• June 12, 2024
Aquino terlibat dalam perselisihan perburuhan PAGASA

Aquino terlibat dalam perselisihan perburuhan PAGASA

(DIPERBARUI) Pegawai biro cuaca negara bagian melakukan protes atas tunjangan yang belum dibayarkan, sehingga memicu kunjungan presiden.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Presiden Benigno Aquino III bertemu dengan pejabat biro cuaca negara Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina (PAGASA) pada Selasa, 14 Agustus, di tengah protes karyawan atas tunjangan yang belum dibayarkan pada Selasa, 14 Agustus.

Presiden tiba di kantor PAGASA di Kota Quezon pada hari Selasa sekitar pukul 16.30 dan mengadakan pertemuan tertutup dengan para pejabat. Presiden didampingi Menteri Anggaran Florencio Abad, Menteri Ilmu Pengetahuan Mario Montejo dan Menteri Sonny Coloma.

Saya datang ke sini hanya untuk mengingatkan, apalagi iklim kita buruk dan ada gangguan cuaca, sudah ada keraguan bahwa banjir ini telah menghancurkan kita, jangan ditambah lagi,” kata Aquino kepada wartawan usai pertemuan.

Pegawai biro tersebut meminta Aquino agar tunjangan tersebut diberikan, termasuk tunjangan bahaya dan umur panjang, serta tunjangan subsisten dan tunjangan cucian (SALA).

Para karyawan mengatakan bahwa UU Republik No. 8439, atau Magna Carta untuk Ilmuwan, Insinyur, Peneliti dan personel Sains dan Teknologi lainnya di pemerintahan, memastikan bahwa mereka menerima manfaat tersebut.

Para karyawan mengatakan tunjangan tersebut meningkatkan gaji mereka yang kecil, yang turun hingga P7.000 hingga P8.000 per bulan.

Bahaya dibayar

Terkait dengan Hazard Duty Pay, Aquino mengatakan tidak semua pegawai lembaga tersebut berhak mendapatkan tunjangan tersebut.

Kami sedang mencari pameran. Apa yang adil? Itu wajar, mungkin berada dalam tugas yang berbahaya merupakan keuntungan tambahan. ‘Yang tidak berbahaya tidak boleh diberi hak,” dia berkata.

Dia mengatakan biro harus memilah siapa yang mendapatkannya.

“‘Kalau semua detailnya sudah selesai – siapa yang berhak atas bahaya (membayar), siapa yang tidak – kita bisa memasukkannya ke dalam permintaan kita dalam anggaran untuk mendanainya, sehingga mereka memiliki sesuatu yang permanen.,” dia menambahkan.

Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan dalam konferensi pers di Malacañang pada hari Selasa bahwa pada tahun-tahun sebelumnya, tunjangan bergantung pada tabungan badan tersebut, dan sekarang mereka mengubahnya sehingga tidak lagi bergantung pada tabungan tersebut.

“Untuk usulan anggaran tahun 2013, Bukan dia lagi bergantung pada tabungan,” tambahnya.

Undang-Undang Anggaran Umum tahun 2012, yang menetapkan anggaran negara untuk tahun tersebut, menetapkan bahwa badan-badan pemerintah pusat yang tidak diberi kewenangan oleh undang-undang untuk memberikan Pembayaran Bea Bahaya dapat memperoleh anggarannya dari tabungan mereka.

Hanya “pejabat dan karyawan yang benar-benar ditugaskan, dan melaksanakan tugas di daerah yang dilanda perselisihan atau daerah yang diperebutkan” sebagaimana ditentukan oleh kepala pertahanan yang dapat memperoleh manfaat tersebut, dan hanya akan dibayar selama masa penugasan.

Aquino memastikan, setelah anggaran tunjangan diproses, karyawan akan menerimanya secara surut mulai Maret.

Terlepas dari masalah tunjangan, Malacañang memuji PAGASA atas upaya biro tersebut untuk membuat pembaruannya “ramah bagi orang awam”.

“Presiden… memuji DOST-PAGASA atas upayanya memperbarui dan mendistribusikan informasi terkini cuaca dari minggu lalu. Presiden juga meminta mereka terus mengupayakan layanisasi imbauan cuaca tersebut,” kata Valte.

Protes makan siang

Kunjungan Aquino dipicu oleh protes makan siang yang dilakukan para karyawan.

Dalam konferensi pers di kantor pusat biro tersebut di Kota Quezon pada Selasa sore – yang diadakan setelah pembaruan jam 11 pagi tentang “Helen” – para pegawai biro cuaca negara bagian mengenakan ban lengan hitam untuk bekerja sebagai protes atas tunjangan mereka yang masih belum dibayar yang ditangguhkan sejak bulan Maret. .

Pemerintah sebelumnya mengatakan manfaat tersebut akan diberikan pada minggu pertama bulan Agustus, setelah berdiskusi dengan pejabat DOST dan PAGASA pada bulan Juli.

Mereka juga menangguhkan streamer yang menyerukan kepada presiden untuk menanggapi penderitaan mereka.

Namun, para karyawan berjanji bahwa pekerjaan di biro cuaca negara tidak akan terpengaruh oleh protes mereka, terutama dengan datangnya Badai Tropis Helen (nama kode internasional Kai-Tak) dalam waktu dekat.

Kami tidak akan mengancam ketidakhadiran dari pekerjaan kami. Satu-satunya hal yang akan terjadi adalah kami akan terus melakukan protes,” kata Ramon Agustin, presiden Asosiasi Pegawai Ahli Cuaca Filipina (PWEA), saat konferensi pers.

Mereka akan mengadakan penghalang kebisingan pada hari Jumat 17 Agustus sebagai bagian dari protes mereka. – Rappler.com

Keluaran Sydney