• April 13, 2024
Aquino menginginkan undang-undang Bangsamoro segera dikerjakan

Aquino menginginkan undang-undang Bangsamoro segera dikerjakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden meminta Komisi Transisi Bangsamoro untuk menyelesaikan tugasnya karena pemerintah harus menyelesaikan transisi tepat waktu menjelang pemilihan presiden tahun 2016.

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III mendesak komisi transisi untuk merancang Undang-Undang Dasar Bangsamoro guna mempercepat pekerjaan mereka guna memberikan cukup waktu kepada anggota parlemen untuk mempelajarinya.

Presiden bertemu dengan anggota Komisi Transisi Bangsamoro (BTC) di Malacañang pada hari Kamis, 29 Januari, di mana komisi tersebut memberikan informasi terkini mengenai pekerjaan mereka, menurut Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian Teresita Quintos Deles.

BTC, yang terdiri dari 15 anggota dari kedua belah pihak, dibentuk pada bulan Desember 2012 untuk menciptakan Undang-Undang Bangsamoro berdasarkan perjanjian yang ditandatangani oleh pemerintah dan panel MILF di Kuala Lumpur. Lampiran terakhir mengenai normalisasi ditandatangani pada tanggal 25 Januari, menandai keberhasilan berakhirnya tahap pertama proses tersebut.

Pemerintah dan MILF bekerja di bawah tekanan waktu karena mereka ingin wilayah Bangsamoro terbentuk sebelum Aquino meninggalkan jabatannya pada tahun 2016.

Batas waktu bulan April

Ketua panel MILF Mohager Iqbal, yang juga ketua BTC, sebelumnya mengatakan komisi tersebut telah menetapkan batas waktu pada bulan April untuk menyelesaikan pekerjaannya, yang akan dinyatakan mendesak oleh Presiden setelah tugas tersebut disampaikan kepada Kongres.

Setelah Kongres meloloskan undang-undang dasar, undang-undang tersebut akan diajukan ke referendum. Jika undang-undang tersebut disahkan, Daerah Otonomi di Mindanao Muslim akan dianggap dihapuskan. Otoritas Transisi Bangsamoro sementara akan mengambil alih sampai pemilihan pejabat pada tahun 2016, bersamaan dengan pemilihan presiden.

Presiden mengatakan kepada BTC bahwa pemerintah “harus menyelesaikan tugas transisi tepat waktu untuk pemilu 2016,” kata Deles dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Jumat, 31 Januari.

“Untuk memastikan dukungan seluas-luasnya terhadap penerapan undang-undang tersebut, presiden menekankan bahwa BTC harus transparan dalam pekerjaannya dan menjangkau berbagai sektor, termasuk mereka yang awalnya menolak entitas politik baru tersebut, tambah Deles. .

Anggota BTC melakukan konsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan. Komisaris lainnya antara lain Maulana Alonto, Abdula Camlian, Raissa Jajurie, Said Shiek, Ibrahim Ali, Melanio Ulama, Hussein Munoz, Akmad Sakkam, Asani Tammang, Pedrito Eisma, Froilyn Mendoza, Johaira Wahab, Talib Benito dan Fatmawati Salappudin. – Rappler.com

Pengeluaran HK