• July 23, 2024
AS masih memiliki peran penting di Irak setelah pasukannya pergi, kata perwira tinggi militer

AS masih memiliki peran penting di Irak setelah pasukannya pergi, kata perwira tinggi militer

Washington mempunyai peran penting di Irak, kata perwira tinggi militer AS Jenderal Martin Dempsey

BAGHDAD, Irak – Perwira tinggi militer AS Jenderal Martin Dempsey menegaskan Washington masih memiliki peran penting di Irak, tempat ia mendarat pada Selasa, delapan bulan setelah pasukan AS pergi.

Dempsey, yang akan bertemu dengan Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki dan Kepala Staf Angkatan Darat Irak Letnan Jenderal Babaker Zebari, adalah orang Amerika berpangkat tertinggi yang mengunjungi Irak sejak penarikan pasukannya pada bulan Desember 2011.

Dempsey, ketua Kepala Staf Gabungan AS, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan AFP bahwa Amerika Serikat masih memiliki peran di Irak, namun dalam keadaan yang sangat berbeda.

“Kami masih mempertahankan investasi yang signifikan dan pengaruh yang signifikan. Tapi sekarang ini berdasarkan kemitraan dan bukan berdasarkan kepemilikan,” Dempsey, yang menjabat sebagai komandan selama perang Irak, mengatakan kepada AFP sebelum mendarat di Bagdad.

Dempsey, yang terakhir kali mengunjungi Irak pada Desember 2011, menekankan bahwa ia datang untuk membangun dialog dengan rekan-rekannya di Irak dan menjajaki perluasan hubungan militer, bukan untuk mengajukan tuntutan.

Dan dia mengatakan dia ingin mendiskusikan minat Irak dalam pelatihan dan latihan militer dengan pasukan AS, serta kemungkinan penjualan senjata.

“Mungkin ada perangkat keras aneh yang muncul,” katanya.

“Saya tahu mereka sangat tertarik pada pertahanan udara, mereka sangat tertarik untuk mencapai kemampuan mempertahankan udara mereka.”

Para pejabat Irak, terutama Zebari, mengatakan bahwa meskipun pasukan keamanan negara tersebut mampu menjaga keamanan dalam negeri, mereka tidak akan mampu sepenuhnya mempertahankan perbatasan, perairan, atau wilayah udara negara tersebut hingga tahun 2020.

AS, yang pernah menempatkan hampir 170.000 tentara di Irak pada tahun-tahun setelah invasi tahun 2003, kini memiliki kurang dari 200 tentara di negara tersebut di bawah wewenang kedutaan AS, yang bertugas membantu warga Irak untuk melatih pasukan. peralatan militer baru.

Jenderal bintang empat itu mengatakan dia tidak akan menekan pemerintah Irak atas laporan bahwa mereka mungkin mengizinkan Iran untuk mengangkut pasokan melalui wilayah Irak ke rezim Suriah, yang memerangi pemberontakan yang telah berlangsung selama 17 bulan, atau untuk membantu Teheran dengan bantuan keuangan. untuk menghindari sanksi.

“Saya tidak akan pergi ke Bagdad dengan harapan bahwa perdana menteri akan mengubah pokok pembicaraannya hanya karena saya tiba di Bagdad,” katanya.

“Saya tidak akan menanyakan secara spesifik apakah mereka memainkan peran aktif dalam situasi Suriah.”

Namun dia mengatakan ada kemungkinan senjata atau perbekalan lainnya dapat diselundupkan melintasi gurun di Irak barat tanpa bimbingan pemerintah Baghdad.

“Tidak dapat dibayangkan bahwa ada hal-hal yang terjadi di wilayah barat Irak yang tidak diketahui oleh pemerintah pusat. Hal ini sangat mungkin terjadi.”

“Mungkin juga mereka menggunakan ruang itu untuk tujuan tertentu.”

“Saya tidak tahu apakah hal itu akan muncul dalam percakapan saya hari ini.”

Para pejabat Irak telah memperingatkan beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir bahwa pejuang al-Qaeda kemungkinan akan melintasi perbatasan sepanjang 600 kilometer (375 mil) dengan Suriah, dan telah meningkatkan keamanan perbatasan.

Mereka juga membantah membantu Iran menghindari sanksi internasional, dan bersikeras bahwa setiap transaksi dengan republik Islam itu terbuka dan transparan.

Dempsey mengakui pengaruh Iran di Irak, namun menolak prediksi beberapa analis bahwa Irak kini berada dalam orbit Teheran dengan mengorbankan Amerika Serikat.

“Sebagai negara demokratis dan nilai-nilai yang kami junjung, saya yakin bahwa pada akhir proses ini, ketika diktator dan orang kuat digantikan oleh pemerintahan perwakilan, Anda harus yakin bahwa hal ini pada akhirnya akan menguntungkan kita. dalam hal kemampuan kita untuk terlibat dengan negara-negara tersebut.” Namun dia menambahkan: “Saya tidak akan mencoba meremehkan peran Teheran.”

Dempsey tiba dari Afghanistan, di mana pesawat C-17 miliknya rusak akibat serangan roket pemberontak di landasan Pangkalan Udara Bagram semalam, memaksa sang jenderal menggunakan pesawat lain untuk perjalanannya ke ibu kota Irak.

Ditanya tentang serangan roket di Bagram, Dempsey tersenyum dan mengangkat bahu, mengatakan mungkin itu adalah “tembakan yang beruntung” oleh Taliban. -Agen media Perancis

Toto sdy