• April 22, 2024
Aquino sekali lagi membela upaya pemberian bantuan yang ‘lambat’

Aquino sekali lagi membela upaya pemberian bantuan yang ‘lambat’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kami mungkin tidak sempurna dan saya akui itu. Namun mengatakan kami tidak melakukan yang terbaik adalah tidak adil.”

TACLOBAN CITY, Filipina – “Kami mungkin tidak sempurna dan saya akui hal itu. Namun mengatakan kami tidak memberikan upaya maksimal adalah tidak adil.”

Demikian ucapan Presiden Benigno Aquino III pada Selasa, 25 Februari, saat memperingati 28 tahun Revolusi Kekuatan Rakyat di sini.

Selama kunjungannya ke daerah bencana, Aquino memuji kemajuan pemerintah dalam merehabilitasi masyarakat yang terkena dampak, namun mendapat kritik yang sama: bantuan pemerintah terlalu lambat.

Di Cebu, ketika Aquino memeriksa bank-bank yang disumbangkan kepada penduduk oleh organisasi non-pemerintah dan menyerahkan cek untuk program tunai-untuk-kerja di Pulau Bantayan, presiden ditanya tentang keluhan pemerintah daerah tentang kesulitan dalam melaksanakan proyek rehabilitasi karena ia menerima . tidak ada pendanaan langsung dari pemerintah pusat.

Aquino menjelaskan, hal ini karena mereka sangat berhati-hati dalam menggunakan dana rehabilitasi, dan pencairan dana bergantung pada kemampuan berbagai unit pemerintah daerah.

“Kami hanya perlu menyelidiki semuanya. Mengapa kita perlu memverifikasi bahwa semuanya baik-baik saja? Karena yang kita bangun kembali, masyarakat seharusnya bisa membantu lebih dari yang mereka lakukan,” kata Aquino.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, presiden Filipina memutuskan untuk merayakan EDSA di luar Metro Manila. Penarikan kembali juga mencakup jam-jam yang dihabiskan di daerah bencana.

Setelah Aquino memimpin acara tahunan tersebut “selamat datang” – atau peragaan ulang pertemuan militer dan sipil di EDSA – di Cebu alih-alih jalan raya bersejarah di Kota Quezon, presiden mengunjungi provinsi yang dilanda topan super Yolanda (Haiyan).

Persinggahannya di Pulau Bantayan dilanjutkan dengan kunjungan ke Tanauan, Leyte dan Tacloban, yang terkena dampak paling parah akibat badai tersebut.

Tidak ada kekuatan

Di Tanauan, Aquino meninjau relokasi permanen Gedung Sekolah Pusat Tanauan I.

Ia juga memimpin peletakan batu pertama peringatan bagi mereka yang meninggal karena Yolanda.

Aquino kemudian mengakhiri kunjungannya di Tacloban, di mana ia melakukan peletakan batu pertama untuk Pusat Medis Regional Visayas Timur di Barangay Cabalawan.

Presiden mengatakan ini adalah tanda-tanda kemajuan yang jelas.

Namun ada kekhawatiran penting yang juga terungkap selama kunjungan Aquino: banyak daerah yang terkena bencana masih belum mendapat pasokan listrik.

Sehari sebelumnya pada hari Senin, 24 Februari, Aquino terkejut mengetahui bahwa 57% barangay di Davao Oriental belum memulihkan listriknya selama setahun sejak Topan Pablo pada bulan Desember 2012. Dia mengungkapkan kekecewaannya lagi pada hari Selasa.

“Saya minta departemen terkait menjelaskan kesalahannya: kenapa setahun lebih seperti ini? Mengapa listrik belum pulih? Ini adalah birokrasi. Mereka saling tuding, mereka mengalihkan tanggung jawab,” katanya.

“Saya membuat agensi merasa bahwa saya tidak senang dengan mereka. Pada saat saya menindaklanjutinya, listrik harus sudah tersedia di sebagian besar wilayah atau mereka harus mengajukan pengunduran diri. Itu hanya dua hal. Saya mudah diajak bicara. Kita semua punya pekerjaan, jadi lakukan pekerjaanmu atau maaf.”

Walikota Tacloban Alfred Romualdez mengatakan kepada media bahwa dia memperkirakan sekitar setengah wilayah Tacloban masih tanpa listrik, meskipun pemerintah mengklaim bahwa Menteri Energi Jericho Petilla telah memenuhi janjinya untuk memulihkan listrik 100% pada Natal 2013.

Bahkan bunkhouse di Tacloban yang dijanjikan pemerintah akan menyediakan listrik gratis masih belum mendapat aliran listrik.

Lebih dari yang lain

Meskipun Aquino mengakui bahwa pemerintah masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, ia tetap bersikukuh bahwa pemerintah telah berbuat cukup banyak.

“Anda tahu, Anda harus mewawancarai pekerja bantuan asing seperti PBB dan lainnya. Karena mereka mengatakan kepada saya bahwa dibandingkan dengan Haiti, apa yang kami lakukan dalam sebulan lebih banyak daripada apa yang mereka lakukan di sana dalam satu tahun,” ujarnya.

Meski mendapat kritik, Aquino menegaskan bahwa menghabiskan peringatan EDSA bersama para korban bencana adalah keputusan yang tepat.

Dia mengatakan bahwa dia mengunjungi daerah-daerah yang terkena dampak paling parah karena EDSA “bukan hanya tentang kebebasan dari kediktatoran,” tetapi juga sebuah “perayaan atas kemampuan Filipina untuk bangkit apa pun tantangannya.” – Rappler.com

Togel Sydney