• July 13, 2024
Aquino menyetujui revisi IRR untuk pertambangan

Aquino menyetujui revisi IRR untuk pertambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III menyetujui versi final peraturan pertambangan, yang mempertahankan pemotongan jangka waktu maksimum kontrak pertambangan dari 50 tahun saat ini menjadi 25 tahun – sebuah ketentuan yang oleh industri digambarkan sebagai “ilegal secara publik”.

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III menyetujui versi final peraturan pertambangan, yang mempertahankan pengurangan jangka waktu maksimum kontrak pertambangan dari saat ini 50 tahun menjadi 25 tahun – sebuah ketentuan yang oleh industri digambarkan sebagai “ilegal secara publik”.

Dalam jumpa pers pada Kamis, 4 Oktober, Sekretaris Komunikasi Presiden Ricky Carandang mengatakan aturan dan peraturan pelaksanaan (IRR) kebijakan pemerintah di bidang pertambangan berdasarkan Perintah Eksekutif 79 (EO-79) sudah “final”.

“Kami tidak mengharapkan revisi lagi. Presiden menyetujui perubahan tersebut,” kata Carandang ketika ditanya tentang seruan perusahaan pertambangan besar untuk berdialog guna menyelesaikan revisi IRR.

“Saya yakin klarifikasi IRR ini akan menyelesaikan permasalahan yang diangkat oleh kelompok industri tertentu. Tidak persis seperti yang mereka inginkan, tapi setidaknya mereka memberikan kejelasan,” imbuhnya.

Revisi IRR pertama kali diumumkan pada tanggal 24 September, setelah para pelaku industri mempertanyakan legalitas beberapa ketentuan dari rangkaian IRR asli, yang kemudian diterbitkan pada tanggal 14 September dan ditangguhkan pada tanggal 28 September.

IRR memiliki 4 ketentuan yang paling kontroversial: jangka waktu kontrak pertambangan; kawasan terlarang atau kawasan yang dilarang untuk melakukan kegiatan pertambangan; keutamaan hukum nasional dibandingkan hukum daerah, dan; kebijakan tidak ada kontrak baru yang diperkenalkan ketika pemerintah dan perusahaan pertambangan menerapkan skema bagi hasil di Kongres.

Kontrak penambangan milikku

Carandang mengatakan versi final yang ditandatangani Aquino pada 4 Oktober masih belum ada perpanjangan izin pertambangan otomatis setelah 25 tahun beroperasi.

Perusahaan pertambangan menantang Pasal 9 dari revisi IRR yang menurut mereka melanggar ketentuan konstitusi yang melindungi kesucian kontrak.

Bagian 9 memperkenalkan skema penawaran dalam pembaruan kontrak pertambangan setelah 25 tahun pertama masa sewa, yang secara efektif memperpendek jangka waktu maksimum 50 tahun untuk proyek.

Lebih lanjut dinyatakan bahwa, dalam hal masa sewa pertambangan telah berakhir selama 25 tahun, “kontrak/perjanjian pertambangan yang dapat diperbarui akan tunduk pada syarat dan ketentuan baru sesuai dengan peraturan perundang-undangan, peraturan dan ketentuan yang berlaku pada saat itu. pembaruan.”

Para pemimpin industri mengatakan bahwa, di antara ketentuan kontroversial tersebut, Pasal 9 adalah salah satu yang “mendorong mereka ke tembok” karena berdampak langsung pada arus kas dan nilai aset pertambangan mereka.

Mereka mengatakan kreditur dan pemodal lainnya mendasarkan persyaratan pinjaman mereka pada kontrak maksimum 50 tahun yang ditandatangani perusahaan tersebut dengan pemerintah.

Saat ini, UU Pertambangan mengatur kontrak awal berdurasi 25 tahun, yang kemudian diperpanjang 25 tahun, 6 bulan sebelum kontrak awal berakhir. Persyaratan kedua kontrak tersebut serupa, kata para praktisi industri, dan oleh karena itu kontrak mereka secara efektif mempunyai jangka waktu 50 tahun.

Tidak ada kontrak baru

Sementara itu, Pasal 7 revisi IRR mengatur skema tidak adanya kontrak baru.

Para pelaku industri semen sebelumnya mengatakan bahwa mereka akan menderita “kerugian tambahan” dari moratorium ini dalam memberikan kontrak pertambangan baru karena mereka sering memerlukan izin untuk mengakses bahan mentah asli untuk proses produksi mereka.

Perusahaan semen mengatakan ketentuan ini dapat mengancam kemampuan mereka melakukan investasi yang diperlukan untuk mengamankan pasokan semen di masa depan.

Dalam versi IRR yang disetujui Presiden Aquino, Carandang mengatakan Pasal 7 kini memperbolehkan perluasan wilayah pertambangan dan semen karena mencegahnya dapat berdampak ekonomi pada perusahaan.

Carandang mengatakan IRR membantu menghindari “gangguan ekonomi” perusahaan.

Daerah terlarang

Ketentuan kontroversial lainnya berkaitan dengan area atau lokasi yang dilarang untuk aktivitas penambangan apa pun.

Para penambang khawatir bahwa operasi mereka atau operasi yang sedang diselidiki dapat diidentifikasi sebagai salah satu kawasan wisata atau pertanian potensial yang dapat membuat investasi mereka sia-sia.

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje menjelaskan sebelumnya bahwa kawasan terlarang akan mencakup kawasan yang rentan secara lingkungan dan dapat digunakan untuk kegiatan pariwisata.

Carandang mengatakan Presiden bertemu dengan Dewan Koordinasi Industri Pertambangan di Malacañang pada 3 Oktober untuk menyelesaikan IRR. Dewan tersebut terdiri dari Paje, Menteri Keuangan Cesar Purisima, Menteri Energi Jose Rene Almendras, Asisten Sekretaris Presiden untuk Perubahan Iklim Elisea Gozon, Jaksa Agung Francis Jardeleza dan Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Data Sydney