• July 14, 2024
Artis Filipina memenangkan penghargaan di London

Artis Filipina memenangkan penghargaan di London

Seni kontemporer Pinoy bersinar dalam diri Pio Abad

MANILA, Filipina – Komunitas seni Fiiipino berseri-seri dengan bangga.

Pio Abad, kelahiran Filipina, menempuh pendidikan di Manila (UP Diliman), Glasgow (Glasgow School of Art) dan London (Royal Academy of Art) baru-baru ini dipilih sendiri oleh panel terkemuka dan ditampilkan di London Open yang bergengsi. Dia mengalahkan 1.800 pelamar.

London Open adalah pameran tiga tahunan Galeri Whitechapel yang berlokasi di pusat tren seni kontemporer yang sedang berkembang di Eropa Barat.

Pada saat yang sama, para pemenang Penghargaan Deutsche Bank untuk Perusahaan Kreatif tahunan ke-20 diumumkan. Nama Pio Abad kembali masuk dalam daftar.

London Open, yang dipilih dari pengajuan terbuka, meluncurkan karir artis seperti Anish Kapoor dan Cornelia Parker di masa mudanya.

Karya Abad secara umum merupakan parodi dari pengalaman estetis — ia begitu mudah terlibat dengan subjek-subjek politik yang bermuatan; mengekspos sejarah yang sulit sebagai sesuatu yang dekoratif atau sepele; menemukan hubungan sejarah yang absurd dengan fakta-fakta acak serupa.

Misalnya, karya yang akhirnya terpilih untuk London Open adalah bagian dari seri sutra yang terinspirasi dari dekorasi kamar mandi Saddam Hussein. Abad mencetak syal sutra dan menggambar di atasnya, menggunakannya sebagai sarana bergambar untuk memperingati peristiwa sejarah.

Dia berbagi: “Seri syal muncul selama jatuhnya Bagdad pada bulan April 2003, ketika tentara Amerika menemukan kamar mandi berornamen ini di istana Saddam Hussein yang dihiasi dengan keran emas. Tiba-tiba perlengkapan kamar mandi yang tidak berbahaya ini berubah menjadi simbol kediktatoran yang berlebihan.

“Pada potongan sutra Loot, keran berlapis emas Saddam Hussein menjadi motif utama syal sutra imitasi Versace. Saya tertarik pada benda-benda dangkal yang menjadi senjata budaya.”

'LOOT' DI SISI

Di sisi lain, proposal Abad yang memenangkan Deutsche Bank Creative Enterprise Awards adalah proyek bertajuk “Tele Nobela”, sebuah kolaborasi dengan seniman yang berbasis di Manila, Maria Taniguchi.

televisi baru adalah proyek seni visual yang akan menyelenggarakan pameran dan menjalankan program paralel yang akan menerbitkan esai untuk mendorong komunitas seni yang dinamis dan lebih internasional di Filipina.

Abad meninggalkan Manila di tengah kuliah. Dia berbagi, “Bibi saya Pacita (Abad) memberikan pengaruh besar dalam membuat saya meninggalkan Filipina, dan dia melakukannya sendiri, karena sering bepergian sepanjang hidupnya. Dia sebenarnya adalah orang yang menyarankan sekolah seni untuk saya ikuti.”

Di Glasgow ia menemukan komunitas seniman yang erat dan penuh dengan berbagai kemungkinan. Siswa mendirikan galeri DIY (Do-It-Yourself) di kamar tidur mereka. Seniman yang sama ini pernah membuat pameran di Venice pada Frieze Art Fair dan merupakan penerima Hadiah Seni Turner.

Abad merefleksikan, “Bagi saya, rasa kemungkinan pada saat itu sangat penting untuk melihat bagaimana saya bisa bekerja sebagai seniman.”

Dan pekerjaan yang dia lakukan.

Setelah menyelesaikan gelar BA di Glasgow, ia menemukan banyak kesempatan untuk memamerkan karyanya di Skotlandia selama beberapa tahun. Sebagai mahasiswa internasional, ia tidak mampu membayar sebagian besar biaya selangit yang dibebankan oleh institusi di Skotlandia untuk mendapatkan gelar master. Langkah logis berikutnya baginya adalah mendaftar ke sekolah Pascasarjana yang menawarkan beasiswa.

Abad kemudian diterima dengan beasiswa penuh di Royal Academy of Art di London. Karena Abad berada di “perut” dunia seni, karya Abad berubah secara signifikan.

Dia mengenang, “Saya datang ke Royal Academy dengan latihan yang sangat fokus pada menggambar; namun dalam 3 tahun terakhir karya saya meluas ke bidang tekstil, fotografi, suara, patung, dan teks.”

Setelah bertahun-tahun belajar seni di Skotlandia diikuti dengan beasiswa di London, karya Abad berjalan lancar. Baginya, pekerjaan pascasarjananya benar-benar mendorongnya untuk terus-menerus bertanya dan terus-menerus berada dalam krisis kreatif.

'LANGIT WAKTU'

Karyanya berkisar dari mendesain dan mencetak wallpaper sepanjang 80 meter, mengubah manekin menjadi Bo Derek oranye, dan bahkan menelusuri sejarah Filipina di Ebay. Pencapaiannya baru-baru ini tidak muncul begitu saja. Dia berkata, “Jika Anda hanya berada di kendali jelajah, saya pikir Anda membuang-buang waktu.”

Pio Abad, sang seniman, berasal dari lingkungan dengan kompleksitas budaya dan menggambarkan humor yang mendalam dalam subjeknya.

Cerdik tetapi katarsis pada saat bersamaan. – Rappler.com

Lian Ladia memperoleh gelar dalam bidang Filsafat dari De La Salle University dan pasca sarjana muda dalam bidang Fotografi dari San Francisco Art Institute. Dia adalah seorang penulis lepas yang berkontribusi pada Seni Kontemporer Filipina dan Majalah Craftsy (antara lain) dan merupakan kurator galeri ruang alternatif Green Papaya Art Projects. Dia juga editor dan salah satu pendiri Plantingrice.com, sebuah platform alternatif untuk seni kontemporer Filipina.

Pengeluaran SDY