• May 22, 2024
Aquino mengharapkan pembebasan pasukan penjaga perdamaian

Aquino mengharapkan pembebasan pasukan penjaga perdamaian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Pesan kepada saya adalah, besok mereka mengharapkan semua 21 orang ini dibebaskan,” kata Presiden Aquino

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III mengatakan dia menerima informasi bahwa 21 penjaga perdamaian Filipina yang diculik oleh oposisi Suriah “diperlakukan dengan baik” dan mungkin akan dibebaskan paling cepat Kamis sore, 7 Maret waktu Manila.

“Komandan pasukan saat ini – seorang jenderal India, saya yakin – melakukan perundingan. Malam ini di Suriah… Pesan yang disampaikan kepada saya adalah, besok, mereka mengharapkan semua 21 orang ini akan dibebaskan,” kata Aquino kepada wartawan dalam sebuah penyergapan. wawancara di Kota Davao.

Jadi besok karena malam ini, mungkin nanti hari ini. Saya memahami bahwa hal ini telah diambil alih oleh Dewan Keamanan dan PBB sendiri yang melakukan kontak dengan pemberontak Suriah untuk menjamin keselamatan rakyat kami. Saya memahami mereka diperlakukan dengan baik,” tambah Aquino.

Pemberontak Suriah menculik pasukan penjaga perdamaian Filipina – 18 tentara dan 3 perwira – di zona gencatan senjata di wilayah yang disengketakan oleh Suriah dan Israel, ketika kekerasan kampanye pemberontak terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad semakin menyebar.

Mereka ditugaskan ke Pasukan Pengamat Pelepasan PBB (UNDOF) di Dataran Tinggi Golan, yang mencakup lebih dari 300 tentara Filipina.

Pihak oposisi Suriah awalnya dilaporkan mengatakan bahwa pasukan penjaga perdamaian akan ditahan sampai pasukan Assad mundur dari sebuah desa di Golan.

Tinjauan kebijakan

Aquino mengatakan dia tidak memperkirakan skenario terburuk akan terjadi. “Saya pikir kedua belah pihak dalam konflik Suriah akan mengakui bahwa pasukan penjaga perdamaian PBB membantu mencegah pecahnya permusuhan antara Israel dan Suriah pada khususnya. Mereka (pasukan penjaga perdamaian Filipina) akan dipandang sebagai sosok yang ramah. Jadi kami tidak mengharapkan hal-hal yang tidak diinginkan—insiden-insiden yang tidak diinginkan lebih lanjut—akan terjadi,” kata Aquino.

Aquino mengatakan pemerintah telah mengkaji penempatan pasukan penjaga perdamaian Filipina. “Kami adalah bagian dari komunitas global. Perdamaian di Timur Tengah juga bermanfaat bagi negara kita. Ketika ada konflik, ada juga a spiral kenaikan harga minyak dan komoditas,” katanya.

Pada saat yang sama, Aquino mengatakan Filipina telah mengirimkan banyak pasukan penjaga perdamaian ke Haiti, Timor Timur, Kamboja, dan sekarang Dataran Tinggi Golan selama beberapa waktu. Presiden menginstruksikan Angkatan Bersenjata Filipina untuk menilai kembali apakah pemerintah mampu mempertahankan jumlah orang yang dikerahkan sebagai penjaga perdamaian.

“Saya diberitahu bahwa jumlahnya sekitar seribu untuk semua pengerahan di mana pun ketika kita juga mempunyai kebutuhan di negara ini,” katanya.

“Saya masih menunggu hasil penelitian itu. Kita harus menemukan keseimbangan. Kita terikat untuk mempromosikan perdamaian dunia, tapi kita juga punya masalah dalam negeri,” katanya. – Carmela Fonbuena/Rappler.com

Data HK Hari Ini