, 2024
Apakah penyelidikan Puno melampaui mandat Senat?

Apakah penyelidikan Puno melampaui mandat Senat?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Senat Enrile memerintahkan sebuah komite untuk menyelidiki apakah penyelidikan Senat terhadap Puno, yang dimulai hari Jumat, berada di luar mandatnya

MANILA, Filipina – Apakah Senat melampaui batas dalam menyelidiki pensiunan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno?

Presiden Senat Juan Ponce Enrile memerintahkan Komite Aturan, yang diketuai oleh Senator Vicente Sotto III, untuk mempelajari penyelidikan Senat terhadap Puno yang dimulai pada Jumat, 14 September.

“Kami akan lihat apakah, motu propio, komite mana pun di Senat dapat mengadakan sidang hanya untuk mengevaluasi suatu kantor karena itu biasanya merupakan fungsi Departemen Eksekutif,” kata Enrile, Rabu, 12 September kepada wartawan.

Dia menambahkan, “Kami mungkin melampaui mandat kami karena kami akan memasuki wilayah kepresidenan karena Departemen Eksekutif berada di bawah Presiden. Dia memiliki kendali dan pengawasan atas semua departemen dalam pemerintahan.”

Komite Amandemen Konstitusi, Revisi Kode dan Undang-undang Senator Miriam Defensor-Santiago akan memimpin penyelidikan. Santiago mengatakan penyelidikan akan mencakup, antara lain, “kekuasaan unik dan luar biasa” yang diberikan kepada Puno di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

Santiago tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Rabu; stafnya mengatakan dia sedang cuti sakit karena “hipertensi”.

Setelah krisis penyanderaan di Manila tahun 2010, terungkap bahwa ada pengaturan agar Puno menangani komponen kepolisian di departemen tersebut sementara Robredo ditugaskan untuk fokus hanya pada pemerintah daerah.

Malacañang mengumumkan pengunduran diri Puno pada Selasa, 11 September. Santiago mengatakan penyelidikan akan terus berlanjut meskipun Puno telah mengundurkan diri.

Puno telah menjadi subyek kontroversi atas keputusannya untuk mengamankan dokumen di kediaman mendiang bosnya, Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo, meskipun Presiden Benigno Aquino III hanya memerintahkan dia untuk menyegel kantor Robredo.

Puno diyakini menjadi subjek penyelidikan kesepakatan senjata oleh Kepolisian Nasional Filipina, meskipun Puno membantahnya dalam serangkaian wawancara TV pada hari Selasa.

Santiago juga ingin menyelidiki dia tentang dugaan hubungannya dengan permainan angka ilegal Jueteng dan pembalakan liar.

Dalam wawancara dengan media, wakil menteri yang dipecat itu mengatakan dia sedang berlibur, mengisyaratkan bahwa dia mungkin tidak menghadiri sidang Senat.

Jangan hentikan Santiago

Enrile mengklarifikasi bahwa dia tidak menghalangi Santiago melakukan penyelidikan. Dia mengatakan hanya ingin penyelidikannya dipelajari, kalau-kalau penyelidikannya dipertanyakan.

“Komite Peraturan sedang menyelidiki hal ini karena tidak ada resolusi, tidak ada pidato istimewa, tidak ada rancangan undang-undang yang menunggu keputusan. Kami ingin mencari tahu apa yang dicari senator wanita itu. Biasanya, ada pengawasan terhadap komite itu… tetapi komite tersebut tidak memiliki pengawasan,” Enrile menambahkan.

Santiago sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak melihat perlunya mengajukan resolusi karena dia adalah ketua komite yang akan melakukan penyelidikan.

Senator wanita itu menambahkan, penyidikan terkait dengan KUHP dan UU DILG tahun 1990 sebagaimana telah diubah dengan UU Reformasi Kepolisian tahun 1998.

Enrile ditanya apakah penyelidikan Senat akan menjadi sia-sia jika Komite Aturan memutuskan bahwa komite Santiago tidak memiliki yurisdiksi untuk menyelidiki Puno.

Jangan tanya pendapatku, kata Enrile. (Jangan tanya pendapatku lagi.) – Rappler.com

Sidney siang ini