• April 23, 2024
Apakah Tiongkok mendemokratisasi politik pembangunan internasional?

Apakah Tiongkok mendemokratisasi politik pembangunan internasional?

Negara-negara berkembang yang memiliki kenangan kolonial yang mendalam kini lebih mengandalkan Tiongkok daripada Amerika Serikat untuk mendapatkan bantuan dan pertumbuhan

Dengan menggunakan langkah-langkah ekonomi liberal murni, Tiongkok mengangkat 650 juta orang keluar dari kemiskinan dan menjadi negara dengan perekonomian terbesar kedua hanya dalam waktu 30 tahun. Kebangkitan mereka mewakili 60% upaya dunia untuk mengentaskan kemiskinan selama ini. Ini adalah rekor yang belum pernah dicapai oleh negara lain yang menggunakan kapitalisme demokratis dalam pengentasan kemiskinan dan pertumbuhan.

Secara intuitif, pencapaian-pencapaian ini meningkatkan prospek Tiongkok untuk menjadi negara non-Barat dan “non-maju” pertama yang paling dominan di era modern, sehingga membuat semua orang mengacu pada “Konsensus Beijing”.

Pembangunan Tiongkok secara umum dipahami sebagai ‘ekonomi liberal dengan politik tidak liberal’. Banyak yang berpendapat bahwa Tiongkok tidak pernah memiliki “ekonomi liberal” dan penulis ini memiliki pandangan yang sama. Jika ada satu hal yang disepakati oleh para sarjana, hal tersebut adalah bahwa Tiongkok mempunyai politik yang “non-liberal”. “Konsensus Beijing” yang dikemukakan Joshua Ramo lebih menarik karena tatanan politik Tiongkok – sebagai negara “otoriter” – telah mencapai perkembangan, sedangkan negara demokrasi seperti Filipina belum mencapainya. Kata keterangan otoriter tentu saja digunakan secara merendahkan, namun dr. Francis Fukuyama lebih suka menyebutnya sebagai “otoritarianisme responsif”.

Sulit untuk mengapresiasi “non-demokrasi” jika budaya unik yang mendasari masyarakat Asia diabaikan. Di Tiongkok, seperti halnya banyak rezim di Asia Timur seperti Jepang atau Korea Selatan, perbedaannya terletak pada penghormatan mendalam terhadap kolektivisme, penghormatan mendalam terhadap hierarki, otoritas, dan kepatuhan, bukan individualisme atau oposisi. Ketika ditransplantasikan ke dalam konteks negara-masyarakat, negara di Barat dipandang sebagai penyusup yang tidak diinginkan, sementara di Tiongkok dan di banyak wilayah Asia, negara, sebagaimana dikatakan Martin Jacques, sebagian besar merupakan “bagian dari keluarga”.

Tantangan untuk membela non-demokrasi berkurang ketika kita mempertimbangkan keberhasilan Partai Komunis Tiongkok dalam mewujudkan pembangunan. Mengapa Partai Komunis Tiongkok melakukan pembangunan? Dan mengapa negara-negara kapitalis demokratis tidak bisa melakukan hal ini? Beban pembuktian dan pembelaan teoretis segera beralih ke mereka yang membela hubungan yang saling melengkapi antara demokrasi dan pembangunan.

Apakah Tiongkok adalah Serigala Besar yang Jahat?

TERBANG KEBANGGAAN.  Bendera Tiongkok berkibar di Aula Besar Rakyat di Beijing pada 13 November 2012. AFP/Mark Ralston

Ironisnya, meskipun Amerika Serikat demokratis di dalam negeri, namun di luar negeri tampaknya tidak demokratis. Ironisnya, Tiongkok terlihat melakukan demokratisasi terhadap lembaga-lembaga “liberal” pascaperang yang dipimpin AS, namun di dalam negeri mereka bersikap “tidak demokratis”. Perdebatan mengenai apakah Tiongkok akan menjadi “negara revisionis” masih jauh dari selesai, namun ada tanda-tanda bahwa Tiongkok mungkin memang akan menjadi negara revisionis.

Kemajuan besar dalam konsolidasi pemerintahan demokratis pada abad ke-20 dan ke-21, yang khususnya mencapai puncaknya pada “akhir” Perang Dingin, dipandang telah diremehkan di negara-negara berkembang. Bantuan, pinjaman, dan investasinya tanpa pedoman ideologi apa pun menjadikan Tiongkok sebagai mitra komersial dan politik yang layak.

Mengingat adanya pilihan antara bantuan dari Amerika Serikat atau negara lain yang memberikan persyaratan, negara-negara lebih memilih memperolehnya dari sumber yang tidak memaksa mereka untuk meninggalkan kedaulatan Westphalia. Negara-negara berkembang yang memiliki kenangan kolonial yang mengakar kini semakin mengandalkan Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat untuk mendapatkan bantuan dan pertumbuhan.

Sejumlah besar uang dari berbagai perusahaan milik negara dan yang disponsori Tiongkok seperti China Development Bank, Industrial and Commercial Bank of China (ICBC; sekarang menjadi perusahaan milik negara terbesar di dunia pada tahun 2013 mengungguli Exxon Mobil menurut Forbes) dan entitas lain terutama perusahaan energi Tiongkok seperti China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) dan China National Petroleum Corporation (CNPC), dibuang ke negara-negara berkembang khususnya di Afrika.

Upaya Tiongkok untuk membantu negara-negara ini secara finansial tanpa resep ideologis apa pun untuk demokrasi atau kapitalisme jenis tertentu meningkatkan “soft power” di negara-negara tersebut.

Kapitalisme demokratis AS yang berpikir keras dan bersikeras bahwa modelnya bersifat universal tidak ada artinya jika dibandingkan dengan proklamasi Tiongkok bahwa modelnya tidak dapat dilaksanakan dan bahwa mereka menghormati penentuan nasib sendiri negara. Kepercayaan terhadap pembangunan endogen meningkatkan pluralitas dalam kehidupan politik internasional. Hal ini menempatkan Tiongkok di garis depan dalam reformasi modernitas dan globalisasi yang dipimpin Barat saat ini.

Semakin Tiongkok melakukan hal ini, maka Tiongkok akan semakin mendemokratisasi tindakan politik pembangunan internasional. Terlepas dari perilaku Tiongkok dalam sengketa wilayah dengan Filipina dan Jepang serta sedikitnya bantuan yang diberikan setelah topan Haiyan yang menghancurkan sebagian wilayah Filipina, “sisi lain” Tiongkok ini – “pembangunan damai” dan “kebangkitan damai” – dan khususnya melawan rekor Amerika pada akhir abad ke-20, merupakan tantangan besar terhadap tatanan dunia yang ada.

Cara yang berguna untuk memahami retorika mengenai politik internasional ini adalah dengan membedakan antara pandangan Tiongkok tentang “sentralitas” dan pandangan Barat tentang “universalitas”.

Tiongkok memandang dirinya sebagai pusat dunia dan tidak akan menyambut penjajah kecuali negara tersebut memberikan penghormatan. Pandangan batin ini mengkonstruksi sifat non-ekspansionis Tiongkok yang mungkin menjelaskan mengapa Tiongkok tidak pernah menginvasi negara mana pun selama peradabannya. Beberapa sarjana menyebutnya sebagai “sistem upeti” dan pandangan Sinosentris tentang dunia ini telah ada sejak lahirnya peradaban yang mendahului banyak peradaban Barat.

Di sisi lain, universalitas Barat memandang masyarakat “barbar” memerlukan reformasi. Karena mereka memandang dirinya sebagai kebaikan universal, maka mereka mencari jalan masuk ke dalam masyarakat bahkan dengan paksaan. Dikotomi sentralitas-universalitas ini, meminjam perbedaan yang dibuat oleh ilmuwan politik lulusan AS dan Fudan serta pemodal ventura yang berbasis di Shanghai, Eric X. Li, dapat membantu kita menyederhanakan pemahaman kita tentang Tiongkok.

Mereka yang pada dasarnya adalah kaum demokrat, meskipun tidak menyukai betapa Tiongkok tidak demokratis dalam negeri, mungkin akan memuji fakta bahwa kemitraan komersial Tiongkok, yang pada akhirnya mendorong pertumbuhan, memberdayakan negara-negara ini untuk membela diri melawan kemajuan sepihak Amerika Serikat.

Beberapa poin akhir dapat ditambahkan. Pinjaman kebijakan memang berguna, namun teori, kebijakan dan praktik pembangunan endogen dan pembangunan masyarakat adat sangatlah penting. Jelas bahwa kapitalisme demokratis bukanlah satu-satunya jalan menuju pembangunan, sehingga harus bersikap kritis terhadap segala sesuatu yang ditentukan dan dilakukan dari luar. Pada akhirnya, penolakan untuk memainkan permainan globalisasi dalam istilah Barat dapat mencapai hal ini dan melihat contoh dari Tiongkok, hal ini mungkin terjadi. – Rappler.com

Penulis adalah seorang pria berusia 23 tahun yang sedang mengejar gelar Doktor Filsafat dalam Politik Internasional di Fakultas Hubungan Internasional dan Hubungan Masyarakat Universitas Fudan di Shanghai dengan penghargaan beasiswa penuh dari pemerintah Tiongkok.

Togel Hongkong Hari Ini