• February 23, 2024
Apakah produk dalam kemasan curah harganya lebih mahal daripada produk dalam kantong?

Apakah produk dalam kemasan curah harganya lebih mahal daripada produk dalam kantong?

MANILA, Filipina – Membeli dalam jumlah besar mungkin tidak membantu pembeli berhemat, karena perusahaan konsumen menyesuaikan kemasan untuk memenuhi pasar Filipina yang kompetitif dan unik untuk ‘tingi’, atau kantong.

“Di Filipina kami terbiasa berpikir bahwa tas besar itu ekonomis, saya rasa kami mempelajarinya dari orang Amerika. Namun berdasarkan volume, yang kemasan sachet lebih murah dibandingkan kemasan besar,” jelas Chito Macapagal, wakil presiden urusan korporat Unilever Filipina, perusahaan di balik merek-merek besar seperti Sunsilk, Lipton, Surf, Dove, Axe, dan Pond’s.

Survei Rappler di toko kelontong setempat membuktikan Macapagal benar.

Misalnya, kondisioner Sunsilk klasik yang diproduksi oleh Unilever berharga P0,36 per mililiter dalam kemasan sachet. Dalam botol yang lebih besar yaitu 180 ml, harganya P0,47 per mililiter atau sekitar 30% lebih mahal. Pelanggan yang membeli botol yang lebih besar dapat menghabiskan jumlah yang sama untuk membeli sachet dan mendapatkan kondisioner Sunsilk yang sama 30% lebih banyak.

‘Besar sekali’

“Tujuannya sebenarnya adalah untuk kelompok terbawah,” kata Macapagal, menjelaskan bahwa Unilever tidak ingin hanya melayani kelompok lapisan atas yang relatif kecil atau yang oleh para pemasar di Filipina disebut kelas ‘A’. Perusahaan ini menargetkan pasar massal yang paling signifikan, masyarakat Filipina yang berpendapatan rendah, yaitu mereka yang berada di kelas ‘D’ dan ‘E’.

“Harus lihat basisnya, masih banyak bisnis dan pasar di dalamnya. Dengan menurunkan biaya, mereka dapat membelanjakannya dan menikmatinya,” katanya.

Di negara dimana Badan Statistik dan Koordinasi Nasional mengatakan 1 dari 4 orang hidup dengan P46.14 (hampir $1) per hari, Macapagal mengatakan dampak dari tas berbiaya rendah ini “sangat kuat dan meningkatkan perekonomian.” Masyarakat dapat mencoba produk-produk berkualitas dan berbiaya tinggi sesuai kebutuhannya, tanpa harus menghemat upah sehari-hari.

Ia mengatakan, mereka melakukan “masstige”, untuk mengangkat gengsi masyarakat. “Mereka mengejar kecantikan, kebersihan dan higienitas sama seperti orang lain… masalah mereka adalah pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk membeli paket perdana.”

BESAR SEKALI.  Berkat tas, masyarakat bisa mendapatkan produk berkualitas tinggi tanpa harus berhemat berhari-hari.  Foto oleh Katherine Visconti.

Perusahaan telah beradaptasi dan mendapatkan manfaat dari kebutuhan pasar Filipina. “Mungkin 60 hingga 70% sampo dijual dalam bentuk sachet,” perkiraan Macapagal.

Ia mengatakan Tenggara merupakan wilayah yang menguntungkan bagi perusahaan. “Setengah dari pertumbuhan dunia berasal dari kawasan ini, kawasan Asia Tenggara,” ujarnya.

“Semua orang ingin wangi bersih,” dia tersenyum.

Macapagal berkata, “sebagai suatu wilayah, terdapat penjualan sampo per kapita yang lebih tinggi – dan rambut yang sangat panjang.”

Dia juga mengakui bahwa pasar sangat kompetitif, sehingga membantu menjaga harga tetap rendah. Unilever menguasai sekitar 1/3 pasar sampo sachet.

Menurut studi riset pasar besar-besaran yang dilakukan oleh Proctor & Gamble dan dikutip di Wall Street Journal“Wanita berubah-ubah dalam hal sampo. Hanya sekitar sepertiga pengguna perawatan rambut mengatakan bahwa mereka hanya menggunakan satu merek, menurut firma riset pasar Mintel International, dan sekitar setengahnya mengatakan mereka beralih di antara beberapa merek; sisanya mengatakan mereka berubah ‘terus-menerus’.”

Menanggapi hal tersebut, Macapagal mengatakan harga dan kemasan menjadi faktor penentu dalam membuat konsumen memilih kantong perusahaannya.

Mengapa membeli paket yang lebih besar?

“Ini tentang nilai yang dirasakan,” kata Macapagal, “Mengapa orang membeli Toyota versus Mercedes, keduanya akan membawa Anda ke tujuan yang Anda tuju. Kami tertarik pada kemasan. Itu membuat kami merasa bahwa kami telah melakukan peningkatan.”

Meskipun dia mengatakan bahwa untuk keluarga besar atau profesional yang sibuk, membeli dalam jumlah besar mungkin akan lebih nyaman daripada pergi ke toko setiap hari untuk membeli tas satu per satu.

Membayangkan pasar kantong yang sangat besar, konsumen yang sadar pasti memikirkan tumpukan paket foil kecil yang memenuhi tempat pembuangan sampah setempat.

Bagaimanapun, seseorang menggunakan produk Unilever 1,3 triliun kali dalam setahun menurut Macapagal.

Di sisi lain, kantong tersebut mengurangi pemborosan produk, katanya, mengutip sebuah penelitian di mana Unilever menemukan bahwa hingga 20% produk dapat terbuang dalam botol yang tidak memiliki saluran keluar yang tepat.

“Hal ini seharusnya membuat produsen seperti saya senang,” kata Macapagal, namun ia menjelaskan bahwa dalam iklim bisnis saat ini, pelanggan menuntut utang, sehingga perusahaan pun demikian.

Ia mengatakan Unilever mempelajari limbah untuk mencoba menguranginya. Melihat sampah yang berakhir di tempat pembuangan sampah, Unilever menemukan bahwa lebih dari 10% merupakan kantong plastik, sedangkan sachet, sabun, deterjen, kosmetik, dan pembungkus makanan berjumlah kurang dari 5%.

“Tekanannya semakin berat dan tinggi akhir-akhir ini. Kami mengatasinya dengan mengurangi kaliber dan ketebalan kemasan,” kata Macapagal. Ia mengatakan, kantong tipis sebenarnya lebih mudah terurai dibandingkan plastik keras yang digunakan dalam botol.

Unilever mengumpulkan tas-tas tersebut dan mengubahnya menjadi bahan untuk membangun jalan, katanya. Di dalam pabriknya, Unilever dapat membakar kantong-kantong tersebut pada suhu yang cukup tinggi sehingga kantong-kantong tersebut segera terurai menjadi bahan-bahan utama, termasuk polietilen, untuk bahan bakar tungku produksi.

Kesalahan yang masih tersisa adalah mendapatkan kantongnya. Sulit meyakinkan para pemulung untuk mengumpulkan bungkusan kecil bekas ketika plastik keras, botol, kaleng alumunium, dan kabel semuanya dibeli di toko barang rongsokan dengan harga yang jauh lebih menarik.

Unilever mendukung program percontohan untuk mengumpulkan tas dari rumah dan sekolah sebelum mencapai tempat pembuangan sampah, katanya.

Ia menambahkan, Unilever tidak hanya akan mengumpulkan tasnya sendiri, tapi tas milik setiap perusahaan, karena konsumen tidak peduli dari perusahaan mana paket tersebut berasal.

Diakuinya, “tantangannya sekarang adalah untuk meningkatkannya hingga 100 kali lipat, kita tidak bisa melakukannya sendirian.”

Dia berharap dapat memanfaatkan media sosial untuk meningkatkan partisipasi dan kesadaran. “Ada begitu banyak hal yang perlu dilakukan untuk menyampaikan berita kepada setiap warga negara,” kata Macapagal. Ia menunjukkan bahwa hal-hal kecil, seperti tas, dapat menimbulkan masalah, namun tindakan kecil dapat membantu.

“Kami memiliki satu agenda yang sangat serius, pertumbuhan. Ceritakan tentang satu perusahaan yang tidak ingin berkembang? Kami ingin melipatgandakan ukuran bisnis kami, namun pertumbuhan dengan cara apa pun tidak akan bisa berjalan dengan baik, terutama bagi lingkungan.” – Rappler.com

Pengeluaran Sydney