• April 20, 2024
Aquino ‘mencari’ ketua PNP yang baru

Aquino ‘mencari’ ketua PNP yang baru

MANILA, Filipina – “Dengan atau tanpa” kesulitan yang dihadapi Direktur Jenderal Kepolisian Nasional Filipina Alan Purisima saat ini, Presiden Benigno Aquino III sudah mencari kandidat yang mungkin untuk memimpin kepolisian yang berkekuatan 150.000 orang.

Dalam sebuah wawancara dengan media di Busan, Korea Selatan, pada hari Jumat, 12 Desember, Aquino mengatakan bahwa ia memilih kandidat begitu awal bukan karena kontroversi yang terjadi pada Purisima, namun karena dua pejabat tinggi PNP – Purisima dan Pejabat yang Bertanggung Jawab, Wakil Direktur Jenderal Leonardo Espina – akan pensiun tahun depan.

Pernyataan itu disampaikan Presiden ketika ditanya apakah ia memikirkan orang lain untuk mengambil alih PNP di tengah tuduhan korupsi terhadap Purisima.

“Jenderal Espina… tidak akan bertugas lebih lama lagi. Dan Jenderal Purisima akan mencapai 56 pada tahun 2015. Jadi, dengan atau tanpa masalah ini, kami melihat (para kandidat). Kami melihat rekam jejak semua pesaing ,” katanya dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris.

Espina akan pensiun pada bulan Juli 2015 dan Purisima pada bulan November 2015. Purisima berada di bawah penangguhan preventif selama 6 bulan yang berasal dari dugaan perjanjian Badan Dokumenter WERFAST (WERFAST) yang anomali pada tahun 2011.

Masih bungkam dalam masalah kepercayaan

Presiden menolak berkomentar apakah perintah ombudsman untuk menunda Purisima telah merusak kepercayaannya terhadap ketua PNP tersebut. Dia bilang dia tidak ingin disalahpahami.

“Saya punya… briefing paper setebal 3 halaman, bagaimana detail kasusnya. Dan saya enggan berkomentar. Saya yakin ada yang bilang saya mendukung Dirjen Purisima atau saya percaya pada Dirjen Purisima. hilang,” katanya.

Aquino dan Purisima memiliki sejarah panjang, dari pemerintahan ibunya, mendiang Presiden Corazon Aquino. Purisima, yang saat itu menjadi anggota Kelompok Keamanan Presiden (PSG), ditugaskan sebagai asisten keamanan putra tunggal presiden.

Dalam wawancara dengan media, Aquino mengatakan “intinya” adalah bahwa Purisima harus menyerahkan dirinya pada proses tersebut, mengikuti perintah Ombudsman, namun ketua PNP juga memiliki “hak untuk membela diri”. Sama seperti orang lain, hak-haknya “juga harus dilindungi”.

Presiden mengatakan bahwa Purisima akan berargumen bahwa perannya dalam kesepakatan pengiriman izin senjata hanya bersifat “menteri” dan bahwa dia bukanlah orang yang pertama kali mengakreditasi perusahaan tersebut.

Pada tanggal 5 Desember, Purisima mengajukan mosi ke Pengadilan Tinggi untuk mengeluarkan Perintah Penahanan Sementara (TRO) yang bertentangan dengan perintah penangguhan Ombudsman. (BACA: Pembelaan Purisima dalam Penangguhan TRO: Doktrin Arias)

Dalam hal ini, Aquino mengatakan ia mencoba melihat masalah ini “dari gambaran keseluruhan”. – Rappler.com

Keluaran Sydney