• July 17, 2024
Asisten Robredo memberi tahu Aquino apa yang terjadi

Asisten Robredo memberi tahu Aquino apa yang terjadi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Aquino bertemu dengan P/Supt. Menteri Dalam Negeri Jun Abrasado, ajudan Jesse Robredo, sejauh ini satu-satunya orang yang diselamatkan dari kecelakaan pesawat di Kota Masbate pada hari Sabtu

MASBATE CITY, Filipina (DIPERBARUI) – Presiden Aquino bertemu pada Minggu, 19 Agustus dengan P/Supt. Menteri Dalam Negeri Jun Abrasado, ajudan Jesse Robredo, yang menceritakan kepadanya apa yang terjadi pada saat-saat terakhir di fatal Piper Seneca.

Abrasado sejauh ini menjadi satu-satunya orang yang berhasil diselamatkan dari kecelakaan pesawat di luar Kota Masbate pada Sabtu, 18 Agustus.

Aquino berbicara dengan Abrasado yang masih berada di Rumah Sakit Dokter Masbate, tak lama setelah pertemuan dengan petugas di posko SAR.

Itu Presiden tiba di Kota Masbate Minggu dini hari untuk secara pribadi mengawasi operasi pencarian dan penyelamatan Robredo, pilot Jessup Bahinting, dan murid Bahinting Kshitiz Chand, yang masih hilang setelah pesawat mereka jatuh ketika mencoba mendarat di Bandara Masbate.

Menteri Transportasi Mar Roxas, yang merupakan penanggung jawab operasi pencarian dan penyelamatan, mengatakan Abrasado “sadar” dengan beberapa cedera.

Menurut dokter, korban yang selamat sedang dalam observasi neurologis karena kehilangan kesadaran akibat kecelakaan pada hari Sabtu.

Foto-foto ajudan Robredo menunjukkan dia mengenakan gendongan di kedua lengannya saat bertemu presiden.

cerita Abrasado

Roxas kemudian mengatakan kepada media apa yang diingat Abrasado tentang insiden tersebut, yang disampaikan oleh ajudan tersebut kepada presiden.

Pesawat mengalami masalah pada mesin sebelah kanannya sekitar 30 menit setelah lepas landas dari Bandara Internasional Mactan di Cebu pada Sabtu sore.

Awalnya, Abrasado mengatakan pilotnya, Jessup Bahinting, ingin kembali ke Cebu dulu, tapi malah memutuskan mendarat di Masbate.

Pesawat terus kehilangan ketinggian saat mendekati Bandara Moises R Espinosa di kota tersebut, dan pilot kesulitan untuk mendaratkan pesawat. Pesawat itu kemudian jatuh beberapa ratus meter dari landasan pacu, menurut Abrasado.

Abrasado kemudian bercerita kepada Roxas dan Aquino bahwa ia memeluk Robredo saat pesawat jatuh dari langit, namun ia tidak sadarkan diri saat pesawat tersebut jatuh di atas air.

Dia sadar kembali ketika air mulai memenuhi kabin, dan dia melepaskan sabuk pengamannya, kata Roxas kepada radio dzBB dalam wawancara selanjutnya. Dia mengatakan dia kemudian mencoba melepaskan sabuk pengaman Robredo, tetapi dia memutuskan untuk keluar melalui pintu pesawat ketika air di badan pesawat naik.

Roxas mengatakan Abrasado dan Robredo dapat berkomunikasi sebelum kecelakaan – Abrasado ke Cebu, Robredo dengan istrinya di Kota Naga.

Abrasado akan terus diawasi di Masbate, kata kepala transportasi, sampai dia sehat untuk melakukan perjalanan ke Manila di mana dia akan menjalani pemeriksaan tambahan.

Abrasado diselamatkan dari laut setelah kecelakaan itu. Setelah diselamatkan, Abrasado bergabung dengan tim untuk mencari Robredo dan pilotnya. Namun dia kemudian diyakinkan untuk pergi ke darat.

Roxas mengatakan tim yang terdiri dari sekitar 30 penyelam sedang mencari 3 orang hilang. Dia mengatakan, operasi pencarian dilakukan per kuadran dan memperhitungkan faktor lain seperti arus air.

Ia menambahkan, bantuan pemerintah AS sudah datang dari Okinawa, Jepang. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Sidney prize