• June 21, 2024
Aquino lain yang menjabat?

Aquino lain yang menjabat?

MANILA, Filipina – Bam Aquino, adik sepupu Presiden Benigno Aquino III, berencana mencalonkan diri sebagai senator pada pemilu 2013.

Bam – yang nama keduanya juga Benigno – masuk dalam daftar calon senator dari Partai Liberal yang berkuasa.

Semuanya dimulai 6 bulan yang lalu ketika calon senator tersebut mengatakan bahwa dia mulai memikirkan gagasan tersebut tetapi secara serius mempertimbangkannya setelah mendapat dorongan dari Senator Kiko Pangilinan dan Ketua Gawad Kalinga Tony Meloto.

Dia mengatakan dia kemudian meminta pendapat keluarga, teman, dan tunangannya dan akhirnya memutuskan untuk mencalonkan diri, setelah itu dia berbicara dengan presiden.

“Dia sangat terbuka terhadap hal itu,” kata Bam tentang reaksi sepupunya. “Dia berkata: ‘Hidup ini sulit. Tapi jika Anda sudah memutuskan untuk mengabdi, mengapa tidak?’ Tapi dia juga bilang ada proses yang perlu dilakukan,” imbuhnya dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Bam mengatakan dia mendapat “dukungan penuh” dari keluarga Aquino dan berencana mencalonkan diri untuk memberikan “darah muda” dan “ide-ide baru” kepada Senat.

Jika Bam masuk dalam daftar senator terakhir Partai Liberal, ia akan menjadi kandidat termuda pada usia 35 tahun, usia minimum yang disyaratkan untuk mencalonkan diri sebagai senator.

Dia baru berusia 8 tahun ketika Revolusi Kekuatan Rakyat pada tahun 1986 menggulingkan Presiden Ferdinand Marcos dan mengangkat bibinya, Presiden Corazon Aquino, ke dalam kekuasaan.

Namanya Aquino

Keputusan Bam untuk mencalonkan diri mendapat reaksi keras dari para kritikus.

Menurut kelompok kiri Anakbayan, rencana pencalonan Bam Aquino di Senat mencerminkan “politik dinasti yang didorong oleh KKK dan tradisional yang berlaku di bawah pemerintahan saat ini.” Kelompok tersebut juga mengatakan bahwa keputusan Bam mencalonkan diri sebagai presiden merupakan upaya untuk merebut kembali Hacienda Luisita.

Bam membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa dia tidak mempunyai kepentingan finansial atas tanah milik keluarga Cojuangco – keluarga ibu presiden – dan bukan milik keluarga Aquino.

Mantan ketua Komisi Pemuda Nasional (NYC) ini menambahkan bahwa keluarga Aquino tidak memiliki sejarah bekerja sama demi kepentingan pribadi dan bahkan diketahui sering berdebat satu sama lain dalam hal politik.

Terjunnya Bam ke dunia politik mengikuti garis panjang Aquino yang pernah menjabat di kantor publik.

Dia adalah putra Paul Aquino, adik bungsu dari martir Benigno Aquino “Ninoy” Aquino Jr, yang menurut Bam “lebih suka berada di belakang”. Bam juga mengikuti jejak bibi dan pamannya, mantan senator Tessie Aquino-Oreta dan Agapito “Butz” Aquino dan mantan anggota Parlemen Tarlac Hermie Aquino, serta ibu presiden, mendiang Presiden Corazon Aquino.

Kris, saudara perempuan Presiden yang berusia 41 tahun, juga berencana mencalonkan diri pada tahun 2016, di akhir masa jabatan kakaknya.

Namun, aset terbesarnya mungkin adalah ayahnya sendiri, yang menjabat sebagai ahli strategi kampanye untuk Presiden Cory Aquino, Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, dan mendiang Ketua DPR Ramon Mitra Jr., yang kalah dalam pencalonan presiden pada tahun 1992.

Bam mengakui ayahnya akan berperan dalam kampanyenya untuk menjadi senator, jika ia terpilih.

“Dia adalah seorang penasihat,” kata Bam kepada Rappler melalui pesan teks. “Tim yang dibentuk terdiri dari para pemimpin muda dan profesional muda yang pernah bekerja dengan saya di NYC dan perusahaan sosial.”

Oportunis?

Kritikus mengkritik Bam karena pemilihan waktu yang tepat, menuduhnya menggunakan nama Aquino dan jabatan presiden sepupunya untuk mendukung pencalonannya.

Bam mengatakan menjadi seorang Aquino akan membantu peluangnya, namun berpendapat bahwa nama keluarganya bisa merugikan sama seperti membantu peluangnya.

“Tentu ini saat yang tepat kalau presiden adalah sepupu saya, siapa pun akan bilang itu nilai plus, tapi di saat yang sama dia punya kritik, jadi orang-orang yang mengkritiknya juga akan menjadi pengkritik saya,” ujarnya.

Peringkat Aquino telah merosot sedikit dalam dua tahun masa jabatannya sebagai presiden, namun ia masih menikmati popularitas yang luas. Sebagian besar sepakat bahwa kedua masa jabatannya sejauh ini sudah baik, namun masih perlu perbaikan.

Dia belum mengomentari pencalonan sepupunya sebagai senator.

Latar belakang non-politik

Salah satu kritik terbesar yang dihadapi Bam adalah kurangnya pengalamannya.

Selama 6 tahun terakhir, Bam menghabiskan waktunya di wirausaha sosial membangun Hapinoy, sebuah program pengembangan wirausaha mikro dengan layanan lengkap yang berfokus pada membantu dan melatih pemilik toko sari-sari di seluruh negeri.

Namun, Bam berpendapat bahwa pekerjaannya dengan Hapinoy dan masyarakat miskin memberinya cukup pengalaman untuk menjadi senator, dan bahwa ia dapat memberikan kontribusi lain kepada Senat, terutama di usianya yang masih muda.

“Kami tentu ingin melihat berbagai jenis individu di Senat,” katanya, sambil menekankan bahwa Senat terbuka untuk berbagai jenis pekerjaan dan usia yang berbeda karena suatu alasan.

Bam membela optimismenya dengan mengatakan bahwa itu adalah bagian dari penawaran uniknya, atau, dia sendiri mengakuinya, mungkin lahir dari “kenaifan”.

Meskipun ia mengakui bahwa Filipina belum pernah mengadakan pemungutan suara kaum muda di masa lalu dan bahwa masyarakat Filipina pada umumnya memilih berdasarkan status sosial ekonomi dan bukan berdasarkan usia, ia menegaskan bahwa hal ini tidak berarti bahwa pemungutan suara kaum muda tidak ada atau tidak ada kemauan.

Mungkin yang dibutuhkan dan ditunggu-tunggu oleh kaum muda adalah calon yang bisa mereka dukung.

Senator Pangilinan, yang memuji Bam karena membantunya memutuskan untuk mencalonkan diri, menyampaikan harapan senator tersebut di Twitter.

“Memiliki Bam sebagai pemimpin pemuda dan mahasiswa merupakan nilai tambah yang besar… 90% pemilih berusia di bawah 50 tahun,” tulisnya pada Senin, 2 Juli. “Kita membutuhkan pemimpin-pemimpin muda di Senat yang akan mewakili generasi masa depan rakyat Filipina yang haus akan kemajuan dan perubahan sejati.” – Rappler.com


Lebih lanjut dari liputan Rappler mengenai pemilu Filipina tahun 2013:

Keluaran Sidney