• July 16, 2024
ARMM mendukung kesepakatan damai untuk menghapuskan kawasan

ARMM mendukung kesepakatan damai untuk menghapuskan kawasan

MANILA, Filipina – Gubernur Sulu Abdusakur Tan merasa prihatin dengan perjanjian perdamaian yang dibuat oleh pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) selama akhir pekan.

Namun Tan dan 3 gubernur Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) lainnya bertemu dengan Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian Teresita Deles dan kepala negosiator pemerintah Marvic Leonen pada hari Selasa, 9 Oktober, di mana keduanya menyampaikan keprihatinan mereka.

Kami tidak hanya melihatnya, kami membacanya, tetapi kami berbicara dengan Dean Leonen dan kemudian Sec Deles dan berkata, ‘Itu tidak akan dipaksakan, tetapi akan melalui proses yang sesuai.’ Jadi, ini merupakan rasa hormat yang besar terhadap saudara sebangsa kita,” kata gubernur, berbicara atas nama rekan-rekan ARMM-nya.

(Kami tidak hanya melihat atau membacanya, tetapi sebenarnya berbicara dengan Dean Leonen dan Sec Deles, dan mereka berkata, ‘Kami tidak akan memaksakannya, tetapi akan melalui proses yang semestinya.’ Jadi, itu sangat menghormati kami. rakyat.)

Ini adalah pertama kalinya para gubernur diberi pengarahan mengenai kerangka perjanjian Bangsamoro sejak ditegaskan pada Minggu, 7 Oktober di Kuala Lumpur, Malaysia.

Kerangka kerja ini berupaya untuk membentuk entitas politik otonom baru (NPE) yang disebut “Bangsamoro” yang akan menggantikan ARMM.

Selain Tan, gubernur ARMM lain yang hadir dalam pengarahan tersebut adalah Gubernur Maguindanao Esmael “Toto” Mangudadatu, Gubernur Basilan Jum Akbar, Gubernur Lanao del Sur Mamintal Adiong Jr., dan Gubernur Tawi-Tawi Sadikul Sahali.

Para gubernur berpartisipasi dalam proses perdamaian dalam beberapa cara, menurut Tan, yang mengatakan bahwa dia mengamati perundingan yang baru saja selesai setidaknya dua kali.

Reservasi

Setelah mengetahui proses perdamaian sebelumnya di Mindanao Muslim, Tan menekankan bahwa dia awalnya ragu dengan kesepakatan damai tersebut.

“Mei reservasi aku harap begitu. Saya berkata, saya pikir, ini dia lagi. Eksperimen lain. Tapi aku melihatnya, itu indah, kata Tan. (Saya sempat ragu. Saya pikir ini hanyalah eksperimen lain. Namun kemudian saya melihat bahwa hasilnya bagus.)

Bahkan MNLF yang pertama kali dibicarakan pada masa Presiden (Corazon) Aquino tidak berhenti sampai di situ. Ini dia lain bicara, sa nama MILF di bawah Presiden Aquino yang lain,” tambahnya. (Terdapat perundingan damai dengan MNLF pada masa pemerintahan Presiden Corazon Aquino, dan tidak berakhir di sana. Ini adalah putaran perundingan damai lainnya, namun dengan MILF pada masa Presiden Aquino yang lain.)

Kami telah melihat apa yang terjadi sebelumnya, tapi sekarang Dean Leonen dan Sec Deles memberi tahu kami. Presiden Aquino dan saya berbicara sebelum ada kesepakatan dan ada kerangka kerja ini,” Tan menjelaskan.

(Kami telah melihat apa yang terjadi sebelumnya, namun sekarang kami diberitahu oleh Dekan Leonen di ni Sec Deles. Kami berbicara dengan Presiden Aquino sebelum kesepakatan ditengahi dan kerangka kerja ditetapkan.)

Tan, yang menjabat sebagai anggota kongres dari distrik 1 Sulu dari tahun 1987 hingga 1992, adalah salah satu penulis Undang-Undang Republik No. 6734, Undang-undang Organik yang menciptakan ARMM.

Namun dalam surat yang dikirimkannya kepada presiden, Tan mengakui bahwa ARMM telah gagal mengatasi permasalahan di kawasan sejak pembentukannya.

Presiden Aquino juga menyuarakan sentimen yang sama ketika dia mengumumkan perjanjian perdamaian pada hari Minggu.

“ARMM adalah eksperimen yang gagal. Banyak masyarakat yang masih merasa terasingkan oleh sistem ini, dan mereka yang merasa tidak ada jalan keluar akan terus menyampaikan keluhan mereka di bawah todongan senjata,” kata Aquino.

Ada hampir 4 juta umat Islam di Mindanao, yang mereka anggap sebagai tanah air mereka sejak masa kesultanan Islam pra-kolonial.

Sejak tahun 1970-an, kelompok pemberontak Muslim, termasuk MILF, telah mengobarkan perang di Mindanao untuk mendirikan negara Muslim yang terpisah, yang menyebabkan sedikitnya 150.000 orang tewas dan menyebabkan sebagian besar Mindanao berada dalam kemiskinan yang parah.

Dengan menyetujui kerangka tersebut, MILF meninggalkan upayanya untuk membentuk negara terpisah.

Dukungan bersyarat

Para gubernur ARMM, semuanya anggota baru Partai Liberal (LP) pimpinan Presiden Benigno Aquino III, setuju untuk mendukung perjanjian tersebut, tetapi bukan tanpa syarat.

Sepanjang apa yang kita lakukan bersifat konstitusional, melalui Kongres, melalui rakyat… Tidak bisa dipaksakan atau dipaksakan kepada kita., kata Tan. (Semua yang akan kita lakukan harus konstitusional, harus melalui Kongres, harus berkonsultasi dengan rakyat. Tidak boleh dipaksa makan.)

Anda tidak perlu khawatir dan kami tidak akan meninggalkan Anda di sini. Kami adalah penjaganya,” Tan meyakinkan konstituennya di ARMM. (Anda tidak perlu khawatir. Kami tidak akan mengecewakan Anda. Kami akan bertindak sebagai anjing penjaga Anda.)

Menurut Tan, Leonen meyakinkan mereka bahwa Perjanjian Kerangka Kerja itu “seperti panduan” dan bukan “dokumen hukum”.

Komisi Transisi

Para gubernur secara khusus mendukung pembentukan komisi transisi.

Ini sangat indah karena semua orang…di dalam ARMM, kawasan ARMM akan dikembangkan secara berbeda dari sebelumnya…yang bukan dari sana, atau bukan dari ARMM atau dari Mindanao,kata Tan. (Ini bagus karena yang akan membentuk komisi ini semuanya Bangsamoro, tidak seperti (badan-badan sebelumnya) yang anggotanya bukan dari ARMM atau Mindanao.)

Komisi Transisi, yang akan beranggotakan 15 orang yang semuanya merupakan Bangsamoro, diharapkan independen dari ARMM dan lembaga pemerintah lainnya. MILF akan memilih 8 anggota, termasuk ketuanya, sedangkan pemerintah Filipina akan memilih 7 orang.

Berdasarkan kerangka tersebut, undang-undang dasar akan disusun oleh Komisi Transisi dan akan melalui proses legislatif penuh. Undang-undang yang akan diadopsi akan diajukan ke referendum.

“Perjanjian ini menciptakan entitas politik baru, dan ini layak mendapatkan nama yang melambangkan dan menghormati perjuangan nenek moyang kita di Mindanao, dan merayakan sejarah dan karakter bangsa kita. Namanya adalah Bangsamoro,” kata Aquino saat mengumumkan perjanjian perdamaian bersejarah tersebut.

“Kita lihat saja, kalau bagus kita dukung, kalau tidak bagus kita tidak dukung,” kata Tan.

(Hal ini masih harus dilihat. Jika bagus, kami akan mendukungnya. Jika tidak, kami tidak akan mendukungnya.)

Hormati status quo

Para gubernur ARMM juga menekankan bahwa status quo harus dihormati.

“Sementara itu, mungkin tidak akan ada pergerakan sampai kedua belah pihak bisa duduk dan membicarakan apa yang perlu dilakukan agar tidak dikalahkan oleh pihak-pihak yang tidak senang dengan apa yang dilakukan saat ini.kata Tan.

(Mungkin status quo harus tetap ada sampai kedua belah pihak duduk dan mendiskusikan tindakan yang tepat untuk mencegah pihak-pihak yang akan menyabotase status quo.)

Berdasarkan kerangka tersebut, pemilihan pejabat “Bangsamoro” hanya akan diadakan jika undang-undang tersebut disahkan melalui pemungutan suara. Pada saat itu, ARMM akan dihapuskan dan diganti dengan otoritas politik baru, Otoritas Transisi Bangsamoro. – Rappler.com

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Pengeluaran Sydney