• July 20, 2024
Apakah pertumbuhan ekonomi PH sebesar 6,4% berkelanjutan?

Apakah pertumbuhan ekonomi PH sebesar 6,4% berkelanjutan?

Pertumbuhan yang lebih baik dari perkiraan merupakan “kejutan” yang menyenangkan bagi banyak orang. Bagaimana pemerintah akan mempertahankannya masih harus dilihat

MANILA, Filipina – Pertumbuhan ekonomi Filipina yang lebih tinggi dari perkiraan sebesar 6,4% pada kuartal pertama meskipun ada ketidakpastian di luar negeri merupakan kejutan yang menyenangkan bagi banyak orang. Tapi apakah ini berkelanjutan?

Kinerja perekonomian tersebut merupakan yang terbaik di Asia Tenggara pada periode tersebut. Ini merupakan pertumbuhan triwulanan tertinggi yang tercatat dalam tahun non-pemilihan sejak tahun 2006, dan tertinggi kedua bagi pemerintahan Aquino.

Hal ini terutama didorong oleh kuatnya sektor jasa, didorong oleh kedatangan wisatawan, yang menghabiskan uang untuk transportasi, komunikasi, hotel, rekreasi dan rekreasi seperti spa dan layanan pribadi lainnya, kata pemerintah.

Dibandingkan dengan pertumbuhan keseluruhan yang rendah sebesar 3,9% pada tahun lalu dan di tengah lesunya pertumbuhan global, 6,4% merupakan angka yang tinggi bagi sebagian besar perusahaan.

Apakah Filipina dapat mempertahankannya atau tidak, para ekonom, analis dan pelaku pasar mempunyai pendapat yang beragam.

Ada yang mengatakan bahwa meskipun pemerintah meyakinkan masyarakat bahwa mereka akan melakukan segalanya untuk menjaga momentum tetap tinggi, gelombang krisis di Eropa akan menghantam Filipina melalui perdagangan dan investasi. Dugaan “sanksi” ekonomi yang dikenakan oleh Tiongkok atas sengketa wilayah dengan Filipina juga diperkirakan akan berdampak pada perekonomian lokal.

Namun, beberapa pihak meyakini ancaman tersebut akan diimbangi oleh faktor domestik seperti peningkatan belanja pemerintah dan kuatnya sentimen bisnis dan konsumen.

Sementara itu, sebagian besar berpendapat bahwa program Kemitraan Pemerintah-Swasta (PPP) akan memainkan peran penting dalam merangsang kegiatan ekonomi.

Krisis global dan euro

“Angka PDB kuartal pertama melampaui sebagian besar ekspektasi. Jika angka-angka tersebut benar, mengapa banyak orang Filipina yang menganggur, lebih miskin dan kelaparan?” tanya mantan Menteri Anggaran Benjamin Diokno, seorang profesor ekonomi dari Universitas Filipina.

Diokno mengatakan, akan sulit mempertahankan tingkat pertumbuhan tersebut mengingat pasar dunia saat ini sedang menyusut dan bergejolak.

Ia mencatat, konstruksi publik yang tumbuh sebesar 62,2% pada kuartal pertama dan menjadi salah satu pendorong pertumbuhan, belum benar-benar pulih. Dengan konstruksi publik yang mengalami kontraksi 37,9% pada tahun lalu, Diokno mengatakan pertumbuhan pada kuartal pertama hanya disebabkan oleh base effect.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah kenyataan bahwa konstruksi swasta “macet” dalam tiga bulan pertama. “Pembangunan swasta menyumbang sekitar 3/4 dari total pembangunan,” kata Diokno.

Sementara itu, mantan presiden Asosiasi Ekonomi Filipina Fernando Aldaba mengatakan “keberlanjutan menjadi pertanyaan karena ketidakpastian di Eropa dan perekonomian global.”

Permasalahan eksternal ini melemahkan permintaan ekspor negara tersebut, yang mengalami penurunan hampir sepanjang tahun 2011. Ekspor pulih pada bulan Januari dan Februari tahun ini, namun turun lagi pada bulan Maret. Nilai tersebut diperkirakan akan terus menurun dalam beberapa bulan mendatang, karena bahan bakunya – impor – juga menurun pada bulan Maret.

Aldaba mengatakan pertumbuhan 6,4% pada kuartal pertama merupakan sebuah “kejutan” karena ia memperkirakan pertumbuhan hanya sekitar 5%.

Sementara itu, konflik laut dengan Tiongkok, mitra dagang terbesar ke-3 Filipina dan sumber wisatawan terbesar ke-4, juga merupakan ancaman terhadap pertumbuhan.

Tiongkok telah mengeluarkan peringatan perjalanan yang memperingatkan warganya agar tidak bepergian ke Filipina. Mereka juga melarang beberapa pengiriman buah-buahan Filipina meninggalkan pelabuhannya.

Pengeluaran, pariwisata

Namun ekonom lainnya, Victor Abola dari Universitas Asia dan Pasifik, merasa optimis. Ia melihat dampak krisis zona euro hanya sedikit. Dia mengatakan jika krisis ini memburuk dan menyebar, maka hanya akan mengurangi setengah persen pertumbuhan ekonomi.

Ia juga memperkirakan pemerintah akan meluncurkan beberapa proyek infrastruktur pada semester pertama. Ia mencatat bahwa meskipun efek dasar rendah (low-base effect) meningkatkan konstruksi pada kuartal pertama, belanja infrastruktur juga merupakan beban awal.

“Pertumbuhan sebesar 5% akan mudah dicapai di kuartal mendatang. Kami memperkirakan pertumbuhan setahun penuh sebesar 5,5%. Target pemerintah mencapai pertumbuhan 5-6% cukup bisa dicapai dan bisa terlampaui,” kata Abola.

Dennis Arroyo, mantan direktur Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) yang sekarang menjadi konsultan untuk lembaga multilateral, mengatakan meskipun terjadi krisis euro dan hubungan Filipina yang tegang dengan Tiongkok, pertumbuhan setahun penuh sebesar 6% masih mungkin terjadi.

“Pendorongnya adalah kepercayaan bisnis yang kuat, peningkatan belanja publik, peningkatan pariwisata dan beberapa pemulihan ekonomi AS, seperti yang terlihat dalam tanda-tanda peningkatan di pasar perumahan.”

KPS

Setelah data pertumbuhan kuartal pertama dirilis, Arsenio Balisacan, direktur jenderal NEDA dan sekretaris perencanaan sosial-ekonomi, memperkirakan pemerintah dapat melampaui target pertumbuhan sebesar 5-6% tahun ini. “Kami ingin menjaga momentum agar mencapai 7-8%.”

Dia mengatakan bahwa mereka mengandalkan penerapan proyek infrastruktur di bawah PPP untuk meningkatkan perekonomian.

“Pemerintah tidak akan berhenti dalam upayanya mempercepat pertumbuhan. Ada ruang untuk belanja pemerintah yang lebih cepat.”

Diokno sepakat pemerintah harus mempercepat investasi infrastruktur. “Pemerintah harus meningkatkan proyek KPS dan pelaksanaan program infrastrukturnya.”

Sebanyak 22 proyek sejauh ini telah diidentifikasi berdasarkan KPS. Namun, sejak pemerintah mengumumkan program tersebut kepada investor pada tahun 2010, hanya satu Jalan Tol Daanghari South Luzon yang mendapat penghargaan.

Ada penundaan dalam proyek-proyek tersebut karena pemerintah meluangkan waktu untuk memeriksa kontrak-kontrak guna memberantas korupsi, jelas Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya.

Belanja pemerintah yang terlalu rendah akibat penundaan ini, bersama dengan penurunan ekspor, merupakan penyebab utama perlambatan pertumbuhan ekonomi secara drastis menjadi 3,9% pada tahun 2011 dari puncaknya sebesar 7,6% pada tahun 2010. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

Data Sydney