• June 21, 2024
Apakah Uber salah menyajikan data untuk mendukung keselamatan berkendara?

Apakah Uber salah menyajikan data untuk mendukung keselamatan berkendara?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Uber dilaporkan menghapus postingan blog data sebelumnya tentang korelasi palsu antara penggunaan Uber di area prostitusi, alkohol, pencurian, dan perampokan di San Francisco

MANILA, Filipina – Seorang profesor komunikasi menuntut layanan berbagi mobil Uber karena diduga salah mengartikan data untuk mendukung keselamatan perjalanan Uber di daerah berbahaya di San Francisco – dan kemudian mengambil jabatan tersebut.

Gina Neff, seorang profesor komunikasi di Universitas Washington dan Sekolah Kebijakan Publik di Universitas Eropa Tengah di Budapest, mengatakan Senin, 24 November, bahwa Entri Blog Data Uber – Sekarang Dihapus – telah diarsipkan berjudul “Bagaimana pengetahuan lokasi kejahatan merupakan proksi dari permintaan Uber.”

Namun, alamat web asli menunjuk ke kemungkinan judul lain: “Bagaimana Prostitusi dan Alkohol Membuat Uber Lebih Baik.”

Dalam tweetnya, Neff menyebut postingan blog tersebut palsu, karena menunjukkan “korelasi antara prostitusi dan menunggang kuda”.

A Laporan VentureBeat menjelaskan bahwa tim data Uber “melihat dengan hati-hati bagaimana data perjalanan Uber digabungkan dengan statistik kejahatan lokal,” menggunakan Peta Kejahatan di San Francisco untuk menentukan kapan dan di mana permintaan akan perjalanan Uber kemungkinan besar akan terjadi.

Temuan Uber, menurut postingan mereka: “Wilayah San Francisco yang paling banyak mengalami prostitusi, alkohol, pencurian, dan perampokan juga memiliki jumlah pengguna Uber terbanyak. Aman, orang Uber!”

Menyusul klaim ini, tim data Uber merasa keberatan dengan adanya peningkatan penangkapan prostitusi di San Francisco dan Oakland tampaknya terjadi pada hari Rabu kedua setiap bulan. Alasan mereka adalah karena Jaminan Sosial dan pemeriksaan kesejahteraan yang tiba pada hari Rabu kedua, ketiga, dan keempat setiap bulan.

Neff menambahkan dalam sebuah tweet, “Kesalahan Uber mana yang paling menyinggung perasaan saya: misogini, kecerobohan dengan data pengguna, atau korelasi palsu yang menyamar sebagai #bigdata? #Tidak bisa memutuskan.”

Neff mengatakan dia mulai memeriksa arsip Uber setelah mendengar tentang postingan lain yang dilaporkan hilang, berjudul “Rides of Glory”, yang tampaknya melacak kemungkinan one-night stand dilakukan dengan bantuan Uber.

Marketplace.org simpulkan dan katakan bahwa pemeriksaan data penumpang mereka – urutkan untuk orang-orang yang naik Uber antara jam 22.00 dan 04.00 pada hari Jumat atau Sabtu dan kemudian naik lagi dengan Uber 4 hingga 6 jam kemudian dari sekitar titik pengantaran malam sebelumnya – menunjuk pada potensi terjadinya one night stand dan difasilitasi oleh Uber.

Uber mendapat kecaman dalam beberapa pekan terakhir setelah laporan dari salah satu pengemudinya menyatakan bahwa Uber sedang menyelidiki jurnalis untuk melawan pemberitaan negatif, dan pengemudi Uber lainnya sedang diselidiki karena pelanggaran privasi setelah diduga mengakses data perjalanan Uber pribadi yang diperoleh jurnalis tanpa izin jurnalis tersebut. . – Rappler.com


Togel Sydney