• July 17, 2024
Apakah Recto menginginkan harga tembakau yang lebih rendah?

Apakah Recto menginginkan harga tembakau yang lebih rendah?

MANILA, Filipina – Para pendukung rancangan undang-undang pajak dosa memperkirakan peraturan tersebut akan lebih dipermudah ketika Senat mengeluarkan laporan komite mengenai rancangan undang-undang tersebut pada bulan Oktober.

Menteri Kesehatan Enrique Ona dan Menteri Keuangan Cesar Purisima bertemu dengan ketua komite Senat Ralph Recto pada tanggal 18 September dalam upaya untuk meyakinkan dia tentang manfaat RUU tersebut, sebuah sumber mengatakan kepada sebuah organisasi yang bekerja dengan departemen keuangan dan kesehatan. sedang mendesak untuk RUU tersebut, kata Rappler.

Namun Recto, yang sebelumnya menyatakan keberatannya mengenai “tingginya” pajak yang dikenakan terutama pada tembakau, tampaknya tidak yakin.

Recto dilaporkan menginginkan sistem cukai rokok 3 tingkat, mengurangi sistem cukai 2 tingkat yang diatur dalam RUU yang disahkan DPR pada bulan Juni.

Selain itu, Recto juga tampaknya ingin tarif yang lebih rendah diberlakukan pada level tersebut. Tingkatan tersebut – untuk rokok harga rendah, harga menengah dan harga tinggi – akan memiliki tarif pajak sebesar P3.50, P8.50 dan P12.50, kata sumber tersebut. Tarif tersebut mendekati apa yang diatur dalam RUU yang diajukan oleh Perwakilan Victor Ortega dari provinsi penghasil tembakau La Union ke DPR sebelumnya.

Namun, tidak ada informasi mengenai struktur pajak untuk produk alkohol.

Ditulis oleh Perwakilan Cavite, Jun Abaya, RUU DPR 5727 yang disetujui berupaya untuk meningkatkan pendapatan tambahan setidaknya P31 miliar dari sistem pajak 2 tingkat untuk tembakau (dengan tarif pajak P22 dan P30) dan tingkat 2 dan 3 untuk minuman fermentasi dan roh sulingan. RUU tersebut adalah versi yang lebih sederhana dari RUU yang awalnya diajukan oleh Abaya yang berupaya mengumpulkan P60 miliar.

Di Senat, Senator Miriam Defensor-Santiago mengajukan RUU yang memuat ketentuan yang sama dengan RUU Abaya asli di DPR.

Pendapatan tambahan dari pajak dosa akan digunakan untuk mendanai program layanan kesehatan universal pemerintah Aquino dan membantu petani tembakau beralih ke tanaman alternatif yang layak.

Senat mengadakan dengar pendapat publik keempat dan mungkin terakhir mengenai tindakan tersebut pada hari Kamis, 20 September.

Tidak meyakinkan

Ditanya di sela-sela sidang apa isi laporan komite Senat, Recto berkata: “Kami tidak bisa mengatakannya. Kita lihat saja nanti.”

Ia mengaku masih menunggu data tambahan dari pejabat keuangan dan anggaran. “Kami masih perlu mempelajari datanya.”

Dia mengatakan yang hampir pasti adalah bahwa mereka dapat mengenakan tarif pajak tertentu, namun hal itu akan “meniru” sistem pajak ad valorem. Pajak ad valorem didasarkan pada harga atau nilai produk, sedangkan pajak spesifik ditetapkan berapa pun harganya.

“Ada usulan kembali ke ad valorem. Panitia sedang mempelajarinya. Kemungkinan besar akan ada tarif tertentu. Tapi jika kami bisa meniru ad valorem – jika memungkinkan – kami akan mencoba melakukannya, karena itu harus adil.”

Dia menambahkan, “milikku hanyalah sebuah rekomendasi. AkuPanitia masih memperdebatkannya. Inilah indahnya demokrasi. Transparan perdebatan di Senat. Rekan-rekan saya akan memeriksa apakah yang saya lakukan itu benar atau salah dan saya yakin tidak semua yang saya lakukan itu benar, jadi ada proses koreksinya. Dan jika kebijaksanaan kolektif Senat, kita masih punya bicam memiliki kebijaksanaan kolektif Kongres.”

(Panitia masih akan memperdebatkannya. Itu hanya rekomendasi saya. Inilah indahnya demokrasi. Perdebatan di Senat transparan. Rekan-rekan saya akan terus mengawasi apakah yang saya lakukan benar atau salah. Saya tidak tahu semuanya. Saya benar, makanya kita punya waktu untuk amandemen. Kalau kebijaksanaan kolektif Senat salah, kita masih punya bicam (komite bikameral) untuk kebijaksanaan kolektif Kongres.)

Apakah dia yakin dengan argumen yang disampaikan oleh pejabat keuangan dan kesehatan, dia mengatakan “tidak, bukan hook, line, dan sinker.”

Disiram

Dalam sidang Senat hari Kamis, Recto mengemukakan bahwa pengenceran RUU DPR terutama disebabkan oleh perubahan pajak alkohol.

Ia mengatakan bahwa RUU Abaya yang asli bertujuan untuk mengumpulkan P30 miliar dari tembakau dan P30 lagi dari alkohol. Namun, dalam versi DPR yang disetujui, pendapatan dari tembakau sedikit berubah menjadi P27 miliar, sedangkan pendapatan dari alkohol turun secara signifikan menjadi hanya P4 miliar, ujarnya.

“Kami bertanya-tanya mengapa dalam struktur yang disampaikan kepada DOF (Keuangan) seharusnya setengah?”

Berbicara kepada senator, salah satu tamu sidang, Profesor Ekonomi Universitas Filipina Solita “Winnie” Monsod mengatakan: “Saya pikir itu adalah pertanyaan retoris, bukan? Anda tahu mengapa.”

Recto menjawab, “Saya punya ide, tapi ini masalah politik.”

Monsod kemudian mengungkapkan, “alasannya adalah karena Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC) juga merupakan bagian dari (kelompok) San Miguel. Saya pikir hal ini harus dilakukan secara terbuka.”

Abaya sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa suara dari NPC sangat penting dalam meloloskan RUU pajak dosa di DPR. NPC adalah partai politik pengusaha Eduardo “Danding” Cojuangco Jr., ketua dan mantan pemegang saham utama konglomerat terdiversifikasi dan pembuat minuman beralkohol San Miguel. (Baca laporannya: Pajak rokok yang lebih tinggi: janji yang dikompromikan?)

Diakui Recto, “di sini banyak sekali pelobi. Kami punya tembakau dan alkohol, juga pemerintah dan kelompok masyarakat sipil.”

Di antara isu-isu lain yang dibahas dalam sidang tersebut adalah pengecualian pendapatan berdasarkan undang-undang pajak yang berlaku di negara tersebut – Undang-undang Republik 7171, 8240 dan 9324.

Recto mengatakan pencairan pendapatan tambahan yang dihasilkan dari undang-undang tersebut tertunda.

“Kami menjanjikan pendapatan tambahan berdasarkan undang-undang baru, tapi jaminan apa yang kami miliki bahwa pendapatan tersebut akan dicairkan?”

Saya berharap ketika kita menaikkan pajak dan mengatakan kita akan membelanjakannya dengan cara ini, kita akan menepati janji kita.

Penyerahan gol

Recto mengatakan mereka bermaksud menyerahkan laporan komite tersebut ke sidang pleno Senat untuk dibahas pada pekan tanggal 8 Oktober. Senat akan melanjutkan sidangnya hari itu setelah istirahat dua minggu yang dimulai pada 22 September.

“Target kami tanggal 8 Oktober, minggu itu, 8, 9, atau 10 Oktober. Sejauh ini kami berada di jalur yang tepat selama semua pengajuan dilakukan.”

Dalam audiensi tersebut, para aktivis kesehatan kembali menyampaikan kepada publik manfaat dari kenaikan tarif pajak tembakau, termasuk perkiraan pengurangan beban ekonomi akibat merokok.

“Bisakah Anda, DOF dan DOH, memberi saya data yang sama mengenai alkohol? Saya menghargai presentasi Anda, tetapi bisakah kita melakukan hal yang sama untuk minuman keras yang difermentasi dan minuman beralkohol sulingan?” tanya Rekto.

Recto mengatakan persidangan ini “mudah-mudahan” yang terakhir. “Kami berharap kelompok kerja teknis (dapat mulai menyiapkan laporan). Itu sebabnya mereka harus menyerahkan dokumen yang kami butuhkan sehingga kami dapat membuat keputusan dan rekomendasi yang cerdas.” – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Sdy pools