• June 23, 2024
Aquino untuk bertemu dengan barisan petani kelapa

Aquino untuk bertemu dengan barisan petani kelapa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden akan bertemu dengan 71 petani kelapa yang melakukan aksi unjuk rasa sejauh 1.750 kilometer untuk menuntut dana retribusi kelapa senilai miliaran peso yang langsung bermanfaat bagi mereka.

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III siap menghadapi para petani kelapa yang melakukan pawai sejauh 1.750 kilometer dari Mindanao ke ibu kota negara untuk menuntut agar dana retribusi kelapa bernilai miliaran peso digunakan untuk kepentingan mereka.

“Presiden Aquino dan beberapa anggota kabinet akan mengadakan pembicaraan dengan kelompok Kilus Magniniyog besok (26 November),” kata Menteri Komunikasi Herminio Coloma Jr saat konferensi pers, Selasa, 25 November.

Coloma menambahkan: “Presiden siap mendengarkan isu-isu yang akan diangkat oleh para petani dan mengidentifikasi program-program yang dilaksanakan pemerintah untuk mereka.”

Tujuh puluh satu petani kelapa, yang juga anggota Kilus Magniniyog, berjalan kaki dari Kota Davao ke Manila selama 71 hari untuk mengajukan petisi kepada pemerintah agar mulai menggunakan pajak kelapa sebesar P71 miliar untuk program-program yang secara langsung akan menguntungkan mereka.

Pawai mereka mencapai puncaknya di depan Istana Malacañang di mana mereka berharap dapat berbicara dengan Aquino.

Secara khusus, mereka meminta Kongres meloloskan rancangan undang-undang yang akan menciptakan dana perwalian abadi untuk tujuan ini. Mereka juga ingin Aquino menandatangani Perintah Eksekutif yang menciptakan atau mengakui dana perwalian tersebut.

Setelah para petani bertemu dengan Ketua Sonny Belmonte dan Ketua Komite Pertanian DPR Mark Llandro Mendoza pada hari Selasa, sidang mengenai RUU versi DPR dijadwalkan berlangsung pada 16 Desember.

Di Senat, Senator Cynthia Villar telah berkomitmen untuk menyelesaikan laporan komite mengenai RUU serupa yang dia ajukan pada akhir tahun 2015.

Namun sebelum tindakan apa pun dari lembaga legislatif atau eksekutif dapat dilakukan, permasalahan di lembaga yudikatif harus diselesaikan.

Putusan MA tahun 2012 yang memerintahkan agar dana disalurkan kepada petani kelapa belum bersifat final dan bersifat eksekutor karena pengadilan belum mengeluarkan masukan putusan.

Artinya, putusan akhir pengadilan tetap harus dicatat oleh panitera dalam buku catatan putusan – yang merupakan syarat Peraturan Acara Perdata.

Ditanya tentang sikap Presiden terhadap tuntutan para petani kelapa, Coloma mengatakan pemerintah sedang mencari cara untuk memenuhi kebutuhan para petani sembari menunggu tindakan Mahkamah Agung.

Ia mengatakan lembaga seperti Departemen Pertanian dan Otoritas Kelapa Filipina, yang kini dipimpin oleh Asisten Presiden bidang Ketahanan Pangan dan Modernisasi Pertanian Francis Pangilinan, sudah memiliki program untuk sektor kelapa.

Ini bukan pertama kalinya Aquino berbicara dengan para petani yang melakukan demonstrasi. Pada tahun 2012, Aquino juga bertemu dengan petani dari Casiguran, Aurora, yang melakukan demonstrasi untuk memprotes Aurora Pacific Economic Zone (APECO).

Langkah mengejutkan tersebut membuat Aquino menyerukan peninjauan kembali proyek pembangunan kontroversial tersebut. – Rappler.com

Result SDY