• June 21, 2024
Aquino mengangkat panglima Angkatan Laut baru di tengah ketegangan maritim

Aquino mengangkat panglima Angkatan Laut baru di tengah ketegangan maritim

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III menekankan semakin pentingnya peran Angkatan Laut saat ia memimpin upacara pergantian Panglima Angkatan Laut yang baru, Jesus Millan.

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III menyambut kepala baru yang akan memimpin angkatan laut di tengah kekhawatiran keamanan dan ancaman terhadap wilayah maritim negaranya selama seminggu.

Pada hari Rabu, 30 April, Aquino memimpin upacara pergantian komando di Sangley Point, Cavite, menandai pensiunnya Wakil Laksamana Jose Luis Alano, Perwira Bendera Angkatan Laut Filipina, dan pelantikan Laksamana Muda Jesus Millan yang dipimpin . sebagai panglima angkatan laut yang baru.

Aquino menyoroti tantangan yang dihadapi Filipina baru-baru ini dalam melindungi perairannya dan menyoroti semakin pentingnya peran Angkatan Laut dalam menjaga keamanan Filipina.

Ia mengatakan, inilah alasan mengapa harus ada kehati-hatian ekstra dalam memilih pemimpin yang “kompeten, berintegritas, dan selalu berpihak pada kebenaran.”

“Dia harus mempunyai kemampuan untuk melihat skema besar dari suatu situasi, waspada dan berhati-hati mengenai strateginya dan implikasi dari tindakannya. Dia tidak hanya harus mampu mengikuti arus, tetapi juga mampu mengarahkan TNI AL ke arah yang benar bagi negara,” kata Presiden.

Aquino memuji Alano atas jasanya dan memiliki kualitas yang dibutuhkan seorang pemimpin yang baik, memuji dia atas kepemimpinannya dalam misi seperti insiden Lahad Datu, krisis Zamboanga, patroli di wilayah khususnya Laut Barat-Filipina, dan dalam penyelamatan dan operasi bantuan selama Topan Pablo, gempa bumi Cebu dan Bohol, dan Topan Super Yolanda.

Ia kemudian fokus pada Millan yang menurutnya ia percayai untuk meneruskan teladan Alano.

Millan, yang telah mengabdi di Angkatan Laut selama 35 tahun, pernah menjadi perwira perang permukaan, penerbang angkatan laut dan, yang terbaru, komandan Angkatan Laut Mindanao Barat.

“Semoga Anda memberikan kebijaksanaan dan keterampilan untuk lebih memperkuat dan memberikan kepercayaan kepada Angkatan Laut Filipina. Waktunya akan tiba ketika masa jabatan Anda akan berakhir dan pengabdian Anda juga akan dievaluasi dan keberhasilan Anda akan dikenang,” kata Aquino kepada panglima Angkatan Laut yang baru.

Induksi datang sebagai Filipina terlibat dalam sengketa wilayah dengan Tiongkok di wilayah Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan). Ketegangan meningkat dalam beberapa tahun terakhir ketika Tiongkok semakin kuat membangun kehadiran angkatan laut dan penjaga pantainya di wilayah tersebut, sehingga memicu keluhan dari Filipina atas penindasan yang dilakukan Tiongkok.

Aquino juga memuji Marinir yang menjaga Beting Ayungin yang disengketakan atas keberanian dan pengabdian mereka.

Aquino mengacu pada pelecehan yang sedang berlangsung terhadap kapal-kapal sipil Filipina yang membawa perbekalan untuk tentara Ayungin Shoal oleh kapal-kapal Penjaga Pantai Tiongkok. Sebuah kapal Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR), yang membawa jurnalis lokal dan asing, berhasil melewati kapal Tiongkok pada tanggal 29 Maret, sehingga Marinir dapat pulang setelah 5 bulan.

Insiden ini terjadi menjelang pengajuan permohonan bersejarah Filipina ke pengadilan arbitrase internasional terhadap klaim Tiongkok.

Modernisasi yang berkelanjutan

Presiden menegaskan komitmennya untuk memodernisasi angkatan laut – sebuah investasi, katanya, untuk masa depan negara.

Aquino menyoroti tantangan maritim yang dihadapi negara tersebut baru-baru ini dan menyoroti program modernisasi AFP yang telah direvisi, yang membuka jalan bagi kapal dan pesawat terbaru angkatan laut.

Di antara akuisisi terbaru armada tersebut adalah dua Cutters, BRP Gregorio del Pilar Dan BRP Ramon Alcaraz; BRP Tagbanua, kapal pendarat pertama buatan Filipina; kapal yang dimodernisasi; 3 helikopter angkatan laut baru; dan pemulihan stasiun penjaga pantai.

“Saya hanya ingin memperjelas: Semua ini bukan untuk menyombongkan diri bahwa armada kita sekarang sudah modern. Setiap sen yang dialokasikan untuk angkatan bersenjata, setiap peluru di setiap senjata, setiap sekrup di setiap kendaraan, semuanya bertujuan untuk memperkuat pelayanan kepada Filipina dan seluruh negara. Semua investasi ini demi perdamaian, stabilitas, dan kemajuan yang lebih besar di negara kita,” katanya. – Rappler.com

Data Sidney