• June 23, 2024
Arroyo dibebaskan

Arroyo dibebaskan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-5) Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo mengakhiri 8 bulan tahanan rumah sakit

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-5) – Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, yang sebelumnya memberikan jaminan P1 juta, telah dibebaskan dari tahanan rumah sakit.

Dia terlihat berjalan dengan penyangga leher dari kamar rumah sakit ke kendaraan yang menunggu. Dia sedang berjalan dengan salah satu cucunya.

Pembebasan Nyonya Arroyo mengakhiri penahanan 8 bulan. Pengadilan menangkapnya pada bulan November 2011 setelah Komisi Pemilihan Umum mengajukan kasus sabotase pemilu terhadapnya sehubungan dengan pemilihan senator tahun 2007.

Nyonya Arroyo tiba di La Vista, Kota Quezon, tempat tinggalnya, tak lama setelah pukul 15.00 (Baca: Arroyo sudah pulang.)

Pada hari Rabu, 25 Juli, pengadilan Pasay mengabulkan permohonan jaminan Ny. Arroyo, dengan mengatakan bahwa bukti Comelec yang memberatkannya lemah.

Arroyo meninggalkan VMMC.  Tangkapan layar dari ANC.

PESANAN JAMINAN.  Juru bicara RTC Pasay Felda Domingo menyampaikan perintah pembebasan untuk Ny.  Arroyo yang sebelumnya membukukan jaminan P1M.  Foto oleh Romero Ungu

Juru bicara pengadilan, Felda Domingo, mengatakan perintah jaminan tersebut segera dilaksanakan dan hanya dapat dihentikan dengan perintah penahanan sementara dari Pengadilan Tinggi atau Mahkamah Agung.

Juru bicara Arroyo, Ferdinand Topacio, menggambarkan putusan tersebut sebagai “kemenangan keadilan dan penolakan keras terhadap kediktatoran” yang membuktikan pengakuan dirinya tidak bersalah.

“Ini adalah penegasan kembali atas apa yang telah dikatakan kubu kami selama ini,” kata Topacio, sebelum meminjam kutipan dari mantan Presiden AS Abraham Lincoln.

“Bahwa dakwaan terhadap mantan presiden itu setipis sup yang dibuat dari merebus bayang-bayang ayam yang kelaparan.”

Jaminan tersebut mengizinkan Nyonya Arroyo untuk pulang, namun Surat Perintah Keberangkatan Sandiganbayan (HDO), yang dikeluarkan pada tanggal 24 Juli, melarang dia meninggalkan negara tersebut. HDO terkait dengan kasus penjarahan yang diajukan Ombudsman terhadapnya pekan lalu.

Kasus Sandiganbayan membuat situasinya semakin rumit.

Juru bicara Sandiganbayan Renato Bocar mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa kepala departemen hukum pengadilan, Ruth Ferrer, berpendapat bahwa Ny. Arroyo harus tetap ditahan karena kasus penjarahan tersebut.

Nyonya Arroyo sebelumnya telah meminta Sandiganbayan untuk menunda proses penjarahan terhadap dirinya. Pengadilan telah menjadwalkan sidang mengenai mosi ini pada Kamis, 26 Juli.

Foto oleh Paterno Esmaquel

4 pendukung Arroyo menunggu kedatangannya di La Vista.  Foto oleh Carmela Fonbuena.

Para pengunjuk rasa berkumpul di rumah sakit. Mereka menyalahkan pemerintahan Aquino atas tindakan lambatnya terhadap mantan presiden tersebut.

Comelec menuduh mantan presiden tersebut berkolusi dengan pejabat lokal yang dipimpin oleh mantan gubernur Maguindanao Andal Ampatuan Sr dan otoritas pemilu untuk memastikan kemenangan pemerintahan dalam pemilihan senator tahun 2007.

Mei lalu, seorang saksi kunci kasus sabotase pemilu terhadap Ibu Arroyo menghilang. Tapi Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. memberikan kepastian bahwa saksi lainnya, Nori Unas, berada dalam perlindungan.

“Kami ingin menyampaikan kepada masyarakat bahwa perjuangan belum berakhir. Mereka bilang, sejak saksi utama kami menghilang, kasus kami terhadap GMA (Arroyo) melemah. Tidak benar,” kata Brillantes kepada wartawan saat itu. – Rappler.com, dengan laporan dari Purple S. Romero

Untuk artikel terkait, baca:

Result SDY