• June 12, 2024
Aquino memerintahkan DOJ untuk membangun kasus vs kartel bawang putih

Aquino memerintahkan DOJ untuk membangun kasus vs kartel bawang putih

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perhatian Malacañang beralih ke bawang putih ketika harganya mencapai titik tertinggi P287 per kg pada bulan Juni 2014 – peningkatan sebesar 74% dalam periode satu tahun

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III telah menginstruksikan Departemen Kehakiman (DOJ) untuk mengajukan kasus terhadap kartel yang bertanggung jawab atas kenaikan harga bawang putih pada pertengahan tahun 2014.

Dalam pidatonya yang dibacakan oleh Menteri Kehakiman Leila De Lima pada Konferensi Persaingan Nasional ke-1 pada Selasa, 9 Desember, Aquino mengatakan Kantor Persaingan Usaha DOJ (DOJ-OFC) bertanggung jawab untuk menyelidiki peningkatan 74% bawang putih di Filipina mulai Juni 2013. hingga Juni 2014.

Aquino tidak dapat menghadiri konferensi tersebut karena merasa “sakit”, kata wakil juru bicara presiden, Abigail Valte.

Harga bawang putih menarik perhatian Malacañang ketika mencapai puncaknya pada P287 ($6,45) per kilogram pada bulan Juni 2014 – peningkatan sebesar 74% dalam periode satu tahun dan kenaikan lebih dari 100% dari harga rata-rata.

Sekitar 73% kebutuhan bawang putih dipenuhi dari impor, sedangkan 27% sisanya berasal dari lokal.

DOJ-OFC menemukan bahwa peningkatan drastis harga bawang putih dapat disebabkan oleh satu kelompok yang menerima izin impor, sehingga mereka dapat menentukan pasokan dan harga bawang putih.

Laporan awal menjelaskan lebih banyak transaksi anomali, dan berdasarkan temuan mereka, Aquino memerintahkan DOJ untuk mengembangkan kasus terhadap kartel tersebut.

“Kami berharap tuntutan akan diajukan lebih cepat,” tulis De Lima.

Pada bulan September, DOJ mengatakan dalam laporan setebal 32 halaman bahwa sebuah “kartel” yang diduga dikendalikan oleh 4 orang, bekerja sama dengan pejabat dari Departemen Pertanian dan Biro Industri Tanaman (BPI), berada di balik kenaikan harga bawang putih yang “mengejutkan”. di Metro Manila.

“Ini adalah praktik dan sistem menyimpang yang ingin kami hapuskan. Orang-orang seperti inilah yang ingin kami tangkap dan minta pertanggungjawaban karena telah mengambil keuntungan dari orang-orang Filipina yang baik dan pekerja keras,” kata Presiden.

Perlindungan kepentingan masyarakat, khususnya perlindungan hak-hak konsumen, paling baik dilakukan melalui kebijakan persaingan.

“Persaingan yang sehat di pasar memastikan bahwa perusahaan terus mencari cara untuk meningkatkan produk dan layanan mereka untuk mendapatkan keunggulan dibandingkan pesaing mereka,” kata presiden, seraya menambahkan bahwa tidak ada sektor yang boleh lepas dari pengawasan pemerintah.

DOJ-OFC, yang dibentuk pada tahun 2011, telah memikul tanggung jawab penuh ini, kata Aquino.

Hingga saat ini, pihaknya telah menerima 31 kasus; 12 kasus terhitung sudah terselesaikan, sedangkan 19 kasus masih menjalani proses investigasi yang diperlukan.

“…Dan saya berharap Anda dapat melipatgandakan upaya Anda dan menyelesaikan masalah ini secepat mungkin,” kata Presiden. – Rappler.com

$1 = P44,52