• July 17, 2024
Aquino, PM Prancis menandatangani perdagangan, menunjukkan kesepakatan

Aquino, PM Prancis menandatangani perdagangan, menunjukkan kesepakatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino dan Perdana Menteri Perancis menyaksikan penandatanganan perjanjian energi dan pameran budaya

MANILA, Filipina – Beberapa hari setelah menerima Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, Presiden Benigno Aquino III menerima perdana menteri Prancis di Malacañang.

Aquino menyambut kedatangan Perdana Menteri Prancis Jean-Marc Ayrault di istana pada Jumat 19 Oktober di awal kunjungan 3 harinya ke Filipina.

Presiden akan mengadakan pertemuan bilateral dengan Ayrault dan mengadakan makan malam untuk menghormatinya. Delegasi yang terdiri dari 130 anggota, terdiri dari menteri, legislator, dan pengusaha, mendampingi Perdana Menteri. Ini adalah kunjungan bersejarah, perjalanan pertama perdana menteri Perancis ke Filipina.

Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan kunjungan tersebut terjadi pada saat peningkatan perdagangan antara Perancis dan Filipina, yang meningkat menjadi US$1,143 miliar pada tahun 2011.

Dalam konferensi pers di istana, Valte mengatakan: “Investasi Prancis naik 90% pada tahun 2011.”

Valte mengatakan perusahaan Perancis seperti Lafarge, Total, Alcatel memiliki kehadiran yang kuat di Filipina, sementara perusahaan Perancis lainnya telah mengindikasikan niat mereka untuk mengajukan penawaran untuk berbagai proyek kemitraan publik-swasta pemerintah Filipina.

Dua transaksi

Aquino dan Ayrault menyaksikan penandatanganan dua perjanjian antara negara mereka.

Yang pertama adalah pernyataan niat untuk melakukan studi produksi energi dari biomassa.

“Pemerintah Perancis akan memberikan hibah sebesar US$482.204 untuk membiayai studi kelayakan beras sebagai bahan bakar pembangkit listrik menggunakan siklus peringkat organik atau teknologi ORC,” kata Valte.

Sebuah proyek percontohan sedang dikembangkan untuk menentukan apakah pembangkit listrik serupa dapat dipasang di daerah pedesaan di Filipina dan diadopsi di negara-negara penghasil beras di Asia Tenggara.

Perjanjian kedua adalah Memorandum Perjanjian Filipina-Prancis mengenai pameran Filipina di Musée du Quai Branly, museum seni dan budaya pribumi utama Perancis. Museum ini terletak di Paris, Perancis.

Filipina telah terpilih sebagai negara unggulan di museum untuk pameran yang akan diadakan dari tanggal 9 April hingga 21 Juli 2013.

Valte mengatakan tentang transaksi tersebut: “Ini menegaskan kondisi jaminan keamanan pinjaman dan pengembalian ke Filipina dan kekebalan dari penyitaan benda-benda dan karya seni yang dipinjamkan untuk pameran dan ini akan memastikan bantuan timbal balik dalam urusan administratif dari lembaga-lembaga yang berpartisipasi berikut ini. : Museum Nasional Filipina dan Museum Bangko Sentral ng Pilipinas.”

Acara ini disebut sebagai pameran penting yang akan menampilkan karya seni Filipina pra-kolonial dari koleksi nasional Filipina, AS dan Eropa, serta koleksi pribadi.

Filipina dan Singapura menjadi negara Asia pertama yang dikunjungi Ayrault.

Ayrault tiba di Manila dari Singapura, yang ia kunjungi atas undangan Perdana Menteri Lee Hsien Loong. – Rappler.com

Nomor Sdy